AntarabangsaIsu Semasa

Teman Hidup Ratu Britain: Menyingkap 99 Tahun Kehidupan Putera Philip

Putera Philip, suami Ratu Elizabeth II yang menghabiskan lebih dari tujuh dekad untuk menyokong isterinya dalam peranan yang menentukan dan menyekat hidupnya, telah mangkat pada Jumaat (9 April) ketika berusia 99 tahun.

 

Peribadi Putera Philip Yang Hidup Hampir Satu Abad

Kehidupannya merangkumi hampir satu abad sejarah Eropah, bermula dengan kelahirannya sebagai anggota keluarga kerajaan Yunani dan berakhir sebagai teman hidup permaisuri terlama di Britain dalam pemerintahan bergolak di mana monarki berusia ribuan tahun terpaksa berubah untuk disesuaikan dengan abad ke-21.

Putera Philip terkenal dengan pernyataannya yang kadang-kadang sangat menyinggung perasaan dan menghadiri lebih dari 20,000 majlis di raja untuk meningkatkan minat British di dalam dan luar negara.

Baginda mengetuai beratus-ratus badan amal, mendirikan program yang membantu kanak-kanak sekolah Britain mengambil bahagian dalam pengembaraan luar yang mencabar, dan memainkan peranan penting dalam membesarkan empat anaknya, termasuk putera sulungnya, Putera Charles, pewaris takhta.

Philip menghabiskan sebulan di hospital awal tahun ini sebelum dibenarkan pulang pada 16 Mac.

 

Sentiasa Mahukan Yang Terbaik Untuk Ratu Tercinta

“Dengan kesedihan yang mendalam, Yang Mulia Ratu telah mengumumkan kematian suaminya yang tercinta, Yang Mulia Putera Philip, Duke of Edinburgh. Yang Mulia meninggal dunia dengan tenang pagi ini di Istana Windsor.” Tulis istana.

Philip melihat peranan utamanya sebagai memberi sokongan kepada isterinya, yang memulakan pemerintahannya ketika Britain berundur dari era penjajahan dan mengetuai monarki melalui dekad yang mencabar.

Pada tahun 1970-an, Michael Parker, seorang teman lama tentera laut dan bekas setiausaha swasta Putera, mengatakan kepadanya: “Dia memberitahu saya pada hari pertama dia menawarkan saya pekerjaan, bahawa pekerjaannya – pertama, kedua dan terakhir – adalah untuk tidak pernah membiarkan Ratu kecewa.”

 

Menjadi Suami Kepada Seorang Ratu

Perdana Menteri Britain, Boris Johnson menyatakan sokongan yang diberikan Philip kepada permaisuri, dengan mengatakan bahawa baginda “membantu mengetuai keluarga di raja dan monarki sehingga ia tetap menjadi institusi yang sangat diperlukan untuk keseimbangan dan kebahagiaan kehidupan nasional.”

Prince Philip's funeral: when will it take place, will Covid impact it and more - LIVE UPDATES | HELLO!

Ratu, seorang yang sangat peribadi dan tidak pernah menunjukkan sisi kasih sayang yang berlebihan, pernah memanggil Philip dengan panggilan manja di khalayak ramai.

Secara peribadi, Philip memanggil isterinya Lilibet; tetapi memanggilnya “The Queen” ketika bercakap dengan orang lain.

Kedudukan Philip sangat mencabar kerana tidak ada peranan rasmi untuk suami seorang ratu yang berdaulat dan hidupnya diwarnai dengan percanggahan luar biasa antara tugas rasmi dan peribadi.

Philip selalu berjalan dua langkah di belakang isterinya di khalayak umum untuk menunjukkan penghormatan kepada Ratu tetapi baginda memainkan peranan penting di rumah. Philip sering mengambil pendekatan ironik untuk menggambarkan tugasnya dalam monarki.

