AntarabangsaIsu Semasa

WHO Akhirnya Mulakan Penyiasatan Asal Usul Covid-19 di Wuhan

Penyelidik Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) selesai menjalani tempoh kuarantin dua minggu pada hari Khamis di Wuhan, China dan kini memulakan penyiasatan mereka untuk mencari asal usul wabak COVID-19.

Pasukan antarabangsa itu menaiki bas setelah keluar dari hotel mereka pada sebelah petang semalam.

China, yang selama berbulan-bulan menolak permintaan penyelidikan antarabangsa, telah menjanjikan akses yang mencukupi untuk para penyelidik.

Pasukan ini dijangka menghabiskan beberapa minggu untuk menemu ramah orang-orang dari institusi penyelidikan, hospital dan pasar yang berkaitan dengan kes pertama wabak.

Hospital Xinhua di mana beberapa pesakit Covid-19 terawal dimasukkan adalah antara lawatan lapangan yang bakal dikunjungi selain Institut Virologi Wuhan, pasar Huanan dan makmal CDC Wuhan.

 

Tujuan Penyiasatan Asal Usul Covid-19

WHO mengatakan tujuan misi ini bukan untuk menyalahkan sesiapa tetapi untuk mengetahui bagaimana ia bermula untuk mencegah dan memerangi wabak penyakit di masa depan dengan lebih baik.

“Kami mencari jawapan di sini yang mungkin dapat menyelamatkan manusia pada masa depan, bukan pelakunya dan bukan orang yang harus dipersalahkan,” kata Mike Ryan, pegawai darurat WHO, awal bulan ini.

Koronavirus muncul di Wuhan pada akhir 2019 dan sejak itu tersebar di seluruh dunia, menjangkiti lebih dari 100 juta orang dan membunuh sekitar 2.1 juta.

Lebih dari 120 negara meminta penyelidikan bebas mengenai asal-usul virus itu, dengan banyak kerajaan menuduh China tidak melakukan tindakan yang cukup untuk mengekang penyebarannya.

“Sangat penting mengkaji tahap awal wabak di China, dan kita telah menyokong penyelidikan antarabangsa yang kita rasa harus kuat dan jelas,” kata jurucakap Rumah Putih, Jen Psaki.

 

Akses Vaksin Covid-19 Di Dunia Setakat Ini

Masih ada kebimbangan di kebanyakan negara mengenai akses dan ketersediaan vaksin yang telah dikembangkan untuk melindungi orang daripada COVID-19.

Jurucakap kerajaan tertinggi Jepun pada Khamis mengatakan bahawa AstraZeneca akan menghasilkan lebih dari 90 juta dos vaksinnya di Jepun.

“Kami percaya sangat penting untuk dapat menghasilkan vaksin di dalam negara,” kata Ketua Setiausaha Kabinet Katsunobu Kato kepada wartawan.

Kesatuan Eropah dan AstraZeneca bertembung minggu ini setelah syarikat itu mengatakan bahawa ia harus memotong penghantaran yang dirancang ke EU kerana kelewatan pengeluaran.

Pegawai EU menuntut agar dos diberikan tepat pada waktunya dan telah mengancam untuk meletakkan kawalan eksport pada vaksin yang dibuat di wilayah EU.

Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau mengatakan pada hari Rabu bahawa Presiden EU, Ursula von der Leyen memberi jaminan kepadanya bahawa tindakan EU tidak akan mempengaruhi penghantaran vasin ke Kanada.

Punca lain yang menjadi perhatian ramai adalah sejumlah varian virus yang baru dijumpai.

Colombia mengatakan akan melarang penerbangan dari Brazil mulai hari Jumaat kerana variannya beredar di sana.

Presiden Colombia Ivan Duque mengatakan langkah itu akan dilaksanakan selama 30 hari. Sesiapa yang baru tiba di Colombia dari Brazil juga dikuarantin selama dua minggu.

Show More

Related Articles

Back to top button