AntarabangsaIsu Semasa

Menteri Kesihatan Indonesia Hilang Dari “Radar”, Penyampai Berita Temubual Kerusi

Penyampai berita Indonesia, Najwa Shihab mengadakan “wawancara” dengan kerusi kosong malam tadi setelah Menteri Kesihatan negara itu, Terawan Agus Putranto menolak undangannya untuk membincangkan situasi Covid-19 di republik itu.

Segmen itu, yang muncul di program berita popular Mata Najwa, mendapat perhatian pengguna media sosial kerana memberikan gambaran sinis mengenai ketelusan dan tanggungjawab pemimpin di tengah wabak yang telah menjangkiti 278,722 orang dan membunuh 10,473 di Indonesia.

Najwa menyatakan dalam sebuah ciapan di Twitter bahawa dia telah berulang kali menyampaikan undangan kepada Terawan untuk tampil di acara itu tetapi tidak mendapat balasan.

Sindiran Pedas Kepada Pak Menteri

Dalam segmen ini, Najwa mengemukakan beberapa pertanyaan termasuk penafian menteri terbabit terhadap wabak itu pada tahap awal dan peningkatan jumlah kes Covid-19 positif di negara itu.

Najwa juga tidak melepaskan peluang untuk menyindir ketiadaan Terawan, memanggilnya sebagai “menteri kesihatan paling rendah diri” di dunia ketika wabak coronavirus menular.

Menerusi laman Twitter, Najwa mengatakan bahawa Kementerian Kesihatan Indonesia berhutang penjelasan kepada rakyat Indonesia mengenai penyelesaian dan jalan keluar untuk mencegah pandemik itu dari terus membarah.

Najwa menyatakan bahawa pegawai kerajaan lain termasuk Presiden Jokowi sebelumnya muncul di rancangan Mata Najwa untuk berbicara tentang Covid-19 tetapi kementerian kesihatan nampaknya enggan berbicara dengan wartawan mengenai situasi yang sedang berlaku.

 

Rakyat Indonesia Perlu Tahu Kerana Presiden Jokowi Sudah Melakukan Pelbagai Usaha & Menegur Tugas Menteri Kesihatan

“Undangan kepada Terawan bukan merupakan tentangan atau cabaran tetapi harapan agar maklumat dan kebijakan menangani wabak ini dapat diperoleh langsung dari pihak berwajib.

“Masyarakat perlu mengetahui rancangan kementerian untuk mengatasi pandemik yang terjadi selama enam bulan terakhir.

“Ada banyak pekerjaan yang harus diselesaikan, tetapi semuanya dapat dimulai dengan muncul. Tuan Terawan, anda boleh menentukan tempat dan waktu,” tulis Najwa.

Catatan Twitter Najwa mengenai Terawan telah mengumpulkan lebih daripada 19,500 retweet dan 45,600 suka setakat ini.

Hashtag #MataNajwaMenantiTerawan juga naik ke puncak senarai tren Twitter untuk Indonesia berikutan tweet Najwa malam tadi.

Berdasarkan data rasmi, Indonesia hari ini mencatat 4,002 kes Covid-19 baru, menjadikan jumlah jangkitan mencecah 282,724. Dalam 24 jam terakhir, negara ini mencatat 128 kematian lagi, menjadikan angka kematiannya menjadi 10,601.

 

Show More

Related Articles

Back to top button