AntarabangsaIsu Semasa

Masjid di Afrika Selatan Diarah Untuk Perlahankan Seruan Azan

Sebuah mahkamah Afrika Selatan telah memerintahkan sebuah masjid tempatan untuk berhenti menggunakan sistem penguat suara luaran ketika azan berikutan aduan dari jiran.

Pemimpin agama Muslim telah berikrar untuk mengemukakan rayuan atas keputusan Mahkamah Tinggi yang memerintahkan Institut Islam Madrasah Taleemuddeen di provinsi KwaZulu-Natal di tenggara pantai untuk “merendahkan” azan yang dianggap “terlalu kuat.”

“Kami menganggap penghakiman itu adalah keputusan yang kurang berasas,” kata Pengerusi Perikatan Muslim Afrika Selatan, Faisal Suliman kepada AFP.

“Ini akan dibawa hingga ke mahkamah konstitusi,” katanya.

Chandra Ellaurie, yang beragama Hindu dan tinggal di seberang masjid, meminta mahkamah untuk melarang suara azan dan menutup institusi tersebut sepenuhnya.

Dia mengadu bahawa panggilan azan yang berbunyi pada pukul 1.30 pagi itu membuatnya tidak dapat menikmati haknya.

Menurut Aljazeera, Ellaurie telah mengadu tentang panggilan azan sejak tahun 2003 dan melaporkannya kepada Suruhanjaya Hak Asasi Manusia Afrika Selatan pada bulan Julai 2004.

Pada masa itu, suruhanjaya tersebut mengesyorkan Persatuan Muslim Pantai Isipingo “berhenti menggunakan sistem penguat suara luaran semasa panggilan pertama azan setiap hari” – yang kira-kira jam 3:30 pagi waktu tempatan. Ia juga mengatakan setiap panggilan untuk solat tidak boleh berlangsung lebih dari tiga minit.

Hakim mahkamah Sidwell Mngadi memutuskan bahawa jarak harta benda pemohon dengan masjid menyokong tuntutan pemohon bahawa “panggilan untuk solat mengganggu ruang peribadinya.”

Mahkamah mengarahkan agar masjid memastikan panggilan untuk solat tidak didengar di dalam rumah pemohon dan membatasi setiap laungan azan hingga tiga minit.

Mohamed Ameermia, pesuruhjaya Suruhanjaya Hak Asasi Manusia Afrika Selatan, menggambarkan keputusan itu sebagai “mengejutkan”. Bercakap dengan Al Jazeera, dia mengatakan keputusan itu melanggar sejumlah hak perlembagaan, termasuk hak untuk kesetaraan dan hak untuk kebebasan beragama.

“Afrika Selatan adalah negara yang diversiti di mana orang harus menunjukkan toleransi dan rasa perpaduan sosial,” kata Ameermia.

Di Afrika Selatan, umat Islam membentuk hampir dua peratus penduduk yang beragama Kristian, menurut data rasmi.

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close