AntarabangsaIsu Semasa

Kim Jong Un: Siapa Pun Di Rumah Putih, AS Tetap Musuh Utama

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan Amerika Syarikat adalah “musuh terbesar” negara dan mengancam akan memperluas senjata nuklearnya.

Komen Kim semasa pertemuan penting parti pemerintah minggu ini dilihat memberi tekanan kepada pentadbiran Presiden yang baru dipilih Joe Biden, yang telah memanggil Kim sebagai “samseng” dan telah mengkritik pertemuannya dengan Presiden Donald Trump.

 

Kim Jong Un Tetap Mahu Menundukkan Amerika

“Kegiatan politik luar negeri kita harus difokuskan dan diarahkan untuk menundukkan AS, musuh terbesar kita dan penghalang utama untuk pembangunan yang inovatif,” tulis Berita Pusat Korea yang memetik ucapan Kim Jong Un.

“Tidak kira siapa yang berkuasa di AS, hakikat sebenar AS dan dasarnya terhadap Korea Utara tidak akan pernah berubah,” kata Kim, berjanji untuk memperluas hubungan dengan “anti-imperialis, pasukan bebas” dan menyeru penggunaan nuklear diperluas .

Ucapan itu dikeluarkan kurang dari dua minggu sebelum pelantikan Biden dan setelah hubungan kacau-bilau antara Kim dan Trump sebelum ini.

Tidak ada komen dari Jabatan Negara AS. Jurucakap kempen Biden enggan mengulas.

 

Korea Utara Tidak Senang Dengan Biden?

Kim mengatakan tidak akan menggunakan senjata nuklearnya kecuali “pasukan musuh” berniat menggunakan senjata nuklear mereka terhadap Korea Utara terlebih dahulu.

Pemimpin itu juga mencadangkan bahawa beliau terbuka untuk berdialog jika Washington mahukannya tetapi menekankan Korea Utara harus terus memperkuat kemampuan ketenteraan dan nuklearnya untuk mengatasi permusuhan AS yang semakin meningkat.

“Ini meramalkan hubungan Korea Utara-AS tidak akan lancar dalam empat tahun ke depan dengan Biden di pejabat,” kata Nam Sung-wook, seorang pakar Korea Utara di Universiti Korea Selatan, sambil menambahkan bahawa konsesi dari Kim adalah tidak mungkin .

 

Senjata Canggih Korea Utara Yang Sedang Dibangunkan

Kim menyenaraikan sistem senjata canggih yang katanya sedang dalam pembangunan. Ia termasuk peluru berpandu multi-kepala peledak, peluru berpandu nuklear yang dilancarkan di bawah air, peluru berpandu jarak jauh berbahan bakar pepejal dan satelit perisik.

Kim mengatakan bahawa Korea Utara juga harus meningkatkan kemampuan serangan ketepatan pada sasaran dalam jarak melepasi 15,000 kilometer (9.320 batu) – rujukan yang jelas ke tanah AS dan mengembangkan teknologi untuk menghasilkan kepala peledak nuklear yang lebih kecil dan ringan untuk dipasang pada peluru berpandu jarak jauh dengan lebih mudah.

 

Korea Utara Mahu Menekan Ancaman Ketenteraan Amerika Syarikat

“Tidak ada yang lebih bodoh dan berbahaya daripada tidak memperkuat kemampuan ketenteraan dan bersantai pada saat kita dengan jelas melihat senjata canggih musuh semakin meningkat dari sebelumnya,” kata Kim.

“Kenyataannya adalah bahawa kita dapat mencapai keamanan dan kemakmuran di Semenanjung Korea ketika kita terus membangun pertahanan nasional kita dan menekan ancaman ketenteraan AS.”

Pada tahun 2018, pemerintah Korea Selatan mengatakan Korea Utara memiliki hingga 60 senjata nuklear.

“Apa yang ingin mereka katakan kepada AS adalah kami sedang mengembangkan senjata strategi baru yang dapat anda lihat sebagai yang paling menakutkan. Adakah anda ingin datang ke meja rundingan? ” Choi Kang, naib presiden Institut Kajian Dasar Asan Seoul, mengatakan.

“Walaupun membuka pintu untuk rundingan, Kim masih mengirim pesan kepada Biden bahawa dia bukanlah pasangan yang boleh diambil mudah.”

Show More

Related Articles

Back to top button