AntarabangsaIsu Semasa

100 Tahun Parti Komunis China, Bagaimana Ia Terus Berkuasa?

Pada musim panas 1921, 13 lelaki muda yang sangat kecewa dengan perkembangan paska-imperial China berkumpul di Shanghai untuk membentuk sebuah parti komunis China.

Pada 23 Julai, mereka bersidang di Konsesi Perancis Shanghai dan mengadakan “kongres nasional” pertama.

Tidak seorang pun daripada mereka akan berfikir bahawa dalam 30 tahun organisasi yang mereka tubuhkan akan memerintah negara, atau dalam 100 tahun itu akan menjadi parti politik terbesar di dunia dengan hampir 92 juta anggota.

Sehingga ke hari ini, ia juga merupakan teka-teki bagi banyak pihak luar.

 

“China tidak terkalahkan”

Pada 1 Julai, China meraikan ulang tahun ke-100 parti politik yang telah mengatur hampir setiap aspek kehidupan di negara itu bagi merealisasikan cita-cita untuk membentuk semula negara pascaperang.

Pada bulan Januari lalu, presiden China, Xi Jinping, yang juga setiausaha umum parti Komunis berkata kepada anggotanya bahawa tanpa mengira pergolakan di dunia, China “tidak terkalahkan”.

“Menilai daripada bagaimana pandemik ini ditangani oleh kepemimpinan dan sistem [politik] yang berlainan di seluruh dunia, [kita dapat] dengan jelas melihat siapa yang telah melakukan yang lebih baik,” kata Xi pada pertemuan di pusat sekolah parti pada 11 Januari, lima hari setelah penunjuk perasaan menyerbu Capitol Hill di Washington.

“Masa dan sejarah ada di pihak kita, dan di sinilah keyakinan dan ketahanan kita terletak, dan mengapa kita begitu bertekad dan yakin,” tambah Jinping.

 

Mesej Menghargai Parti Terbentang Di Seluruh Pelusuk Negara

Sejak permulaan tahun ini, mesej ini digabungkan dengan sejarah rasmi parti tersebut telah tersebar luas di pelusuk negara melalui baner mahupun papan iklan.

“Dengarkan parti, hargai parti, ikuti parti,” tulis salah satu papan iklan di Beijing.

Lawatan telah diadakan untuk wartawan asing dalam usaha untuk mendidik mereka tentang naratif rasmi parti. Kuil-kuil Buddha di seluruh negara pula mengadakan acara untuk merayakan ulang tahun pesta itu.

Persekitaran “meriah dan hangat” untuk pesta besar pada 1 Julai sedang diatur tetapi pihak berkuasa juga mahu perayaan itu “serius dan tenang”. Ia adalah keseimbangan yang sukar.

Ahli perniagaan yang cerdas telah berusaha memanfaatkan saat ini, memimpin pengatur pasaran China bulan lalu untuk menekan apa yang dianggapnya sebagai “mewar-warkan dan menguntungkan”.

 

Bagaimana Negeri Yang Menentang Dasar Kerajaan China Menyambutnya?

Di Xinjiang, di mana organisasi hak asasi mengatakan sekurang-kurangnya 1 juta Muslim Uyghur dipenjara untuk “pendidikan ulang”, pihak berkuasa tempatan telah memilih 100 “filem merah” untuk menunjukkan pencapaian besar parti itu.

Di Tibet, belajar tentang parti itu kini menjadi keutamaan.

“Anak muda kita harus menghargai parti itu, mendengarkan tentang parti dan dibimbing oleh parti serta setia kepada Tibet baru yang indah,” kata Wang Zhen, pengarah jabatan pendidikan di Tibet, kepada Reuters.

Manakala di Hong Kong yang di bawah kawalan yang ketat sejak akhir-akhir ini, bas dan trem mereka membawa slogan sambutan ulang tahun parti itu dengan menekankan bahawa ia jatuh pada hari yang sama dengan 1997, tahun penyerahan yang mengakhiri masa wilayah itu sebagai jajahan Britain.

