MalaysiaPolitik

Merdekakah Demokrasi Negara Dari Jajahan Pemimpin?

Hari ini tanggal 31 Ogos adalah ulang tahun kemerdekaan negara dan Malaysia menyambutnya di tengah wabak yang telah meragut lebih daripada 800,000 nyawa di seluruh dunia.

Dan, tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, perayaan tahun ini dikekang. Tidak ada perarakan, tidak ada perhimpunan besar-besaran dan tidak ada perayaan luar. Perarakan Merdeka pagi ini di Dataran Pahlawan di Putrajaya disiarkan, dengan Yang diPertuan Agong Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah menyampaikan titah diraja, kali kedua dalam sejarah sambutan Merdeka.

Yang pertama adalah oleh Yang di-Pertuan Agong Almarhum keempat Tuanku Ismail Nasiruddin Shah 50 tahun yang lalu semasa pengisytiharan Rukun Negara. Tidak dapat dinafikan, ini adalah sejarah tetapi Malaysia tidak sendirian. Negara-negara lain juga meraikan hari kemerdekaan mereka tanpa perarakan dan perbarisan.

Namun hari ini, pernahkah anda terfikir jika apakah kita telah Merdeka secara menyeluruh?

Bagi Nathaniel Tan, seorang kolumnis di akhbar TheStar, dijajah bermaksud menderita akibat kerakusan orang lain. Sekiranya kita menganggapnya sebagai definisi utama Merdeka, maka kita tidaklah merdeka dari jajahan orang atasan.

Menurutnya mungkin merdeka yang benar adalah kebebasan dari pemimpin dan menteri yang nampaknya kebal dari undang-undang dan dikecualikan dari peraturan yang berlaku untuk rakyat Malaysia yang lain.

Mungkin Merdeka yang benar bukan sahaja membuang penguasa asing, tetapi membuang mana-mana penguasa yang meletakkan kepentingan diri melebihi kepentingan nasional.

Mungkin Merdeka yang benar adalah mengenai membangunkan demokrasi tempatan kita sendiri, dan bukannya meniru sistem yang rosak dari bekas penjajah kita.

Dalam artikel penulisan Nathaniel, baginya sukar untuk merasakan bahawa kita adalah negara demokrasi yang bebas dan berfungsi, ketika kita mempunyai pemimpin dan menteri yang melanggar undang-undang tanpa hukuman.

Dalam krisis seperti pandemik Covid-19, lebih penting lagi para pemimpin menunjukkan solidariti kepada rakyat, dan menunjukkan bahawa kita semua bersama-sama dalam hal ini.

Tetapi situasi kini seperti zaman pra-kemerdekaan, di mana kenyataannya ada satu set peraturan bagi mereka yang memerintah dan satu set peraturan lain bagi mereka yang diperintah.

“Apa gunanya mendapatkan kemerdekaan jika ketidakadilan dan ketidaksamaan seperti itu berlaku? Haruskah kita merasa bangga kerana berjaya menyingkirkan penjajah berkulit putih, hanya untuk digantikan dengan lelaki berkulit gelap yang berketurunan sama?,” persoal Nathaniel.

Nathaniel berkata, 1957 adalah titik tolak utama dalam perjalanan kita menuju penentuan nasib sendiri, tetapi mungkin tidak dapat difikirkan bahawa perjalanan itu berakhir di sana. Mungkin sebenarnya, kita masih mempunyai jalan yang panjang.

Sekiranya penentuan nasib sendiri adalah teras Merdeka – sesungguhnya inti demokrasi itu sendiri – maka pastinya pada era di mana kerajaan negeri dan persekutuan nampaknya berubah atau runtuh dengan mudah, kita mesti bertanya kepada diri sendiri: Merdekakah kita?

Sekiranya kita memilih sesebuah kerajaan hanya untuk membiarkan beberapa ahli politik yang tamak, membatalkan undi itu sepenuhnya, Merdekakah kita?

Semua perubahan dan kejatuhan kerajaan pada tahun lalu ini secara teknikal memang benar-benar sah. Semuanya diizinkan oleh sistem politik yang pada hakikatnya kita warisi secara boros dari Inggeris.

“Bagaimanapun, “sah” tidak semestinya “betul”. Dan apabila yang tidak betul dapat menjadi sah, maka sudah saatnya kita memeriksa semula undang-undang dan institusi demokrasi kita,” ujar Nathaniel.

Satu perkara yang menggembirakan di Merdeka ini ialah kita dapat melihat permulaan gelombang – gelombang rakyat Malaysia yang telah mula mengatakan secara terbuka: Sistem ini rosak, dan kita memerlukan sistem yang lebih baik.

Lebih menggembirakan adalah bahawa seruan ini datang dari pelbagai spektrum yang membentuk Malaysia, dari segi bangsa, kelas, agama, dan usia.

Nathaniel mengemukakan sekurang-kurangnya tiga perkembangan menarik yang berlaku minggu lalu.

Pertama, terdapat perbualan antara parti (Datuk Seri) Nazri Aziz, Anthony Loke, Thomas Fann, dan Dr Wong Chin Huat, yang meneroka cara mengubah sistem pilihan raya kita secara drastik.

Kedua, ada penyerahan laporan dari Jawatankuasa Reformasi Pilihan Raya kepada kerajaan, yang berisi cadangan terperinci tentang bagaimana kita perlu melakukan pilihan raya dan dengan memperluas demokrasi, lebih baik daripada cara yang dilakukan ketika ini.

Ketiga, desas-desus mengenai penubuhan parti politik berasaskan belia telah muncul dengan lebih jelas di mata masyarakat.

Baginya setiap inisiatif ini tidak mungkin mengandungi semua penyelesaian untuk Malaysia. Terdapat banyak cabaran dan perangkap yang terlibat, dan jalan di depan akan sukar.

Dan apa sahaja yang berlaku pada akhirnya, yang paling penting untuk diperhatikan di Merdeka ini, adalah bahawa rakyat Malaysia berkumpul sekali lagi, sama seperti yang mereka lakukan pada tahun 1957, untuk menyedari bahawa kita tidak lagi dapat terus berjalan di bawah sistem yang menindas kita – sama ada itu adalah penindasan orang kulit putih, atau penindasan ketamakan, ketidakadilan, dan demokrasi yang hancur.

Mungkin jika tahun 1957 adalah gelombang pertama Merdeka, maka tahun 2020 dapat menyaksikan permulaan gelombang kedua kita.

 

*Artikel ini merupakan pandangan Nathaniel Tan dari akhbar TheStar. Ia merupakan pendapat peribadi beliau dan tidak mencerminkan sepenuhnya Toodia.my.

 

Sumber: The Star

Show More

Related Articles

Back to top button