Isu SemasaTempatan

Daging Tidak Halal: Pegawai Kerajaan Terima Rasuah Dari Kartel

Pegawai kanan dari empat agensi kerajaan dipercayai bekerja secara rapat dengan kartel yang membawa daging yang tidak diperakui halal ke Malaysia dan menjualnya sebagai produk yang diperakui halal. Apa yang berlaku sehingga sanggup pegawai kerajaan ini menerima rasuah dari kartel?

 

Habuan Wang & Juga Seks Untuk Rasuah Pegawai Kanan

Pegawai kanan ini, yang diberi tanggungjawab untuk memastikan bahawa piawaian halal dipatuhi, malah telah menerima wang dan dalam beberapa kes, bahkan menerima habuan wanita untuk seks sebagai rasuah bagi menutup mata operasi kartel dan memastikan kegiatannya berjalan tanpa dikesan.

Difahamkan, kartel tersebut telah beroperasi lebih dari 40 tahun.

Dipercayai kartel itu mengimport daging dari rumah sembelih yang tidak diperakui halal di beberapa negara, seperti Brazil, Bolivia, Kanada, Kolombia, Sepanyol dan Mexico.

Negara yang telah disahkan oleh pihak berkuasa Malaysia untuk mengimport daging halal adalah Australia, Argentina, Brazil, India, Afrika Selatan, Pakistan, Jepun, New Zealand dan Amerika Syarikat, dengan import dikendalikan oleh Jabatan Kemajuan Islam Malaysia dan Jabatan Perkhidmatan Haiwan.

Sementara itu, Jabatan Perkhidmatan Kuarantin dan Pemeriksaan Malaysia, Jabatan Kastam dan polis pelabuhan, bertugas menguruskan bekalan setelah memasuki pelabuhan Malaysia.

 

Sistem Kartel Ini Sudah Kukuh Kerana Sudah Beroperasi Bertahun Lamanya

Telah beroperasi selama bertahun-tahun bermaksud kartel itu mempunyai sistem yang kuat untuk memastikan produk dari rumah penyembelihan sehingga mereka meninggalkan pelabuhan ke pasar, tidak dapat diteliti mengikut prosedur.

Sumber yang berbicara kepada New Straits Times mengatakan bahawa proses itu bermula di luar negara, di mana pegawai agensi kerajaan yang diberi kepercayaan untuk mengawasi kualiti daging di rumah penyembelihan akan memastikan sama ada produk memenuhi standard halal dan kualiti Malaysia yang ketat atau tidak.

Seorang sumber mengatakan dalam beberapa kes, para petugas, setelah disuap, akan menandatangani produk tersebut sebelum mereka tiba di kilang memproses daging untuk diperiksa.

 

Agensi Dilantik Tidak Amanah Dan Bertanggugjawab

“Dua agensi bertanggungjawab untuk mengeluarkan kelulusan untuk produk dari kilang pemprosesan daging di luar negara. Tetapi jumlah produk daging dari kilang yang berkualiti meragukan memasuki Malaysia telah menimbulkan persoalan mengenai keberkesanan agensi berkenaan.”

Sumber itu mengatakan setelah kartel menjalani tahap pemeriksaan pertama, ia menghadapi sedikit masalah membawa produk tersebut ke negara ini melalui pelabuhan negara.

Tiga kawasan masuk utama untuk penghantaran, kata sumber itu, adalah Zon Bebas Pelabuhan Klang, Westport dan Northport.

Kartel itu, kata sumber itu, selama bertahun-tahun bekerja untuk mendapatkan tali barut di agensi kerajaan yang berpusat di pelabuhan.

 

Kartel Memberi Rasuah Kepada Pegawai Kastam?

Menurut sumber itu, ini dimungkinkan hanya dengan penglibatan pegawai kanan dari agensi yang bekerja dengan kartel.

“Satu modus operandi melibatkan penggunaan borang K8 Kastam ketika produk memasuki pelabuhan. Borang K8 hanya membenarkan barangan transit di Malaysia sebelum dihantar ke tempat lain.

“Dalam kes ini, terima kasih kepada pegawai yang korup, barangan yang dinyatakan sebagai K8, berjaya melepasi saluran lain.

“Pegawai yang mengendalikan saluran itu akan menerima suapan wang daripada ‘petugas’ untuk memberi lampu hijau untuk meninggalkan kargo melalui trak.

“Petugas ini, orang awam, berhubungan terus dengan pegawai kanan agensi itu,” kata sumber itu.

 

Kartel Untung Besar Campur Daging Halal Dan Tidak Halal

Barangan itu, kata sumber itu, kemudian akan dibawa ke salah satu dari beberapa gudang, di mana daging itu akan dicampurkan dengan daging yang disahkan halal dan dikemas semula dengan logo halal palsu, kemudian memasuki pasaran.

Sumber itu mengatakan bahawa kartel melakukan kegiatan ini kerana mengimport daging halal dari sumber yang diperakui dan mendapatkan persetujuan oleh pihak berkuasa adalah usaha yang mahal.

“Dengan demikian, dengan menghilangkan proses pensijilan halal, kartel tersebut akan menghasilkan keuntungan yang besar.”

Sumber itu mengatakan bahawa pemborong dan peniaga cenderung untuk mendapatkan barang yang lebih murah.

“Oleh kerana kartel memberikan jaminan bahawa produk tersebut disahkan halal, ini memastikan terdapat permintaan yang baik untuk barang mereka walaupun taraf halalnya tidak sah.”

Show More

Related Articles

Back to top button