AntarabangsaIsu Semasa

Kim Jong Un Menangis, Mohon Maaf Atas Kegagalan Memimpin Korea Utara Ketika Pandemik

Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un, menitiskan air mata ketika mengeluarkan permintaan maaf yang jarang terjadi atas kegagalannya memimpin negara itu ketika wabak coronavirus Covid-19 melanda.

Bercakap pada perarakan ketenteraan besar yang diadakan pada hujung minggu untuk memperingati ulang tahun ke-75 parti Pekerja yang berkuasa, Kim menanggalkan cermin matanya dan mengelap air mata yang merupakan satu petunjuk, kata para penganalisis, mengenai tekanan yang semakin meningkat terhadap rejimnya.

Sumber Imej: TheRakyatPost

“Rakyat telah menaruh kepercayaan setinggi langit dan sedalam laut kepada saya, tetapi saya gagal untuk menunaikan tangggungjawab dengan memuaskan. Saya benar-benar minta maaf untuk itu,” katanya, menurut terjemahan dari Korea Times.

 

Sedih Usahanya Belum Cukup Untuk Hilangkan Kesukaran Rakyat

Memetik datuk dan ayahnya – dua pemimpin Korea Utara sebelumnya – Kim meneruskan: “Walaupun saya diberi tanggungjawab penting untuk memimpin negara ini menegakkan perjuangan Kim Il-sung dan Kim Jong-il berkat kepercayaan semua rakyat, usaha dan keikhlasan saya belum cukup untuk menghilangkan kesukaran dalam hidup mereka.”

Sementara perarakan di ibu kota, Pyongyang, menampilkan peluru berpandu balistik antarabenua dan perkakasan ketenteraan, penganalisis mengatakan Kim telah menggunakan sebahagian besar pidatonya untuk bersimpati dengan rakyat Korea Utara.

 

Ekonomi Korea Utara Jatuh Akibat Pandemik

Ucapan itu dipenuhi dengan kata-kata yang tidak menyenangkan seperti “cabaran besar”, “cubaan yang tak terhitung jumlahnya” dan “bencana yang belum pernah terjadi sebelumnya,” menurut akaun media.

Korea Utara menyaksikan perdagangan dengan China, sejauh ini rakan ekonomi terbesarnya, jatuh secara mendadak kerana penutupan sempadan sebagai tindak balas terhadap wabak itu, walaupun Pyongyang menegaskan bahawa ia tidak mencatat satu pun virus.

Bertahun-tahun sekatan antarabangsa sebagai tindak balas terhadap program nuklear dan peluru berpandu Kim, ditambah dengan kerosakan yang disebabkan oleh bencana alam, hanya menambah kesulitannya.

 

Apa Kata Penganalisis?

“Penting untuk melihat mengapa Kim menangis seperti itu,” kata Hong Min, pengarah bahagian Korea Utara di Institut Penyatuan Nasional Korea, kepada Korea Times. “Di bawah pesannya, seseorang dapat merasakan bahawa Kim merasakan banyak tekanan pada kepemimpinannya.”

Hong mengatakan Kim mungkin kecewa kerana tidak memenuhi jangkaan dalam menunaikan beberapa janjinya kepada rakyat Korea Utara yang telah terpaksa menghadapi kesusahan yang berterusan.

Selain itu, Hong menambah bahawa satu lagi kemungkinan sebab Kim menunjukkan emosi semasa ucapan adalah majlis itu sendiri.

Oleh kerana itu adalah kesempatan untuk meraikan datuknya dari Parti Pekerja Korea, yang kemudiannya dipimpin oleh ayahnya, mungkin jangkaan yang harus ditandingi olehnya, turut menyebakkan Kim.

Kim juga mungkin ingin menunjukkan lebih banyak sisi baiknya bukan hanya kepada Korea Utara, tetapi juga kepada penonton antarabangsa.

Walaupun terdapat tentera, peluru berpandu, kereta kebal dan bukti lain mengenai kekuatan tentera Korea Utara yang semakin meningkat, Kim menawarkan sokongan kepada orang-orang di seluruh dunia yang menderita akibat Covid-19 dan menyuarakan harapan untuk peningkatan hubungan dengan Korea Selatan terutamanya.

Show More

Related Articles

Back to top button