Setiap pengumuman umum yang dibuat sepanjang tahun ditulis dengan teliti.

Mereka semua merujuk kepada kekuatan parti dan kelebihan sistem politik China.

 

Senarai Pencapaian China Hanya Tercapai Kerana Partinya?

Pengurangan kadar kemiskinan, misi ke Marikh dan suntikan vaksin Covid berjumlah 1bn dalam jangka masa pendek dalam hanya beberapa bulan. Senarai itu berterusan.

Ketika abad ke-100 semakin hampir, tempat pertemuan Shanghai tahun 1921 adalah salah satu bangunan paling suci di bandar ini. Ia berada di kawasan yang disebut Xin Tian Di, atau Dunia Baru, yang kini dipenuhi dengan kedai-kedai pereka butik mewah dan sering dikunjungi oleh orang-orang kaya di negara itu.

Penyokong parti Komunis berpendapat bahawa hanya di bawah kepemimpinannya China berada ditempatnya sekarang.

Parti itu seperti yang diperkatakan akan membantu merealisasikan kebangkitan bangsa China. Inilah yang disebut oleh Xi sebagai “impian China”.

 

Tidak Semua Impian Orang China Tercapai

Tetapi di sebuah negara yang berjumlah 1.4 bilion orang, tidak ada “impian China” yang seragam, atau satu versi sejarah parti itu.

“Pada masa ketika penapisan adalah sebahagian daripada pengalaman sehari-hari orang-orang Cina, bahkan sedikit sejarawan yang benar-benar mengetahui semua sejarah parti itu,” kata Sun Peidong, seorang sejarawan.

“Sukar untuk mendapatkan bahan sejarah parti sebagai penyelidik sejarah sekarang. Lebih sukar untuk mengetahui apa sebenarnya terjadi 100 tahun kebelakangan ini. “

Pada 1 Julai, pada hari kemegahan dan upacara bermula, Sun akan memulakan pekerjaan baru di Cornell University di AS.

Dia meninggalkan China tahun lalu. Bagi seorang sejarawan Cina, ia sangat menyakitkan untuk tidak dapat melakukan pekerjaan yang dilakukannya di negara kelahirannya dan dalam bahasa ibunda.

 

Penapisan Sejarah China

Sun adalah salah satu dari jumlah akademik Cina yang semakin banyak yang dipinggirkan di China hari ini kerana tafsiran sejarah mereka.

Menjelang abad ke-100 parti itu, pihak berwajib telah meningkatkan upaya mereka untuk memalsukan apa yang disebut oleh Xi sebagai “pandangan yang benar tentang sejarah”.

Mengikut pengalaman Sun yang diceritakan kepada TheGuardian, ia merupakan projek jangka masa panjang.

Hidupnya telah tunggang-terbalik pada tahun 2015 apabila penapisan terhadap kajian akademik bermula.

Terutamanya pada subjek yang didalaminya, Revolusi Budaya Mao Zedong, kempen politik sedekad dari tahun 1966 hingga 1976 yang mana parti tersebut menyebutnya sebagai “sebuah kesilapan besar” semakin memuncak di universitinya di Shanghai.

Perubahan daripada intonasi rasmi dan perubahan angin di antara rakan sekerjanya mengingatkan Sun kepada era Revolusi Budaya.

Dia mendakwa dirinya dilarang untuk menerbitkan penulisan dalam bahasa Cina mudah dalam jurnal akademik.

Di atas talian, dia dituduh telah “dicuci otak oleh Barat”.

“Saya sering bertanya kepada diri saya apa yang telah menyebabkan kita berada di kedudukan kita sekarang?” soalnya.

“Saya rasa ia adalah kurangnya kajian teliti tentang sejarah sendiri. Apabila naratif rasmi yang diberikan oleh sejarawan parti disebar dan dibanjiri naratif yang lain, sebuah pepatah ini muncul dalam fikiran saya: mereka yang lupa tentang sejarah akan mengulanginya lagi.”