 

Putera Philip Pernah Bergelut Mencari Kedudukan Dalam Monarki

“Secara konstitusional, saya tidak wujud,” kata Philip, pada 2009 ketika menjadi peneman paling lama berkhidmat dalam sejarah Britain, mengatasi Ratu Charlotte, yang menikah dengan Raja George III pada abad ke-18.

Philip sering bergelut untuk mencari kedudukannya dalam monarki.

“Belum pernah terjadi. Sekiranya saya bertanya kepada seseorang, ‘Apa yang anda harapkan saya lakukan?’ Mereka semua kelihatan kosong,” katanya dalam wawancara dengan BBC untuk memperingati ulang tahunnya yang ke-90.

 

Kerjaya & Tingkah Laku Putera Philip Yang Adakala Kelihatan Tidak Sopan

Tetapi setelah meninggalkan kerjaya di angkatan laut untuk menjadi peneman ketika Elizabeth menjadi ratu pada usia 25 tahun, Philip tidak bersenang-lenang dan menikmati kehidupannya. Baginda  mempromosikan sains dan industri Inggeris, menyokong pemeliharaan alam sekitar sebelum ia menjadi trend dan banyak melakukan tugas rasmi luar untuk menyokong badan amalnya.

Dalam penampilan umum yang kerap, Philip membina reputasi sebagai orang yang tidak sabar dan terlalu keras sehingga kadang-kala kelihatan tidak sopan.

Banyak orang Britain menghargai apa yang mereka lihat sebagai kecenderungannya untuk berbicara, sementara yang lain mengkritik tingkah laku itu sebagai bersifat perkauman, seksis atau tidak bersesuaian.

Sebagai contoh, pada tahun 1995, Philip bertanya kepada seorang instruktur pemanduan dari Scotland, “Bagaimana anda membiarkan orang asli untuk lulus ujian memandu tanpa minuman keras?” Tujuh tahun kemudian di Australia, ketika mengunjungi orang Aborigin dengan ratu, Philip bertanya: “Masihkah anda melempar tombak?” Dalam satu lawatan ke kem tentera, Philip bertanya kepada pengajar kadet laut jika dia bekerja di sebuah kelab pelacuran.

 

Menjadi Seorang Yang Jujur Ialah Kelebihannya

Banyak yang percaya kecenderungan Putera Philip untuk berbicara bermaksud baginda memberikan nasihat yang tidak diperlukan dan tidak bernas kepada permaisuri.

“Cara Philip bertahan dalam sistem monarki Inggeris adalah dengan menjadi diri sendiri dan itu adalah sumber sokongan kepada ratu. Sepanjang hidupnya, Ratu Elizabeth dikelilingi oleh orang yang berkata “ya puan” dan Philip adalah seorang lelaki yang berkata jujur,” kata sejarawan di raja Robert Lacey.

Lacey mengatakan pada saat hubungan sulit keluarga di raja dengan Puteri Diana setelah perkahwinannya dengan Charles putus, Philip bercakap untuk keluarga itu dengan kewibawaan, menunjukkan bahawa baginda tidak semestinya menurut keputusan ratu.

 

Hubungan Rumit & Kontroversi Puteri Philip & Puteri Diana

Hubungan Philip dengan Diana menjadi rumit kerana perpisahannya dengan Charles dan perceraian mereka akhirnya merosakkan kedudukan monarki.

Diandaikan bahawa Philip mengkritik Diana kerana menggunakan media, termasuk satu di mana mendiang menuduh Charles sebagai curang. Tetapi surat-surat antara Philip dan Diana yang dikeluarkan setelah kematiannya menunjukkan bahawa lelaki itu kadang-kadang menyokong menantunya.

Selepas kematian Diana dalam kemalangan kereta di Paris pada tahun 1997, Philip terpaksa menanggung tuduhan oleh bekas pemilik Harrods Mohamed Al Fayed bahawa baginda telah merancang kematian puteri itu. Anak lelaki Al Fayed, Dodi, juga meninggal dalam nahas itu.

