Teknologi

Bolehkah AI Membuat Orang Terus ‘Hidup’ Selepas Kematian Mereka?

Penyelidik dan usahawan kini memikirkan bagaimana kecerdasan buatan (AI) boleh ‘menghidupkan’ semula orang setelah mereka meninggal dunia, bukan hanya sebagai replika statik untuk kepentingan orang yang mereka sayangi tetapi juga sebagai entiti digital yang berkembang dan dapat mendorong syarikat atau mempengaruhi peristiwa dunia.

 

Permintaan Personaliti Digital Meningkat

Banyak syarikat permulaan telah menjangkakan permintaan yang semakin meningkat untuk personaliti digital, termasuk Replika, aplikasi yang belajar mereplika seseorang dalam bentuk bot sembang (chatbot), dan HereAfter AI, yang merakam kisah hidup orang dan menggunakannya untuk membuat replika yang ‘dihidupkan’ dalam pembesar suara pintar .

Bahkan Big Tech nampaknya mengakui potensi itu dengan Microsoft Corp baru-baru ini mempatenkan kaedah menggunakan chatbot untuk memelihara tokoh sejarah dan orang hidup.

Jurucakap Microsoft mengatakan tidak ada rancangan untuk menggunakannya.

 

Apa Itu Persona Digital?

Persona digital mempunyai banyak bentuk, dari chatbot hingga robot animatronik hingga pantulan bergerak yang memberi isyarat dan bercakap seperti benda sebenar. AI biasanya menjadi pusat pembinaan dan melatih mereka untuk berinteraksi dengan orang.

Pantulan hologram telah pun digunakan seperti artis muzik yang telah meninggal dunia, termasuk Roy Orbison dan Tupac Shakur, telah tampil di atas pentas.

Dalam paten Microsoft, pencipta Dustin Abramson dan Joseph Johnson, menerangkan perbualan chatbot yang menggunakan data dari media sosial, rakaman suara dan tulisan “untuk melatih chatbot untuk berkomunikasi dan berinteraksi dalam personaliti orang tertentu” .

Orang itu “mungkin sesuai dengan entiti masa lalu atau sekarang (atau versi daripadanya), seperti rakan, saudara, kenalan, selebriti, watak fiksyen, tokoh sejarah.”

 

Bercakap Dengan AI Orang Meninggal Dunia?

Paten seterusnya menerangkan bagaimana chatbot dapat meniru suara seseorang dan berinteraksi menggunakan gambar dua atau tiga dimensi “untuk mewujudkan pengalaman sembang yang lebih realistik dan menyerupai manusia”.

Apabila personaliti digital semakin sama dengan realiti, mereka mungkin dapat belajar dan berkembang dan menyesuaikan diri dengan peristiwa baru yang berlaku selepas kematian individu asal. Itu akan memberikan sejenis keabadian digital di mana ia bukan sahaja memelihara personaliti seseorang tetapi membiarkannya hidup dalam bentuk maya.

Persona “abadi” seperti itu dapat terus berinteraksi dengan keluarga, rakan dan keturunan mereka setelah kematian mereka, dan menyeragamkan penyelidikan sejarah dan salasilah.

Mereka juga dapat digunakan di atas kapal angkasa yang menjelajahi alam semesta, menjelajah lebih jauh daripada manusia biasa sepanjang hayatnya, kata David Burden, seorang pengarang dan ketua eksekutif Daden Ltd, sebuah syarikat yang berpusat di UK yang membina chatbot.

 

AI Replika Bukan Sahaja Untuk Yang Sudah Meninggal Dunia…

Orang yang hidup mungkin menggunakan replika digital mereka sendiri melalui e-mel dan berbual dengan rakan sekerja untuk menyelesaikan lebih banyak pekerjaan, atau mengambil alih semasa mereka bercuti, kata Burden.

Seperti banyak visi sains masa depan, menghasilkan entiti abadi seperti ini ada kelemahan tersendiri.

Persona maya sememangnya tidak sempurna kerana biasanya berdasarkan ucapan, tulisan, catatan media sosial dan output lain yang tidak semestinya menyerupai peribadi seseorang. Persona digital yang dibina melalui AI tidak mempunyai kesedaran.

 

Setuju Atau Tidak Setuju AI Setelah Kematian Ini Diadakan?

Masyarakat mungkin perlu bergelut dengan pertanyaan tentang siapa yang memiliki avatar orang mati dan apa sahaja pendapatan yang dihasilkannya. Adakah persona maya mempunyai hak? Dan adakah keabadian mereka bermaksud orang tidak dapat bersedih sepenuhnya atas kematiannya?

Persona juga boleh dibuat tanpa pengetahuan atau kebenaran individu asal, dengan syarat terdapat cukup data untuk melatih model AI untuk meniru dirinya. Tokoh-tokoh sejarah dapat dibangkitkan semula, sama ada mereka mahu atau tidak.

Replika yang baik dari orang-orang terkenal atau ahli politik juga memungkinkan mereka memberi pengaruh terhadap peristiwa-peristiwa masa depan, mengubah peristiwa dunia dari alam kematian.

Davide Sisto, seorang ahli falsafah di University of Turin di Itali dan seorang penulis yang memfokuskan pada kematian dalam budaya digital, mengatakan bahawa dia berharap tidak mungkin bagi seorang ahli politik seperti mantan Perdana Menteri Itali Silvio Berlusconi untuk memiliki persona maya untuk beroperasi selama-lamanya di ruang awam selepas kematiannya.

Dalam beberapa cara, kata Sisto, hantu digital hanyalah lanjutan daripada bagaimana orang berusaha untuk tetap dekat atau berkomunikasi dengan orang mati melalui sejarah manusia.

 

Bila Kita Boleh Lihat AI Orang Yang Sudah Meninggal Dunia?

Masa yang lama mungkin diperlukan sebelum replika orang yang benar-benar meyakinkan ada di sekitar kita.

Maggi Savin-Baden, seorang profesor di University of Worcester yang bersama-sama menulis sebuah buku dengan Burden tentang keabadian digital, memiliki persona yang dimodelkan dari dirinya sendiri. Dihasilkan tahun lalu, persona itu memiliki kepala dan bahu animasi dengan output ucapan dari chatbot.

Dia meminta orang dari dunia profesionalnya yang tidak mengenalinya untuk berinteraksi dengan persona itu dan kemudian dengannya sendiri. Tidak semua orang tertipu.

“Mereka mengatakan sebahagiannya terasa seperti saya dan sebahagiannya sama sekali tidak. Ia masih belum sempurna,” kata Savin-Baden.

Show More

Related Articles

Back to top button