Isu SemasaSains

Wanita Ini Yang Memaksa Kerajaan AS Mengambil Berat Tentang UFO

Pada tahun 1999, seorang wartawan bebas, Leslie Kean telah diberi maklumat oleh rakan sekerjanya berwarganegara Perancis berupa 90 muka surat laporan penampakan UFO oleh tentera dan juruterbang komersial.

 

Pihak Ketenteraan Perancis Telah Mengambil Perkara Ini Serius Terlebih Dahulu

Dokumen tersebut bertajuk ‘UFO dan Pertahanan: Apa Yang Harus Kita Siapkan?’ yang diterbitkan oleh kumpulan pemikir ketenteraan Perancis.

“Saya fikir kepada, ya Tuhan, ini adalah sesuatu yang besar. Jeneral dan laksamana mengatakan bahawa mereka fikir kemungkinan kita dikunjungi oleh kapal dari luar angkasa … Mereka tidak mengatakan bahawa mereka dapat membuktikannya. Tetapi mereka mengatakan bahawa ini adalah hipotesis yang sangat baik berdasarkan apa yang mereka pelajari selama tiga tahun,” kata Kean kepada Guardian.

“Itu hanya kisah utama. Bagaimana jika mereka betul? Bagaimana jika orang yang setaraf dengannya di Amerika mengatakan apa yang dikatakan oleh orang-orang ini?”

Ketika itu, Kean merupakan seorang pengacara radio di San Fracisco dan beliau mula mendekati beberapa editor.

Namun untuk mengelak stigma tentang topik ini, Kean mengelak dari menyebut perkataan ‘UFO’.

 

Artikel Pertama Yang Diterbitkan Adalah Permulaan Segalanya

Ia mengambil masa enam bulan untuk Kean mendapatkan syarikat yang mahu bekerjasama dengannya. Akhirnya The Boston Globe menerbitkan artikel tersebut tetapi ia telah diedit dengan sangat banyak dengan tambahan perkara “lucu” di dalamnya.

Akan tetapi sejak daripada itu Kean bertambah teruja tentang topik ini.

Sebuah laporan oleh Pengarah Perisikan Nasional Jabatan Pertahanan diharapkan akan melancarkan laporan yang tidak diklasifikasikan kepada Kongres, yang memperincikan laporan penampakan fenomena udara yang tidak dikenali (UAP) oleh juruterbang tentera, menjadikannya maklumat pemerintah yang paling telus dan penting yang pernah disiarkan kepada umum pada 25 Jun ini.

“Saya ingin mengeluarkan subjek ini daripada perkara pelik. Ini kerana sebahagian diri saya bukanlah pelik,”katanya yang berketurunan dinasti politik lama Amerika.

 

Mengambil Serius Tentang Diri & UFO

Kean mengaku dirinya bergantung kepada pendapatan keluarga elitnya itu kerana tanpa itu dirinya mungkin tidak dapat fokus sepenuhnya kepada UFO.

Kean juga tidak mahu menganggap dirinya sebagai ahli UFO (ufologist) dan tidak gemar dengan terma tersebut dan lebih menganggap dirinya sebagai wartawan penyiasat.

Ini kerana menurutnya kebanyakan orang di Amerika yang melabel diri mereka sebagai ‘ufologist’ adalah penyelidik tak bertauliah.

 

Menuntut Penjelasan Daripada NASA

Selepas laporan Perancis, Kean mengambil masa bertahun-tahun untuk meneruskan siasatannya.

Kean harus menelusuri sumber dan mempelajari cara untuk membezakan mereka yang boleh dipercayai dan yang mana tidak.

“Saya melakukan sidang media, dan saya mengajukan tuntutan terhadap Nasa [untuk mendapatkan maklumat tentang penampakan objek berukuran kereta pada tahun 1965 dari langit di Kecksburg, Pennsylvania]. Saya benar-benar berusaha untuk membawa UFO ke tahap yang lebih serius dan ke arus perdana,” katanya.

 

Ejekan Tidak Mematahkan Semangatnya

“Saya tidak mempunyai masalah dengan orang yang mengejek saya. Kerana cara saya melaporkan perkara ini, tidak mengundang ejekan. Saya tidak melakukan perkara konspirasi dan mensensasikannya dalam keadaan pelik, saya hanya melakukan perkara seperti yang ada dalam buku saya – sumber yang sangat ringkas dan baik.”

Sepanjang perjalanan, Kean bersekutu dengan orang-orang yang mempunyai pengaruh untuk membantunya melanjutkan penyelidikannya.

Dia akhirnya berhubung dengan John Podesta, ketua staf Bill Clinton yang juga merupakan penasihat Barack Obama, dan penggalak penyelidikan UFO.

 

Buku Terlaris Tahun 2010

Pada tahun 2007, Kean dan James Fox, Pengarah dokumentari ‘The Phenomenon’ mengadakan taklimat di mana pegawai tinggi tentera dan pegawai kerajaan membincangkan tentang pertemuan rapat dengan UFO.

