Amerika SyarikatPolitik

Belum Putus Asa, Trump Beri Bayangan Bertanding Lagi Tahun 2024

Masih marah dan kecewa setelah sebulan kalah kepada Joe Biden dalam Pilihan Raya Presiden, Donald Trump secara terbuka memberi bayangan untuk menyertai pemilihan presiden AS pada tahun 2024.

Menolak untuk menerima kekalahan, peguam dan penyokong Trump pada hari Rabu mengajukan tuntutan mahkamah dan bahkan meminta campur tangan luar biasa, seperti undang-undang tentera, untuk memaksa suara baru.

 

Trump Masih Rasa Ditipu Tetapi Akhirnya Mengaku Kalah?

Dan Trump mengeluarkan video berdurasi 46 minit yang luar biasa di mana beliau sekali lagi mendakwa bahawa ditipu dalam pilihan raya yang penuh “licik”.

Tetapi pada sambutan Krismas Rumah Putih pada hari Selasa, Trump seolah-olah mengaku kalah dalam pertempuran ini, tetapi tidak akan mengundurkan diri sebagai presiden satu penggal sahaja.

“Empat tahun yang lalu amat mengagumkan. Kita berusaha untuk melakukannya untuk empat tahun lagi. Jika tidak, saya akan berjumpa dengan anda dalam empat tahun akan datang,” katanya kepada para tetamu.

Komen itu mungkin yang paling dekat untuk Trump mengakui bahawa usahanya semenjak sebulan lalu untuk menyekat kemenangan Biden telah gagal.

 

Biden Menang Lebih 7 Juta Undian

Keenam-enam negeri yang dipertandingkan kini telah mengesahkan jumlah undian dan jumlah nasional memberikan Biden hampir tujuh juta lebih banyak undi Trump, margin empat mata peratusan yang tidak dapat diatasi.

Pada hari Selasa, Peguam Negara, Bill Barr menyatakan bahawa Jabatan Kehakiman tidak menemukan bukti penipuan yang signifikan dalam pilihan raya.

Sementara itu, Biden terus bersiap untuk memegang jawatan pada 20 Januari, memberitahu The New York Times dalam wawancara bagaimana beliau merancang untuk menghidupkan kembali ekonomi.

Trump masih menolak untuk mengakui kekalahannya secara terbuka di mana keputusan memaksanya meninggalkan jawatan Presiden setelah satu penggal.

 

Trump Masih Mengeluh Tentang Pilihan Raya

Trump tetap berlindung di Rumah Putih, membatasi penampilannya di tempat umum dan nampaknya mengadakan beberapa pertemuan rasmi sambil mengeluarkan tweet marah tentang dakwaan penipuan dalam pilihan raya.

Pada hari Rabu, Trump akhirnya muncul di Twitter untuk bercakap mengenai pemilihan tersebut.

“Ini mungkin ucapan paling penting yang pernah saya buat,” beliau memulakan ucapan.

Trump mengucapkan banyak keluhan mengenai pilihan raya, mengatakan Demokrat menggunakan krisis Covid-19 untuk memaksa penggunaan undi pos yang menurutnya dimanipulasi secara palsu untuk menyokong Biden.

“Pemilihan ini dimanipulasi, semua orang mengetahuinya. Secara statistik tidak mungkin orang yang memimpin pertuduhan, kalah. Kami mempunyai begitu banyak bukti,” kata Trump.

Menurut NBC News, Trump telah membincangkan kemungkinan dengan pembantunya untuk melancarkan kempen 2024 pada 20 Januari, pada hari Biden akan dilantik sebagai presiden.

Secara teori, tidak ada yang boleh menghalang pencalonannya sekali lagi. Perlembagaan AS mengehadkan presiden untuk dua penggal tetapi tidak semestinya berturutan.

Show More

Related Articles

Back to top button