AntarabangsaIsu Semasa

Duterte Bersedia Kerah Tentera Ke Laut China Selatan Untuk Berdepan Beijing

Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan dia bersedia mengerahkan kapal tentera ke Laut China Selatan untuk menegaskan tuntutan negara itu tentang simpanan minyak di bahagian jalan air yang dipertikaikan.

 

Duterte Ditekan Negara Untuk Bereaksi Terhadap China

Duterte, yang telah berdepan dengan China sejak mengambil alih kekuasaan pada tahun 2016 telah menghadapi kritikan dalam negaranya  kerana keengganan untuk menghadapi Beijing atas kegiatan mereka di perairan yang dituntut Filipina.

Ketegangan meningkat bulan lalu setelah ratusan kapal China dikesan di Whitsun Reef di Kepulauan Spratly, yang dituntut oleh beberapa negara, termasuk Filipina dan China.

Beijing telah menolak permintaan berulang kali oleh Filipina untuk memanggil kembali kapal-kapal itu, yang menurut Manila adalah kapal tentera maritim dan China mendakwa ia adalah kapal nelayan.

 

Duterte Terus Mahu Berkawan Dengan China & Berkongsi Apa Sahaja

“Saya tidak begitu berminat memancing sekarang. Saya rasa tidak ada cukup ikan untuk direbut,” kata Duterte pada hari Isnin.

“Tetapi apabila kita mula menggali, ketika kita mulai mendapatkan apa pun yang ada di perut laut China, minyak kita, maka pada masa itu … saya akan menghantar kapal kelabu saya ke sana untuk menyatakan tuntutan,” katanya, sambil juga menekankan hasratnya “untuk terus berkawan” dan “berkongsi apa sahaja.”

Duterte berbicara sehari selepas kepemimpinan tertinggi tentera menolak desas-desus bahawa kumpulan media sosial yang melibatkan anggota angkatan bersenjata telah menuntut presiden untuk mengecam China atau mereka tidak lagi menyokongnya sebagai ketua komando mereka.

 

Tuntutan Beijing

Beijing menegaskan kedaulatan di hampir semua jalan air, yang dipercayai memiliki simpanan sumber alam yang kaya.

Pada tahun 2016, sebuah mahkamah yang disokong oleh PBB menolak tuntutannya. Beijing telah mengabaikan keputusan itu.

Duterte berulang kali mengatakan konflik dengan China akan sia-sia, dan pada hari Isnin memberi amaran akan ada “pertumpahan darah” jika Filipina berusaha mengambil kembali perairan tersebut.

Ketegangan baru di rantau ini telah membimbangkan beberapa negara.

 

Adakah Duterte Kurang Tegas Dengan China Kerana Ini?

Amerika Syarikat, sekutu ketenteraan utama Filipina dan bekas pemerintah kolonialnya, baru-baru ini mengingatkan China akan kewajiban perjanjiannya kepada Manila.

Pertikaian itu berlaku ketika Filipina menerima berjuta-juta dos Vaksin Sinovac China yang kebanyakannya diderma.

Pemberian vaksin itu telah mendukung usaha imunisasi negara itu kerana menunggu penghantaran vaksin dari Rusia dan Barat.

Show More

Related Articles

Back to top button