AsiaPolitik

Kejayaan China Bukti Kekuatan Kapitalisme?

Dipercayai secara meluas bahawa kejayaan China didasarkan pada “cara khas ketiga” China, model politik dan ekonomi yang menduduki landasan antara kapitalisme dan sosialisme.

Antara tahun 1958 dan 1962, 45 juta orang mati kelaparan di China sebagai hasil percubaan sosialis terbesar dalam sejarah.

Mao menyebut percubaan ini sebagai “Lompatan Hebat,” tetapi bagi China itu adalah bencana.

 

China Berjaya Keluar Dari Kemiskinan Dengan Sangat Cepat Kerana Kapitalisme?

Pada tahun 2019, Forbes melaporkan China adalah negara eksport terkemuka di dunia, mendahului Amerika Syarikat dan Jerman.

Yang paling penting, tidak pernah dalam sejarah begitu banyak orang dapat melepaskan diri dari kemiskinan dalam waktu yang singkat seperti dalam beberapa dekad yang lalu di China.

Menurut angka rasmi Bank Dunia, peratusan orang miskin di China pada tahun 1981 adalah 88.3%.

Menjelang 2015 hanya 0.7% penduduk China hidup dalam kemiskinan yang melampau.

Dalam tempoh ini, jumlah orang miskin di China turun dari 878 juta menjadi kurang dari sepuluh juta.

 

Masalah Dengan Penjelasan Terhadap Kejayaan China

Dipercayai secara meluas bahawa kejayaan China didasarkan pada “cara khas ketiga” China, model politik dan ekonomi yang menduduki landasan antara kapitalisme dan sosialisme.

Menurut tafsiran ini, China berjaya kerana negeri ini terus memainkan peranan penting dalam ekonomi China. Tetapi tafsiran ini salah.

Sebenarnya, kejayaan China memberikan bukti yang jelas mengenai kekuatan kapitalisme.

Di bawah Mao, negara mempunyai pegangan yang maha kuasa terhadap ekonomi China.

 

Prinsip Ekonomi China Yang Mendatangkan Keuntungan

Apa yang telah terjadi selama beberapa dekad yang lalu dapat disimpulkan dalam beberapa kalimat: China secara progresif menerapkan prinsip ekonomi pasar bebas, memperkenalkan pemilikan swasta, dan secara beransur-ansur mengurangi pengaruh negara yang dulu berkuasa terhadap ekonomi China.

Namun negara masih memainkan peranan utama hari ini hanya kerana China sedang dalam proses transformasi yang bermula dengan dominasi ekonomi negara yang lengkap.

Walau bagaimanapun, seperti yang ditekankan oleh ahli ekonomi China, Zhang Weiying, kejayaan China dalam beberapa tahun kebelakangan ini “bukan kerana negara, disebalik negara.” Berikut adalah beberapa fakta:

 

Terkesan dengan Kejayaan Singapura

Bagi ahli politik dan ahli ekonomi China yang terkemuka, tahun 1978 menandakan bermulanya masa perjalanan asing yang sibuk untuk mengembalikan wawasan ekonomi yang berharga dan menerapkannya di rumah.

Delegasi China melakukan lebih daripada 20 perjalanan ke lebih dari 50 negara termasuk Jepun, Thailand, Malaysia, Singapura, Amerika Syarikat, Kanada, Perancis, Jerman dan Switzerland.

  1. Orang China sangat terkesan dengan kejayaan ekonomi negara-negara Asia yang lain.

Walaupun hampir tidak diakui, dinamisme ekonomi negara-negara jiran China khususnya dilihat sebagai pedoman.

Dalam lawatannya ke Singapura, Deng terkesan dengan ekonomi tempatan, yang jauh lebih dinamik daripada ekonomi China.

Lee Kuan Yew, bapa pengasas Singapura dan perdana menteri lama, mengenang: “Saya telah memberitahu Deng ketika makan malam pada tahun 1978 di Singapura bahawa kami, orang Cina Singapura, adalah keturunan dari petani tanpa tanah yang buta huruf dari Guandong dan Fujian di China Selatan… Di sana tidak ada yang dilakukan Singapura yang tidak dapat dilakukan oleh China, dan melakukan yang lebih baik.

Dia berdiam diri ketika itu. Ketika saya membaca bahawa dia telah memberitahu orang-orang China untuk melakukan yang lebih baik daripada Singapura, saya tahu dia telah menyahut cabaran yang saya lemparkan kepadanya malam itu empat belas tahun sebelumnya. ”

 

Langkah China Ke Arah Kapitalisme

Semangat baru ini untuk model ekonomi negara lain tidak membawa kepada penukaran segera kepada kapitalisme, dan juga China tidak segera melepaskan ekonominya yang dirancang demi ekonomi pasaran bebas.

Sebagai gantinya, ada proses peralihan yang lambat, bermula dengan upaya tentatif untuk memberikan autonomi yang lebih besar kepada syarikat awam, yang memakan waktu bertahun-tahun, bahkan beberapa dekad, untuk matang dan bergantung pada inisiatif dari bawah ke atas seperti pada reformasi yang dipimpin oleh pihak atas dari bawah.

