AntarabangsaIsu Semasa

Korea Utara Laksana Perintah Tembak Mati Untuk Pesakit Covid-19

Pihak berkuasa Korea Utara telah mengeluarkan perintah tembak mati untuk mencegah coronavirus memasuki negara itu dari China, menurut komandan pasukan AS di Korea Selatan.

Korea Utara dengan sistem kesihatan yang tidak menjamin untuk mengatasi wabak Covid-19, tidak mengesahkan satu pun penyakit yang melanda dunia sejak pertama kali muncul di China, sekutu utama Korea Utara.

Pyongyang menutup sempadan dengan China pada bulan Januari dalam usaha mencegah penularan, dan pada bulan Julai, media kerajaan mengatakan negara itu telah meningkatkan keadaan darurat ke tahap maksimum.

Komander Angkatan AS Korea (USFK) Robert Abrams mengatakan bahawa penutupan sempadan telah meningkatkan permintaan untuk barang seludup, mendorong pihak berkuasa untuk campur tangan.

Korea Utara memperkenalkan “zon keselamatan, satu atau dua kilometer di sempadan China,” kata Abrams dalam satu persidangan dalam talian yang dianjurkan oleh Pusat Kajian Strategik dan Antarabangsa (CSIS) di Washington.

“Mereka memiliki SOF Korea Utara (Pasukan Operasi Khas) di luar sana. … Pasukan penyerang, mereka memiliki perintah untuk menembak mati.”

Penutupan sempadan secara efektif “mempercepat kesan” sekatan ekonomi yang dijatuhkan ke Utara atas program nuklearnya, tambahnya, dengan import dari China jatuh 85 persen.

Negara yang terpencil itu juga bergelut dengan Taufan Maysak, dengan media negaranya melaporkan lebih dari 2,000 rumah telah musnah atau ditenggelami air.

Akibatnya, Abrams tidak menjangka akan melihat provokasi besar dari Pyongyang dalam waktu dekat, walaupun mengatakan ia mungkin akan memamerkan sistem senjata baru pada perayaan ulang tahun ke-75 penubuhan parti pemerintah Kim Jong Un bulan depan.

“Rejim tentera mereka sekarang lebih menumpukan kepada pemulihan negara dan membantu mengurangkan risiko Covid-19,” katanya.

“Kami tidak melihat apa-apa petunjuk sekarang untuk menyerang.”

Tetapi CSIS menerbitkan di laman webnya gambar satelit kapal angkatan laut Sinpo Korea Utara, yang dipercayai oleh pakarnya menunjukkan aktiviti yang dapat menunjukkan persiapan untuk ujian peluru berpandu balistik kapal selam.

Ujian peluru berpandu Korea Utara yang baru akan menjadi tanda lain dari kurangnya kemajuan dalam pembicaraan denuklearisasi antara AS dan Pyongyang, yang telah terhenti walaupun terdapat banyak pertemuan antara Kim dan Presiden AS Donald Trump.

Trump, yang sedang bersiap sedia untuk pemilahan semula presiden pada bulan November, adalah pemimpin AS yang pertama kali bertemu dengan anggota dinasti Kim, yang telah memerintah Korea Utara sejak penubuhannya.

Pada hari Khamis, Trump menulis di laman Twitter, tanpa penjelasan lebih lanjut: “Kim Jong Un dalam keadaan sihat. Jangan sekali-kali meremehkannya!”

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close