Masing-masing dari 14 penceramah hanya mempunyai lima minit untuk menceritakan kisah mereka, jadi Kean mendapat idea agar mereka masing-masing menulis kisah mereka sendiri dan menjadikannya sebuah buku.

Ia menjadi buku terlaris pada tahun 2010 yang bertajuk, UFOs: Generals, Pilots and Government Officials Go on the Record (UFO: Jeneral, Juruterbang dan Pegawai Pemerintah dalam sebuah rakaman).

Di dalamnya, Kean berhujah sebuah pusat penjelasan pusat untuk mengumpulkan informasi tentang UFO (Podesta menulis surat penyenaraian itu, tetapi menolak untuk mengulas artikel ini.)

 

Pencapaian Terbesar Dalam Membongkar Tentang UFO

Pencapaian terbesar Kean datang pada tahun 2017, ketika dia diundang oleh sumber lamanya untuk bertemu dengan Luis “Lue” Elizondo pada hari dia mengundurkan diri sebagai pengarah program Pentagon klandestin yang mengumpulkan maklumat tentang UFO, sebuah program gelap yang dikenali sebagai Program Pengenalan Ancaman Aeroangkasa Lanjutan (AATIP).

Pada dasarnya, Lue mendedahkan program yang telah dilobi Kean.

Kean seterusnya bekerjasama dengan dua penulis, Ralph Blumenthal dan Helene Cooper untuk menerbitkan sebuah penulisan untuk New York Times bertajuk, Glowing Auras and ‘Black Money’: The Pentagon’s Mysterious UFO Program. (Aura Bersinar dan “Duit Hitam” : Program Misteri UFO Pentagon).

 

Kisah UFO Mendapat Perhatian Orang Politik Yang Berpengaruh

Kisahnya untuk mendedahkan kewujudan AATIP dari tahun 2007 hingga 2012 yang didana oleh inisiatif seorang bekas pemimpin majoriti Senat, Harry Reid dan rakan-rakan Senator Ted Stevens serta Daniel Inouye.

Reid merupakan peminat Kean. Beliau telah membaca semua buku penulisannya dan memberi penghargaan kepadanya, sekurang-kurangnya sebahagiannya, kerana melakukan perubahan budaya UFO yang semakin diterima.

“Dia seorang wartawan sensasi dengan bakat luar biasa. Dia menulis, nampaknya, dengan hati. Dia memberi saya idea bahawa dia bermaksud apa yang dia katakan, ”kata Reid.

Penerbitan kisah itu mengubah segalanya, kata Kean.

“Saya telah melakukan perjalanan ini. Saya sangat dihargai dengan melihat perubahan keadaan sejak tahun 2017,” luah Kean.

 

Semakin Bersemangat Untuk Menulis Tentang UFO

Sejak daripada itu, Kean telah menulis tentang subjek ini untuk New York Times.

Selain menulis, dia sendiri menemuramah orang di lapangan dan bekerja untuk projek dokumentari.

Pada tahun 2018, pengarah Lasse Hallstrom dan penerbit Laura Bickford mengumumkan bahawa mereka bakal menghasilkan filem berdasarkan buku Kean’s UFO. Pada bulan Mei, HBO Max telah menerimanya.

Akhirnya, Kean diterima sepenuhnya.

Pada bulan Mac, majalah New Yorker menerbitkan sebuah kisah, ‘Bagaimana Pentagon Mula Mengambil UFO dengan Serius’, yang memaparkan karya Kean sebelum laporan yang tidak diklasifikasikan.

Pada bulan Mei, 60 Minit menyiarkan segmen di UFO, menambah perbualan lanjutan dalam nada serius.

 

Obama Turut Mengakui Kewujudan UFO

Malah Obama juga mengeluarkan kenyataan tentangnya sewaktu penampilan di The Late Late Show bersama James Corden bulan lalu.

“Terdapat rakaman dan rekod tentang objek di langit, bahawa kita tidak tahu dengan tepat apa itu, kita tidak dapat menjelaskan bagaimana mereka bergerak, lintasan mereka,” kata Obama kepada Corden.

“Mereka tidak mempunyai corak yang mudah dijelaskan. Oleh itu, anda tahu saya berpendapat bahawa orang masih serius berusaha untuk menyiasat dan mengetahui apa itu.”

 

Semua Orang Berhak Mengetahui Kebenaran

Kean berkata bahawa dirinya tetap agnostik tentang penemuan itu.

“Sekiranya ada agenda yang saya miliki, itu adalah untuk mengeluarkan kebenaran, kerana saya merasakan orang mempunyai hak atas kebenaran itu,” katanya.

“Itu tidak bermaksud kita mengatakan bahawa mereka adalah makhluk asing dari planet lain. Tetapi kami mengatakan ada fenomena yang tidak dapat dijelaskan. Dan terdapat banyak data untuk menunjukkannya.
“Akhirnya, kerajaan kita sendiri bersuara tentangnya sekarang. Jadi ini benar-benar masa yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tidak boleh berpatah balik.”

Sumber Imej Terencana: TheGuardian

Show More

Related Articles

Back to top button