 

Naratif Lain Tentang China Pada Zaman Dahulu & Sekarang

“Ketika PKC dilahirkan satu abad yang lalu, mereka menggunakan teori daripada barat, kerana [bapa pengasas] pada masa itu, seperti sezaman mereka, menganggap China lama tidak berguna,” kata Chairman Rabbit, seorang blogger terkenal yang dijuluki selepas haiwan kesayangannya semasa kecil.

“Tetapi sekarang China merasa cukup yakin untuk mengemukakan paradigma politiknya sendiri. Di Beijing, paradigma ini dianggap dapat menjadikan China kembali hebat. “

Bagaimanapun, Chairman Rabbit, 41 tahun yang nama sebenarnya Ren Yi memiliki jenis keperibadian yang ingin disuarakan oleh Beijing.

Dia yang pernah menjadi pembantu penyelidik untuk mendiang Ezra Vogel, ahli sinologi Harvard yang terkenal, Ren berpengalaman dalam wacana barat.

Tetapi mungkin yang paling penting di China hari ini, dia adalah cucu Ren Zhongyi, seorang tokoh terkemuka yang bertugas sebagai setiausaha parti provinsi Guangdong pada tahun 1980-an.

Seperti banyak orang elit yang mempunyai rangkaian baik di China, tugas Ren adalah dalam bidang kewangan – sebuah kontras yang ironis untuk doktrin pendiri parti itu bagi sesetengah pendapat.

 

Sukar Untuk Orang Barat Memahami Konsep China?

Dia melihat kerja sambilannya memperjuangkan China sebagai apa yang harus dilakukan oleh anak bangsa yang taat, walaupun ianya sukar.

“Sejak [Xi berkuasa setelah] kongres ke-18, ada sedikit reorientasi dasar tempatan yang menangani kekurangan dalam sedekad yang terakhir. Namun, orang barat sedang berusaha untuk memahaminya,”katanya.

“Sukar untuk membuat negara-negara barat menerima China. Barat tidak dapat melihat nilai-nilai China.”

Jeffrey Wasserstrom, seorang profesor sejarah China di University of California, Irvine, mengatakan bahawa pembingkaian China v barat adalah “sangat bermasalah”.

“Selalu ada banyak helaian yang terlibat, beberapa di antaranya ditekankan pada saat yang berbeza. Dan ada juga crossover ironis,”katanya. “Sebagai contoh, tekanan semasa parti terhadap kestabilan dan mendakwa bahawa pilihan raya boleh menyebabkan kekacauan dapat dilihat seperti yang berlaku dengan nilai-nilai Konfusianisme, tetapi ia juga menggemakan hal-hal yang dikatakan oleh para pembela struktur kolonial Inggeris di Asia satu abad yang lalu.”

Orang luar mungkin tidak akan menerima teori Ren terhadap penerimaan China dan tidak menerimanya sebagai propaganda parti tetapi hampit 1.8 juta pengikutnya dalam media sosial China, Weibo berkata suaranya tidak boleh diendahkan.

 

China Merupakan Sebuah Syarikat Korporat

Menurut Ren, China sudah tidak lagi ketinggalan zaman tetapi hari ini China adalah seperti sebuah syarikat korporat.

“Pemimpinnya [Xi] adalah seperti seorang CEO, yang diberikan mandat untuk menjadi pemimpin dan mencipta pelan baharu dan jangka panjang untuk negara,” kata Ren yang membandingkan Xi dengan pelopor Singapura, Lee Kuan Yew.

“Xi Jinping sedang memegang baton CCP dan meningkatkan keyakinan. Jika ada yang memperihalkan nilai politik China di hari moden, ia adalah patriot kosmopolitan, sosialis tradisionalis, kemanusiaan alam sekitar dan ahli kerohanian sekular. Itulah cara saya gambarkan tentang diri saya juga.”

Show More

Related Articles

Back to top button