Isu SemasaTempatan

Gagal Daftar Vaksin AstraZeneca, Pemohon Kecewa Dengan Sistem Laman Web JKJAV

Pusingan terbaru pendaftaran vaksin AstraZeneca Covid-19 terbukti menjadi perjalanan yang lebih mencabar daripada yang pertama pada 2 Mei lalu apabila laman web JKJAV mengalami gangguan sistem.

 

Cabaran Pendaftaran Vaksin AstraZeneca

Kali ini, satu juta slot dibuka untuk mereka yang berusia lebih 18 tahun yang tinggal di Kuala Lumpur, Selangor, Pulau Pinang, Johor dan Sarawak.

Pendaftaran sebelumnya dibuka untuk mereka yang berusia lebih dari 60 pada 23 Mei di mana 228,347 dari 1.2 juta slot awal diambil.

Banyak gangguan teknikal yang dihadapi oleh pemohon dan sistem turut mengalami kerosakan sehingga menyebabkan mereka yang  ingin mendaftar secara sukarela kecewa.

 

Laman Web JKJAV Mengalamai Gangguan Teknikal

Ramai yang menyalahkan kekurangan teknikal laman web dengan banyak yang menyatakan kekecewaan mereka, memberitahu Jawatankuasa Khas  Jaminan Akses Bekalan Vaksin (JKJAV) untuk memperbaiki laman web ini sebelum melancarkannya untuk kegunaan umum.

Proses itu dipenuhi dengan cabaran daripada awal dengan permulaan pendaftaran ditangguhkan selama 15 minit kerana pasukan teknikal berusaha untuk mengemas kini laman web di www.vaksincovid.gov.my.

JKJAV mengeluarkan tweet beberapa minit sebelum waktu permulaan untuk memberitahu pengguna bahawa laman web itu hanya akan siap pada pukul 12.15 tengah hari.

Tetapi walaupun pada waktu yang disemak semula, pemohon mengeluh menerima pemberitahuan yang memberitahu mereka telah disekat dari laman pendaftaran.

Ada juga yang menerima pesanan yang menunjukkan bahawa terlalu banyak permintaan untuk mengakses laman web tersebut.

Laman web itu akhirnya dapat diakses sekitar jam 12.20 tengah hari tetapi masalahnya tidak berakhir di situ.

Sejak itu, terdapat aduan yang tidak berkesudahan tentang pemohon yang tidak dapat menekan butang negeri masing-masing untuk sampai ke halaman seterusnya bagi mengisi petak temu janji.

Terdapat juga aduan pemohon yang tidak menerima pesanan setelah menyelesaikan pendaftaran, membuat mereka tertanya-tanya apakah permohonan mereka telah selesai.

Namun, ada yang berjaya mendaftar. Hampir pukul 1 tengah hari, JKJAV menulis tweet bahawa lebih daripada 300,000 slot sudah diambil.

Hampir setengah jam kemudian, harapan tinggi pemohon merosot ketika JKJAV mengumumkan bahawa pendaftaran ditutup.

 

Orang Ramai Kecewa Dengan Sistem Laman Web JKJAV

Keseluruhan pengalaman itu menyebabkan sebilangan besar pemohon kecewa dan marah kerana usaha mereka untuk mendapatkan vaksin berakhir dengan sia-sia.

Rata-rata pemohon meluahkan kekecewaan mereka di media sosial terhadap sistem yang dikatakan menerima peruntukan RM70 juta untuk membangunkannya.

Sebelum ini, Menteri Penyelaras PICK, Khairy Jamaluddin, dilaporkan berkata peruntukan RM70 juta daripada RM5 bilion bagi program berkenaan adalah bagi menyelaras dan membangunkan sistem pengantara yang memudahkan proses pendaftaran penerima vaksin.

 

Laman Web Tidak Dibina Untuk Jutaan Permintaan

Kurian Thomas, seorang ahli profesional IT selama lebih 25 tahun percaya sistem tersebut tidak dibina untuk menangani jutaan permintaan serentak.

Beliau berkata, laman web biasa tidak sama dengan laman pendaftaran, yang perlu berinteraksi dengan pelbagai laman web lain untuk menghantar dan menerima data.

“Ini semua bergantung kepada sistem apa yang perlu diintegrasinya. Keadaan yang ideal adalah jika semua sistem dan aplikasi MySejahtera berada pada platform sama,” katanya.

“Jika ada sistem berbeza, akan ada kebergantungan. Jika kebergantungan ini perlahan (reaksinya), dan laman web utama asyik mendapat permintaan serentak, ini adalah reka bentuk seni bina yang buruk.”

 

Laman Web JKJAV Menggunakan Cloudflare Versi Percuma?

Menyentuh tentang komen bahawa laman web pendaftaran vaksin tersebut menggunakan perkhidmatan sekuriti web Cloudflare versi percuma,  seorang lagi pembangun laman web, Zul, memberitahu FMT bahawa tidak mengejutkan pengguna menghadapi masalah ketika mendaftar kerana versi percuma tidak mampu menampung lebar jalur yang diperlukan bagi program pendaftaran besar-besaran seperti itu.

“Ada hadnya apabila menggunakan versi percuma, yang selalunya digunakan bagi membina laman web peribadi atau untuk projek-projek hobi.

“Sesiapa yang membina laman web tahu tentang ini, saya tidak tahu kenapa JKJAV gunakan versi percuma,” katanya.

Show More

Related Articles

Back to top button