AntarabangsaIsu Semasa

Pengaruh Ulama Berkurang, Arab Saudi Set Semula Agama Islam Dalam Kerajaan

Melaungkan azan dengan kuat untuk panggilan solat telah lama menjadi sebahagian dari identiti Arab Saudi, tetapi penegahan penggunaan pembesar suara di masjid adalah antara reformasi baharu kerajaan Arab Saudi untuk menghilangkan imej Islam yang keterlaluan dalam kerajaan itu.

 

Mengurangkan Fahaman Wahabi Di Arab Saudi

Arab Saudi, rumah bagi tanah suci umat Islam telah lama dikaitkan dengan ajaran Islam ketat yang dikenali sebagai Wahabisme yang telah melahirkan generasi ekstremis dan memerangkap kerajaan kaya minyak itu dengan konservatisme.

Tetapi peranan agama menghadapi perubahan terbesar pada zaman moden ketika Putera Mahkota Mohammed bin Salman yang didorong oleh keperluan untuk mempelbagaikan ekonomi yang bergantung pada minyak berusaha mendorong liberalisasi selari dengan tindakan keras terhadap perbezaan pendapat.

 

Kerajaan Memutuskan Pembesar Suara Masjid Dikurangkan Suara 1/3

Berpisah dari tonggak utama identiti Islamnya, kerajaan bulan lalu memerintahkan agar pembesar suara masjid mengehadkan bunyi hingga sepertiga dari kemampuan maksimum dan tidak menyiarkan khutbah penuh, dengan alasan kebimbangan mengenai pencemaran bunyi.

Di sebuah negara yang memiliki puluhan ribu masjid, langkah tersebut memicu reaksi dalam talian dengan tanda pagar seperti “Kami menuntut kembalinya pembesar suara masjid”.

 

Muzik Boleh Dimainkan Dalam Restoran

Ini juga memicu seruan untuk melarang muzik di restoran yang pernah menjadi pantang larang di kerajaan tetapi sekarang telah dijalankan di tengah usaha liberalisasi.

Tetapi pihak berkuasa tidak mungkin berganjak kerana reformasi ekonomi untuk era pasca minyak lebih diutamakan daripada agama, kata para pemerhati.

“Negara ini kembali berada di landasannya,” kata Aziz Alghashian, seorang pensyarah politik di University of Essex, kepada AFP.

“Saudi menjadi sebuah negara yang didorong oleh ekonomi yang sedang berusaha untuk tampil lebih menarik atau kurang menakutkan kepada para pelabur dan pelancong.”

 

‘Zaman Pasca Wahabi’                    

Dalam perubahan yang paling ketara yang berlaku bahkan sebelum kebangkitan Putera Mohammed, Arab Saudi mengusir polis agama yang pernah ditakuti, yang pernah mengejar orang keluar dari pusat membeli-belah untuk bersolat dan mengejek sesiapa yang dilihat bergaul dengan ajnabi.

Dalam keadaan yang sebelumnya dilihat mustahil untuk berlaku, beberapa kedai dan restoran kini tetap dibuka semasa solat lima waktu berlangsung.

Ketika kekuasaan ulama semakin berkurang, para pendakwah menyokong keputusan kerajaan yang pernah mereka bantah termasuk mengizinkan wanita untuk memandu, pembukaan semula pawagam dan hubungan dengan orang Yahudi.

 

Kerajaan Bakal Mengubah Label Orang Bukan Islam Di Arab Saudi

Arab Saudi juga sedang mengkaji semula buku teks sekolah untuk mengubah rujukan terkenal yang menganggap orang bukan Islam sebagai “babi” dan “beruk”.

Amalan agama-agama bukan Islam tetap dilarang di kerajaan itu tetapi penasihat kerajaan Ali Shihabi baru-baru ini mengatakan kepada media AS, Insider bahawa kebenaran operasi gereja kini berada dalam “reformasi yang akan dilakukan”.

Pihak berkuasa secara terbuka menolak untuk menarik larangan alkohol yang dilarang dalam Islam. Tetapi pelbagai sumber termasuk diplomat memetik pegawai Saudi yang mengatakan dalam pertemuan tertutup bahawa “ia akan berlaku secara beransur-ansur”.

“Tidak keterlaluan untuk mengatakan bahawa Arab Saudi telah memasuki era pasca-Wahabi. Agama tidak lagi memiliki kuasa veto terhadap ekonomi, kehidupan sosial dan dasar luar,” kata Kristin Diwan, dari Institut Negara Teluk Arab di Washington, kepada AFP.

 

‘Menyingkirkan Saingan’

Dalam hal lain, para pemerhati mengatakan Arab Saudi nampaknya membelakangkan masalah global yang mempengaruhi sesama umat Islam, dalam apa yang dapat melemahkan imejnya sebagai pemimpin dunia Islam.

“Pada masa lalu dasar luarnya didorong oleh doktrin Islam bahawa umat Islam adalah seperti satu badan di mana ketika satu anggota badan menderita seluruh tubuh bertindak balas terhadapnya,” kata seorang diplomat yang berpangkalan di Teluk kepada AFP.

“Sekarang Arab tidak campur tangan: ‘Kami (Saudi) tidak akan membincangkan soal Kashmir atau Uighur, anda tidak membicarakan Khashoggi’.”

Putera Mohammed, yang terkenal sebagai MBS, telah berusaha untuk meletakkan dirinya sebagai juara Islam “sederhana”, walaupun reputasi antarabangsanya terkesan dari kes pembunuhan wartawan Saudi Jamal Khashoggi pada tahun 2018 di Istanbul.

MBS telah berikrar untuk memerangi ulama radikal, tetapi para pemerhati mengatakan banyak mangsanya adalah dari penyokong Islam sederhana, pengkritik dan penyokong pesaingnya.

Salah seorang ulama tersebut adalah Suleiman al-Dweish, yang dikaitkan dengan bekas putera mahkota Mohammed bin Nayef, saingan utama MBS.

Dweish belum pernah dilihat sejak penahanannya di kota suci Mekah pada tahun 2016 setelah dia menulis perumpamaan tentang anak yang dimanjakan oleh bapanya, menurut kumpulan hak asasi yang berpusat di London ALQST dan sumber yang dekat dengan keluarganya.

Itu dilihat sebagai penghinaan tersembunyi terhadap MBS dan ayahnya Raja Salman.

Yang lain ialah Salman al-Awdah, seorang ulama sederhana yang ditahan pada tahun 2017 setelah dia mendesak untuk berdamai dengan Qatar dalam sebuah tweet. Dia masih dalam tahanan walaupun Arab Saudi mengakhiri perselisihan dengan Qatar awal tahun ini.

“Secara politik, MBS telah menyingkirkan semua pesaingnya, termasuk mereka yang memiliki banyak tujuan yang sama untuk reformasi agama,” kata Diwan.

Show More

Related Articles

Back to top button