Isu SemasaTempatan

1/3 Rakyat Malaysia Tidak Yakin Dengan Vaksin Covid-19

Dengan vaksin Covid-19 yang dijadualkan akan tiba di Malaysia pada akhir Februari, pakar perubatan merasakan ada keperluan untuk mendedahkan lebih banyak informasi dan mendidik orang awam.

Mereka mengatakan masa menunggu ini harus dimanfaatkan untuk memberi kesedaran kepada masyarakat tentang kesan sampingan vaksin serta akibat pengambilan berbanding tidak mengambilnya.

 

Setiap Ubat Ada Risiko

“Tidak ada ubat yang 100% selamat untuk semua orang, bahkan ubat yang biasa seperti paracetamol,” kata perunding doktor pernafasan Dr Helmy Haja Mydin, merujuk pada ubat yang digunakan untuk mengubati sakit biasa dan demam.

“Sekiranya anda memberi vaksin kepada berjuta-juta orang, ada yang akan mengalami kesan sampingan. Masyarakat harus jelas mengenai hal ini dan tahu mengenai pengurusan risiko.”

Dr Helmy mencadangkan agar kempen dijalankan untuk membantu orang awam memahami vaksin.

“Ini harus dilakukan dengan cara yang mudah difahami, dan berulang kali seperti di semua saluran televisyen, media sosial atau hebahan melalui pembesar suara dari kereta. Libatkan masjid, gereja dan lain-lain,” katanya.

 

Rakyat Malaysia Takut Kesan Sampingan Vaksin Covid-19

Tinjauan Kementerian Kesihatan baru-baru ini mendapati satu pertiga rakyat Malaysia takut atau curiga terhadap vaksin Covid-19, dengan kebanyakan menyatakan kebimbangan mengenai kemungkinan kesan sampingan.

Editor pengurusan The Malaysia Medical Gazette,  Dr Khoo Yoong Khean mengatakan bahawa fokus tidak hanya tertumpu pada satu pertiga yang menyatakan ketakutan dan keraguan, tetapi ada keperluan untuk melihat keyakinan terhadap vaksin secara holistik.

“Meyakinkan masyarakat untuk mengambil vaksin harus dimulai lebih awal dan faktor utamanya adalah ketelusan,” kata Dr Khoo yang merupakan pengamal perubatan yang dilatih dalam bidang kesihatan primer, pengajian tinggi dan kecemasan dalam pelbagai bidang klinikal.

 

Orang Awam Perlu Tahu Secara Mudah & Jelas Tentang Vaksin Covid-19

Memetik laporan sebelumnya yang membangkitkan isu-isu mengenai perjanjian tanpa pendedahan yang berkaitan dengan vaksin Covid-19, Dr Khoo mengatakan garis masa vaksinasi dan rancangan pelaksanaan perlu disusun dengan jelas sehingga dapat mencipta kepercayaan masyarakat dan mengatasi masalah mengenai vaksin tersebut.

“Penerangan kepada umum amat mudah dan perlu menerangkan: apa, mengapa dan bagaimana.

“Apa jenis vaksinasi, dos, kemungkinan kesan sampingan yang diharapkan; mengapa tujuan vaksinasi; untuk melindungi barisan hadapan atau mereka yang terdedah buat masa ini, dan membina imuniti di masa akan datang; dan bagaimana perincian logistik, bagaimana orang ramai dapat mengakses vaksinasi,” katanya.

 

Organisasi Keagamaan Boleh Bantu Mengubah Mereka Yang Tidak Mempercayai Vaksin

Ketika mengulas secara khusus mengenai sepertiga yang tidak mempercayai vaksin, Dr Khoo mengatakan usaha untuk membetulkan pendapat-pendapat yang telah dibuat sebelumnya perlu dilakukan kerana kesannya bukan terhadap individu tetapi melibatkan orang lain.

“Saya rasa kaedah yang paling berkesan untuk membina keyakinan terhadap vaksin dan mengubah pemikiran mereka yang menolaknya adalah melalui penyedia perkhidmatan kesihatan.

“Umumnya, dalam pandemik, para doktor memiliki kepercayaan masyarakat tertinggi. Oleh itu, doktor mempunyai peranan yang sangat penting untuk mengesyorkan vaksin, dari peringkat nasional melalui sidang media oleh orang-orang seperti ketua pengarah Kesihatan hingga konsultasi di peringkat komuniti oleh doktor umum keluarga, melalui media sosial, dan banyak lagi,” katanya.

Kumpulan kedua, menurut Dr Khoo, adalah organisasi keagamaan, organisasi bukan kerajaan, media, bahkan perniagaan besar semuanya dapat memainkan peranan untuk membina kepercayaan terhadap vaksin.

 

Kempen Komunikasi Kesihatan Perlu Lebih Agresif

Azrul Mohd Khalid dari Pusat Kesihatan dan Dasar Sosial Galen juga bersetuju bahawa kerajaan mesti melabur dalam kempen komunikasi kesihatan yang agresif untuk menangani kebimbangan masyarakat umum dan menjawab pertanyaan mereka.

“Ia juga harus menolak usaha anti-vaxxer yang telah memanfaatkan ketakutan ini. Program ini harus bertujuan untuk memberitahu dan mendidik masyarakat mengenai keselamatan,” kata Azrul.

Azrul menambah bahawa itu adalah komponen yang diperlukan agar kempen vaksinasi kesihatan awam Covid-19 berjaya.

“Pelaburan seperti itu juga diperlukan untuk memastikan bahaya jangka panjang tidak timbul untuk usaha vaksinasi lain seperti penyakit pneumokokus, tuberkulosis atau campak,” tambahnya.

Show More

Related Articles

Back to top button