Semasa siasatan panjang mengenai kematian mereka, hakim kanan yang bertindak sebagai koroner mengarahkan juri bahawa tidak ada bukti untuk menyokong tuduhan terhadap Philip, yang tidak secara terbuka menafikan tuduhan Al Fayed.

 

Kontroversi Keluarga DiRaja

Tahun-tahun terakhir Philip dikaburkan oleh kontroversi dan keretakan dalam keluarga kerajaan.

Anak ketiganya, Putera Andrew, terlibat dalam skandal persahabatannya dengan Jeffrey Epstein, seorang pemodal Amerika yang meninggal di penjara New York pada tahun 2019 sementara menunggu perbicaraan atas tuduhan pemerdagangan seks.

Pihak berkuasa A.S. menuduh Andrew menolak permintaan mereka untuk mewawancarainya sebagai saksi, dan Andrew menghadapi tuduhan dari seorang wanita yang mengatakan bahawa dia melakukan beberapa pertemuan seksual dengan putera itu atas perintah Epstein. Dia menolak tuntutan itu tetapi menarik diri dari tugas kerajaan awam di tengah skandal itu.

Pada awal tahun 2020, Putera Harry dan isterinya, mantan pelakon Amerika Meghan Markle, mengumumkan mereka berhenti dari tugas di raja dan berpindah ke Amerika Utara untuk menghindari media yang keterlaluan.

Bulan lalu, mereka memberikan wawancara mengejutkan kepada Oprah Winfrey, mengatakan bahawa Meghan telah menderita pengabaian dan sikap rasis ketika menjadi anggota keluarga di raja. Istana menyebut tuduhan itu sangat “membimbangkan” dan mengatakan mereka akan “ditangani oleh keluarga secara pribadi.”

 

Biodata Ringkas Putera Philip

Dilahirkan pada 10 Jun 1921, di rumah ibu bapanya di pulau Corfu, Greek, Philip adalah anak kelima dan satu-satunya anak lelaki Putera Andrew, adik kepada Raja Greek. Datuknya datang dari Denmark pada tahun 1860-an untuk diaangkat oleh Greek sebagai raja negara itu.

Ibu Philip adalah Puteri Alice dari Battenberg, keturunan putera-putera Jerman. Seperti bakal isterinya, Elizabeth, Philip juga cucu Ratu Victoria.

Ketika Philip berumur 18 bulan, ibu bapanya melarikan diri ke Perancis. Ayahnya, seorang komandan tentera, telah diadili setelah kekalahan tentera yang dahsyat oleh orang Turki. Selepas campur tangan Inggeris, junta Yunani bersetuju untuk tidak menjatuhkan hukuman mati kepada Andrew sekiranya dia meninggalkan negara itu.

 

Berketurunan Diraja Tetapi Tidak Kaya

Keluarga itu sebenarnya tidak miskin tetapi, Philip berkata: “Kami tidak kaya” – dan mereka mendapat bantuan daripada saudara-mara. Baginda kemudian menggunakan gaji tentera lautnya untuk berkahwin dengan salah seorang wanita terkaya di dunia.

Ibu bapa Philip berpisah ketika baginda masih kecil, dan Andrew meninggal di Monte Carlo pada tahun 1944. Alice mendirikan institusi agama yang tidak berjaya dan menghabiskan masa tuanya di Istana Buckingham.

Seorang tokoh yang tenang, sering berpakaian biarawati, Alice tidak banyak dilihat oleh masyarakat Inggeris. Dia meninggal pada tahun 1969 dan dimuliakan oleh Britain dan Israel setelah kematiannya kerana melindungi keluarga Yahudi di Athens yang diduduki Nazi semasa perang.

