Amerika SyarikatPolitik

Sokongan Pengundi Tua Untuk Trump Menurun Gara-Gara Covid-19

Mengikis pangkalan sokongan penting Republik yang membantu Trump ke Rumah Putih pada tahun 2016 menurut data pengundian Reuters / Ipsos, banyak golongan tua di Amerika telah berpaling dari Presiden Donald Trump tahun ini ketika coronavirus merosakkan negara itu.

Trump dan lawannya dari Demokrat Joe Biden kini memecah-belah pengundi Amerika berusia 55 tahun dan lebih tua hampir sama rata: 47% mengatakan mereka memilih Biden pada 3 November sementara 46% menyokong Trump, menurut tinjauan nasional Reuters / Ipsos pada bulan September dan Oktober.

Itu boleh menjadi petanda yang membimbangkan bagi presiden Trump yang melawan Biden dengan 25 hari berbaki sebelum pemilihan presiden.

 

Sokongan Golongan Berusia Amerika Adalah Nadi Republikan

Republikan bergantung pada sokongan orang Amerika yang lebih tua dalam pilihan raya nasional selama bertahun-tahun, secara rutin mendapat manfaat dari demografi yang secara konsisten muncul pada Hari Pemilihan.

Trump memenangi kumpulan umur 55 tahun dengan 13 mata peratusan pada 2016. Mitt Romney, calon presiden Republikan pada tahun 2012, mencapai margin yang sama.

Tinjauan Reuters / Ipsos juga menunjukkan Biden mengungguli Hillary Clinton, calon presiden Demokrat 2016, di antara pengundi yang lebih tua di segelintir negeri di mana para senior membentuk bahagian yang lebih besar dari para pengundi lain.

Memenangi negeri-negeri tersebut akan menjadi penting bagi hasil pemilihan 2020: sesiapa yang mengambil bahagian paling banyak akan berada di landasan yang betul untuk memenangi Electoral College dan Rumah Putih.

 

Trump Sebelum Ini Memenangi Sokongan Pengundi Lebih Tua Setiap Negeri

Biden mengalahkan Trump di antara pengundi yang lebih tua di Wisconsin dengan 10 mata dan memperoleh jumlah sokongan yang sama seperti Trump dengan demografi sama di Pennsylvania, Michigan, Florida dan Arizona, menurut tinjauan negara yang dilakukan pada pertengahan September dan awal Oktober.

Empat tahun yang lalu, Trump memenangi sokongan pengundi yang lebih tua di setiap negeri dengan 10 hingga 29 mata.

Separuh daripada pengundi yang lebih tua di lima negeri menyalahkan jumlah kes dan kematian COVID-19 yang tinggi di negara itu, hampir 7.6 juta kes dan lebih daripada 210,000 kematian atas “keputusan kepemimpinan dan dasar yang kurang baik dari Presiden Trump,” pungutan suara menunjukkan .

Randy Bode, 59, seorang Republikan di Douglas, Arizona, yang memilih Trump pada tahun 2016, mengatakan dia kecewa dengan cadangan Trump agar orang dapat melindungi diri mereka dari COVID-19 dengan minum peluntur.

Bode, yang kini berada di atas pagar, juga prihatin dengan usaha Trump untuk memansuhkan Akta Penjagaan Terjangkau dan bagaimana itu akan menyebabkan berjuta-juta orang Amerika tanpa insurans kesihatan semasa krisis kesihatan.

“Dia mempunyai empat tahun untuk membuat rancangan, dan dia belum melakukannya,” katanya.

 

Sokongan Yang Semakin Hilang

Sokongan orang Amerika yang lebih tua terhadap Trump telah merosot tahun ini ketika novel coronavirus melanda negara, menutup ribuan perniagaan dan menyesakkan sistem penjagaan kesihatan.

Enam puluh satu peratus mengatakan minggu ini dalam tinjauan nasional Reuters / Ipsos bahawa mereka tidak bersetuju dengan pengendalian coronavirus oleh presiden, meningkat 12 mata peratusan dari bulan Mei. Dan sokongan untuk tindak balas Trump terhadap virus itu menurun di kalangan semua orang Amerika ke tahap terendah sejak Reuters mula mengajukan soalan pada awal Mac.

Di kalangan orang Amerika yang lebih tua, 83% prihatin terhadap ancaman yang ditimbulkan oleh coronavirus terhadap kesihatan dan keselamatan diri mereka.

“Warga emas lebih bimbang tentang COVID-19 daripada orang Amerika yang lebih muda,” kata Alex Conant, ahli strategi Republikan yang syarikatnya telah melihat trend yang sama dalam data pengundiannya.

 

Usaha Trump Memikat Warga Tua

Trump telah berusaha memikat warga tua melalui kempennya dan hujung minggu lalu beliau menghantar Wakil Presiden Mike Pence untuk berkempen di The Villages, komuniti persaraan konservatif di Florida tengah.

Pada hari Khamis, ketika masih berehat di Rumah Putih dari jangkitan koronavirusnya, presiden itu memanggil para senior Amerika dalam sebuah video, memanggil mereka “orang kesayangannya di dunia” dan berjanji untuk menyediakan ubat-ubatan baru untuk memerangi virus kepada mereka secara percuma.

“Anda terdedah dan begitu juga saya,” kata Trump. “Kita akan menjaga warga senior Amerika.”

Kempen Trump menunjukkan perintah eksekutif yang ditandatangani tahun lalu yang bertujuan untuk memperkuat Medicare, program insurans nasional untuk orang Amerika yang berumur 65 tahun ke atas.

“Presiden Trump dan pemerintahannya tetap berfokus untuk melindungi warga negara kita yang paling rentan, termasuk warga emas negara kita,” kata Ken Farnaso, jurucakap kempen Trump.

Biden juga berusaha memenangi pengundi yang lebih tua, terutama di Arizona dan Florida.

Kempennya telah menyiarkan iklan yang menampilkan pasangan Florida yang tidak dapat melihat cucu mereka kerana wabak itu. Iklan lain telah menumpukan pada ancaman Trump untuk menghapuskan cukai gaji, yang membiayai Jaminan Sosial.

Conant mengatakan bahawa Trump perlu memikirkan cara untuk mengembalikan sokongan para senior kepadanya dalam tempoh terekat.

“Ini penting. Trump tidak akan menang tanpa sokongan kuat dari pengundi senior,” katanya.

Show More

Related Articles

Back to top button