 

Lebih Banyak Harta Persendirian, Lebih Banyak Pasar Liberal

Jauh sebelum larangan rasmi untuk pertanian swasta dicabut pada tahun 1982, inisiatif pimpinan petani untuk memperkenalkan semula pemilikan swasta terhadap doktrin sosialis muncul di seluruh China. Hasilnya sangat berjaya: orang tidak lagi kelaparan dan produktiviti pertanian meningkat dengan cepat. Menjelang tahun 1983, proses penghapusan pertanian China hampir selesai. Eksperimen sosialis Mao yang dahsyat berjuta-juta nyawa telah berakhir.

Pada awalnya, pertumbuhan pemilikan swasta di seluruh China didorong oleh peningkatan jumlah pengusaha kecil yang menubuhkan perniagaan, yang hanya diizinkan untuk mempekerjakan maksimum tujuh orang. Peningkatan hakisan sistem sosialis ini yang secara eksklusif membenarkan pemilikan awam di bawah pengurusan pihak berkuasa perancang ekonomi yang dikendalikan oleh negara dipercepat oleh penciptaan Kawasan Ekonomi Khas. Ini adalah kawasan di mana sistem ekonomi sosialis ditangguhkan dan eksperimen kapitalis dibenarkan. Pengisytiharan rasmi ekonomi pasaran di Kongres Keempat belas Parti Komunis China pada Oktober 1992 – langkah yang tidak dapat difikirkan hanya beberapa tahun sebelumnya – membuktikan tonggak ke arah kapitalisme.

 

Dinamik Perubahan China

Untuk memahami dinamik pembaharuan China, sangat penting untuk diperhatikan bahawa sejauh mana mereka dimulakan “dari atas” hanyalah satu bahagian dari gambaran. Banyak faktor penyumbang berlaku secara spontan – kemenangan kekuatan pasaran terhadap dasar kerajaan. Inovasi institusi utama dihasut, bukan di pejabat Politburo, tetapi oleh banyak agen tanpa nama yang bertindak di peringkat tempatan, dan dalam banyak hal melanggar peraturan.

Perkembangan China dalam beberapa dekad kebelakangan ini menunjukkan bahawa pertumbuhan ekonomi yang meningkat walaupun disertai oleh peningkatan ketimpangan yang memberi manfaat kepada majoriti penduduk.

Ratusan juta orang di China jauh lebih baik hari ini sebagai hasil langsung dari moto Deng “biarkan beberapa orang menjadi kaya terlebih dahulu.”

 

Laluan Mana Yang Akan Dilalui China Sekarang?

Untuk semua perkembangan positif yang dilihat oleh China dalam beberapa dekad kebelakangan ini, masih banyak yang perlu dilakukan.

Walaupun pertumbuhan ekonominya disertai oleh peningkatan kebebasan ekonomi, masih terdapat kekurangan di banyak bidang.

China mempunyai keperluan kuat untuk pembaharuan lebih lanjut dan potensi besar untuk peningkatan dan pertumbuhan selanjutnya.

 

Reformasi China

Selain menjadi penganalisis ekonomi China yang cerdas, Zhang telah memberikan sumbangan besar terhadap perkembangannya menekankan:

“Reformasi China dimulakan dengan pemerintahan yang sangat berkuasa di bawah ekonomi yang dirancang. Alasan China dapat mempertahankan pertumbuhan ekonomi selama proses reformasi adalah kerana pemerintah kurang mengurus dan proporsi perusahaan milik negara menurun, bukan sebaliknya.

“Justeru kelonggaran pengendalian kerajaan yang menyebabkan harga pasar, hak milik tunggal, perusahaan kota dan desa, perusahaan swasta, perusahaan asing, dan entitas bukan milik negara lainnya.”

Secara keseluruhan, semua ini menjadi asas kepada kenaikan ekonomi China yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Seperti yang ditegaskan oleh Zhang, proses transformasi ini jauh dari selesai.

“Penguasaan kerajaan terhadap sejumlah besar sumber dan campur tangan yang berlebihan ke dalam ekonomi adalah penyebab langsung kronisme antara pegawai dan peniaga, merupakan tempat pembiakan rasuah rasmi, budaya komersial yang rasuah teruk, dan merosakkan peraturan permainan di pasaran.”

Oleh sebab itu, ia melihat adanya keperluan yang kuat untuk melakukan reformasi lebih lanjut ke arah pemasaran, pengurangan penguasaan pemerintah terhadap sumber-sumber dan campur tangan ke dalam ekonomi, serta pembentukan masyarakat yang mematuhi undang-undang yang benar.

 

Masa Hadapan China

Sama ada China akan melakukannya, jalan itu masih belum dapat dilihat.

Proses pembaharuan tidak pernah berjalan lancar dan konsisten – sebaliknya, ia telah dirosakkan oleh kemunduran yang kerap, terutama dalam beberapa tahun terakhir, ketika kejadian campur tangan pemerintah dalam ekonomi telah mengembalikan proses reformasi.

Bahaya terbesar bagi China adalah bahawa orang Cina sendiri akan mula mempercayai apa yang sudah dipikirkan oleh banyak orang di Barat — bahawa negara itu telah menemui “jalan ketiga” khas antara kapitalisme dan sosialisme dan kejayaan ekonomi telah dicapai walaupun, tetapi kerana, pengaruh besar negara.

Show More

Related Articles

Back to top button