 

Kehidupan Sebagai Tentera Laut

Philip bersekolah di Britain dan memasuki Britannia Royal Naval College Dartmouth sebagai kadet pada tahun 1939. Baginda mendapat jawatan pertama pada tahun 1940 tetapi tidak dibenarkan berada di zon perang utama kerana baginda adalah putera asing dari negara yang berkecuali. Ketika pencerobohan Itali ke Greece, Philip ikut berperang, bertugas di kapal perang di Lautan Hindi, Laut Tengah dan Pasifik.

Semasa cuti di Britain, Philip menziarahi sepupu-sepupunya dan pada akhir perang, baginda berjumpa Puteri Elizabeth, anak sulung dan pewaris Raja George VI. Pertunangan mereka diumumkan pada 10 Julai 1947 dan mereka berkahwin pada 20 November.

Prince Philip, Queen Elizabeth's husband and confidant, dies at 99, Europe News & Top Stories - The Straits Times

 

Perkahwinan Dengan Ratu Elizabeth

Selepas kerisauan awal bahawa Elizabeth berkahwin dengan orang asing, kemahiran atletik Philip, penampilan kemas dan percakapannya yang teratur, memberikan populariti berbeza kepada keluarga di raja Britain.

Elizabeth kelihatan gembira dan mereka mempunyai seorang putera dan puteri ketika masih bebas dari menggalas tugas Ratu. Tetapi Raja George VI meninggal dunia kerana barah pada tahun 1952 pada usia 56 tahun.

Philip harus melepaskan karier angkatan lautnya, dan statusnya sebagai peneman secara rasmi dimeteraikan pada pertabalan, ketika baginda berlutut di hadapan isterinya dan berjanji untuk menemaninya sepanjang hayat.

 

Perubahan dalam kehidupan Philip sangat dramatik.

“Di dalam rumah, dan apa sahaja yang kami lakukan, itu bersama,” kata Philip kepada penulis biografi Basil Boothroyd tahun-tahun sebelum Elizabeth menjadi ratu. “Orang biasa datang kepada saya dan bertanya apa yang harus saya lakukan. Pada tahun 1952, semuanya berubah, sangat, sangat. “

Kata Boothroyd: “Philip punya pilihan untuk hanya menandatangani, berjabat tangan atau mencari jalan lain untuk bekerja.”

 

Kehidupan Setelah Berkahwin Dengan Ratu Elizabeth

Oleh itu, Philip mengambil alih pengurusan hartanah kerajaan dan merantau ke seluruh pelosok dunia, mencipta peranan untuk dirinya sendiri.

Dari tahun 1956, Philip menjadi Penaung dan Ketua Pemegang Amanah untuk program aktiviti belia terbesar di Britain, Anugerah Duke of Edinburgh, program aktiviti praktikal dan budaya untuk orang muda yang wujud di lebih dari 100 negara. Berjuta-juta kanak-kanak Britain mempunyai hubungan dengan anugerah dan ekspedisi perkhemahan yang terkenal.

Philip juga melukis, mengumpulkan seni moden, berminat dengan reka bentuk industri dan merancang taman di Windsor Castle. Tapi, baginda pernah berkata, “dunia seni menganggap saya sebagai pemain polo yang tidak berbudaya.”

 

Memperlahankan Aktiviti Ketika Berusia 90 Tahun

Menginajak usia tua, Philip berhenti dari bermain polo tetapi kekal berpenampilan kemas. Ketika berusia 90 tahun pada tahun 2011, Philip mengatakan kepada BBC bahawa sudah tiba masa untuk memperlahankan aktivitinya.

Philip mengumumkan pada bulan Mei 2017 bahawa baginda merancang untuk berundur dari tugas di raja dan berhenti menerima komitmen baru  setelah sekitar 22,000 majlis di raja sejak menjadi peneman Ratu. Pada tahun 2019, Philip melepaskan lesen memandu setelah mengalami kemalangan kereta yang serius.

Philip meninggalkan Ratu Elizabeth dan empat anak mereka – Putera Charles, Puteri Anne, Putera Andrew dan Putera Edward serta lapan cucu dan 10 cicit.

Show More

Related Articles

Back to top button