BudayaGaya Hidup

Piramid Tenaga Bosnia: Sebuah Piramid Dibuat Oleh Manusia Atau Hanya Sekadar Bukit Biasa?

Sejak lebih sedekad lalu, bandar Visoko yang terletak di Bosnia ini menjadi tempat tarikan pelancongan yang popular berkat beberapa “piramid tenaga”. Nama piramid Tenaga Bosnia ini makin terkenal setelah pemain no. 1 tenis dunia, Novak Djokovic turut mengunjunginya.

 

Apakah Itu Piramid Tenaga?

Piramid tenaga ini adalah bukit-bukit yang diliputi pokok yang dikatakan sebahagian kompleks piramid terbesar yang pernah dibina.

Ia terdiri daripada Bukit Pljesevica yang berketinggian 350 kaki dan Bukit Visocica dengan 730 kaki.

Sumber Imej: Pinterest

Bukit Pljesevica juga dikenali sebagai Piramid Bulan manakala Bukit Visocica ialah Piramid Matahari.

Bukit-bukit ini juga menjadi perbatasan di antara dua kawasan yang kontroversi iaitu puast Bosnia dan Herzegovina.

Ia juga memiliki piramid ketiga berdekatan bukit-bukit tersebut di mana ia diduga membentuk sebuah kompleks buatan manusia kuno yang memancarkan sejumlah besar “kekuatan tenaga” yang memiliki pengaruh positif pada kehidupan manusia.

Para saintis telah berusaha untuk menolak dakwaan ini selama bertahun-tahun tetapi masih ramai yang mempercayainya.

Siapa Yang Menemukan “Piramid Tenaga Bosnia” Ini?

Piramid ini telah ditemukan oleh Semir ‘Sam’ Osmanagic yang menggelar dirinya penjelajah persendirian oada tahun 2005.

Penemu piramid tenaga Bosnia, Semir ‘Sam’ Osmanagic. Sumber Imej: NBCNews

Sejak itu, jejaka berusia 60 tahun itu telah membeli banyak tanah di kawasan tersebut dan menggerudi terowong ke bukit serta membina taman piramid yang kontroversial, yang menerima ribuan pengunjung setiap tahun.

Walaupun dia tidak menjamin bahawa tenaga dari “piramid” ini akan menyembuhkan semua orang, dia menyebutkan kes-kes di mana orang telah sembuh dari tekanan darah tinggi, diabetes atau bahkan barah setelah mengunjungi tempat ini.

“Saya melihat bukit ini ditutup dengan pohon cemara dan tumbuh-tumbuhan, lerengnya sangat berorientasi pada titik kardinal,” kata Osmanagic kepada AFP.

“Jelas bagi saya bahawa ia bukan bukit semula jadi tetapi pembinaan” peradaban “yang berteknologi unggul”.

Selama bertahun-tahun, Osmanagic tampil di pelbagai stesen televisyen sehingga dirinya seperti selebriti.

Kisah-kisahnya tentang piramid kuno yang dibangun sekitar 12,000 tahun yang lalu oleh sebuah peradaban yang telah lama hilang dan rahsia-rahsia yang tersembunyi di bawah bumi telah mendapat ribuan pengikut di seluruh dunia, seperti yang dibuktikan oleh sokongan dan sumbangan oleh kumpulan Piramid Yayasan Matahari, di Sarajevo.

Penemuan Disangkal Ahli Sains

Pada tahun 2006, setahun setelah Osmanagic menemui piramid tenaganya yang terkenal dan teorinya mulai tersebar, sekumpulan ahli arkeologi menulis sepucuk surat yang mengecam “sokongan” yang diberikan kepada “tipuan kejam terhadap masyarakat” dan ia “tidak memiliki tempat di dunia sains tulen ”.

Beberapa kajian yang dilakukan oleh ahli geologi, ahli arkeologi, dan saintis lain mendapati bahawa struktur ini adalah formasi semula jadi yang dikenali sebagai ‘flatirons’, di mana ia ratusan seperti ini wujud di seluruh dunia.

“Apa yang dia temui adalah bukan perkara pelik atau menakjubkan dari sudut pandang geologi,” kata ahli geologi Robert Schoch dari Boston University, kepada Smithsonian Magazine. “Ini benar-benar mudah dan biasa.”

Tetapi kritikan masyarakat ilmiah tidak menghalang Semir Osmanagic.

 

Ramai Orang Mengunjungi Piramid Tenaga Bosnia Dan Merasai “Semangatnya”

Sekiranya ada, itu hanya mendorong cita-citanya. Dengan bantuan ratusan sukarelawan asing, dia melakukan penggalian yang menyebabkan penemuan rangkaian terowong yang menurutnya mengeluarkan kekuatan “tenaga” khas, tetapi banyak yang mengatakan ianya hanya sisa-sisa lombong lama.

Walau bagaimanapun, sejak Novak Djokovic berkunjung ke piramid Visoko ini sebanyak dua kali, pertama pada bulan Julai 2020 dan kedua kalinya pada Oktober 2020, serta mengatakan ianya “syurga di bumi”, lebih ramai orang mengunjungi tempat tersebut.

Orang tempatan sangat berterima kasih dengan kedatangan Djokovic dengan menyatakan bahawa jika anda ingin betul-betul memahaminya, anda perlu datang sendiri dan lihat.

Ramai pengunjung turut berkongsi pengalaman menakjubkan yang mereka lalui ketika mengunjungi piramid tenaga ini.

Bagi yang ingin memasuki taman tersebut, harga tiket ialah sebanyak AS$6 (RM25) termasuk penjelajahan terowong di bawah tanah.

Show More

Related Articles

Back to top button