AntarabangsaIsu Semasa

Penarikan Tentera di Afghanistan, Adakah AS Telah Menang Dalam Perang Terpanjang?

AS telah menghabiskan hampir dua dekad untuk memerangi “perang terpanjang” dalam sejarahnya di Afghanistan. Kini, tentera AS benar-benar akan menarik diri dari tanah berdarah itu.

Pada 14 April, Presiden AS Joe Biden mengumumkan penarikan semua tentera Amerika dari Afghanistan sebelum 11 September, bersama dengan pasukan NATO.

 

AS Bertanggungjawab Atas Penderitaan Orang Afghanistan

Namun, Afghanistan telah terjebak dalam penderitaan dalam 20 tahun terakhir. Peperangan bukan sahaja mengorbankan sekurang-kurangnya 100,000 orang awam di sana, tetapi juga telah meninggalkan negara itu dengan kesulitan dalam membina semula ekonomi dan sistem politiknya. AS bertanggungjawab atas penderitaan yang ditanggung Afghan.

Beberapa penganalisis percaya bahawa penarikan AS dari Afghanistan adalah untuk mengalihkan perhatiannya kepada persaingan kuasa besar.

Tetapi penarikan diri itu adalah untuk melupakan tanggungjawab besar dan boleh memburukkan lagi keadaan keselamatan dan politik yang kacau di Afghanistan, dan bahkan menimbulkan kekuatan pengganas yang melampau di seluruh dunia.

Beberapa pakar Afghanistan dan Pakistan yang dihubungi Global Times mengatakan perang anti-terorisme yang diisytiharkan oleh AS adalah suatu kegagalan, dan AS mesti menarik diri dengan membayar tanggungjawabnya.

Tetapi setelah 20 tahun dengan AS menggerakkan operasinya, orang Afghanistan harus bergantung pada diri mereka sendiri untuk mencari keamanan dan kemakmuran masa depan.

 

Bagaimana Amerika Boleh Terlibat Dalam Perang Afghanistan

Adalah sangat simbolik bagi kerajaan Biden untuk memilih 11 September sebagai tarikh akhir penarikan diri dari Afghanistan, berdasarkan kejadian 11 September 2001 yang diatur oleh Al-Qaeda, yang menggegarkan Amerika. Dalam usaha untuk menghancurkan Al-Qaeda, dengan alasan melindungi keselamatan tempatan dan global, AS memulakan perang di Afghanistan pada 7 Oktober 2001.

AS dengan cepat menguasai Kabul dan membongkar rejim Taliban. Walaupun begitu, AS terjebak lebih dalam perang ini, meningkatkan kehadiran pasukannya di Afghanistan pada tahun 2010. Pada puncaknya, terdapat 100,000 tentera Amerika yang berpasukan di Afghanistan.

AS tidak secara menarik tenteranya hingga Mei 2011, ketika Osama bin Laden akhirnya terbunuh

 

Perjanjian Perang Yang Tidak Kira Berapa Lama

Pada tahun 2001, ketika George W. Bush mengisytiharkan perang terhadap Afghanistan di Ruang Perjanjian di Rumah Putih, dia berjanji bahawa ini akan menjadi perang yang berbeza, dan tidak kira berapa lama, AS akhirnya akan menuntut kemenangan.

Kira-kira 20 tahun kemudian, di ruangan yang sama, Presiden Biden mengumumkan berakhirnya perang Afghanistan, dengan mengatakan bahawa AS telah menyelesaikan tujuan penindasan keganasan.

“Saya telah menyimpulkan bahawa sudah waktunya untuk mengakhiri perang terpanjang di Amerika,” kata Biden. “Sudah tiba masanya pasukan Amerika pulang,” tambahnya.

 

AS Sebenarnya Menang Atau Kalah Dalam Perang Ini?

Tetapi tinjauan di AS menunjukkan bahawa banyak orang melihatnya sebagai “perang yang kalah.” Dalam 20 tahun, lebih daripada 20,000 tentera dan pegawai AS cedera di Afghanistan, dan 2,300 terbunuh.

Tidak akan ada lagi kehadiran pasukan asing di Afghanistan setelah pengunduran AS. Afghanistan sering dikenali sebagai “Perkuburan Empayar Asing,” kerana penjajah asing yang mengira mereka akan membuat kemajuan ketenteraan yang hebat semuanya tewas dalam pertempuran di pergunungan dan padang pasir, yang dihadapi oleh tentangan keras puak Afghanistan.

Bilal Shaukat, seorang penyelidik di Institut Kajian Keamanan dan Konflik, University of Peshawar, mengatakan kepada Global Times bahawa jika tujuan memulakan perang hanya untuk menghilangkan Al-Qaeda, maka pasukan AS berjaya. Tetapi dalam pengertian yang lebih luas, “perang melawan terorisme” ini adalah kegagalan, kerana AS tidak mencapai apa-apa darinya.

Serangan pengganas berterusan, dan perang telah meragut banyak korban sivil Afghanistan dan menyebabkan pemindahan dalaman besar-besaran dan krisis pelarian, kata Shaukat.

 

AS Risau Dengan China Kalau Tarik Diri Dari Afghanistan?

Setelah mengumumkan pengunduran tentera Amerika dari Afghanistan, pentadbiran Biden juga resah tentang apakah Pakistan, Rusia, China, India, dan Turki akan melakukan lebih banyak perkara di Afghanistan, kerana bimbang negara-negara lain dapat mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh penarikan AS, menurut media Rusia.

“Kita harus meningkatkan daya saing Amerika untuk menghadapi persaingan ketat yang kita hadapi dari China yang semakin tegas,” kata Biden.

Niu Xinchun, pengarah Institut Pengajian Timur Tengah di Institut Perhubungan Antarabangsa Kontemporari China, menulis dalam sebuah artikel tujuan utama pendapat umum AS untuk memperjuangkan penarikan AS adalah untuk negara itu menumpukan tenaga untuk berurusan dengan China, dan ini hanyalah “alasan” untuk penarikan memalukan AS.

 

Tentera AS Peroleh Banyak Keuntungan Dari Perang 20 Tahun Di Afghanistan

Untuk beberapa waktu, kehadiran tentera AS di Afghanistan digambarkan oleh beberapa pemerhati antarabangsa sebagai “lakonan.”

Namun, Zhu Yongbiao mengatakan, secara objektif, AS telah memperoleh banyak keuntungan dari perang 20 tahun di Afghanistan – bukan hanya melalui pakatan anti-terorisme untuk mengekalkan hegemoni sistem AS, tetapi juga memperluas pasukan AS di luar negara wilayah tengah dan barat di Asia, banyak senjata baru dan kaedah strategik dan taktikal diuji di Afghanistan.

 

‘Perang proksi’ yang berterusan

Zhu Yongbiao percaya bahawa AS telah memperkuat ancaman strategiknya terhadap China, Rusia, Iran, dan negara-negara lain melalui perang di Afghanistan, yang telah mengekang atau menghabiskan sumber-sumber strategik dari negara-negara yang relevan.

Zhu percaya bahawa setelah pengunduran AS, Afghanistan mungkin diseret ke tahap “perang proksi”, dan bahkan kekuatan serantau seperti India dan Pakistan akan meningkatkan sokongan untuk proksi tersebut secara tersurat atau tersirat.

Pada masa yang sama, pasukan pelampau dan dadah akan mencari tempat perlindungan yang selamat di Afghanistan. Dia mengatakan bahawa penarikan sepenuhnya tentera Amerika dari Afghanistan juga akan membakar kekuatan pengganas ekstremis di seluruh dunia.

Show More

Related Articles

Back to top button