AsiaPolitik

Adik Perempuan Kim Jong Un Pemimpin De Facto Korea Utara

Agensi perisikan Korea Selatan percaya bahawa Kim Yo Jong, saudara perempuan pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, berperanan sebagai “ketua kedua de facto” tetapi belum tentu dilantik sebagai penggantinya, kata ahli parlimen Korea Selatan pada hari Khamis.

Dipercayai berusia awal 30-an, Kim Yo Jong adalah satu-satunya saudara dekat pemimpin itu dengan peranan awam dalam politik, baru-baru ini menerajui kempen baru yang lebih sukar untuk memberi tekanan kepada Korea Selatan.

Ha Tae-keung, ahli parlimen parti pembangkang di jawatankuasa perisikan parlimen, mengatakan kepada wartawan bahawa Kim membantu menjalankan rejim dengan mandat yang diamanahkan dari abangnya.

“Kim Jong Un masih memegang kuasa mutlak tetapi telah menyerahkan sedikit mandatnya kepada Kim Yo Jong,” kata Ha, setelah taklimat tertutup oleh National Intelligence Service.

“Kim Yo Jong adalah de-facto kedua Korea Utara,” tambah Ha dalam transkrip ucapan.

Lebih banyak kuasa mengenai dasar ekonomi dan ketenteraan juga telah diberikan kepada beberapa pegawai kanan yang lain, walaupun pada tahap yang lebih rendah, mungkin untuk mengurangkan tekanan pada Kim Jong Un dan membantunya mengelakkan diri daripada disalahkan atas sebarang kegagalan, kata Ha.

Kim Yo Jong mendapat kemasyhuran menjelang sidang kemuncak 2019 antara Kim Jong Un dengan Presiden A.S. Donald Trump di Vietnam, ketika usahanya untuk memastikan semuanya berjalan lancar termasuk memegang bekas habuk rokok untuk pemimpin Korea Utara di sebuah stesen kereta api dalam perjalanannya.

Kemunculannya dalam kempen menentang Korea Selatan tahun ini menyoroti peranan dasar yang lebih dari sekadar menjadi pembantu Kim, kata penganalisis.

Kim Yo Yong mengeluarkan pernyataan umum pertamanya untuk menyebar kritikan terhadap negara jiran itu, dan media negara menggambarkannya memainkan peranan dalam membuat keputusan.

Pada bulan Julai, Kim memberikan pandangan peribadi mengenai diplomasi dengan Amerika Syarikat dalam satu kenyataan yang tidak pernah berlaku, dengan mengatakan bahawa abangnya telah memberikan keizinan untuk menonton rakaman perayaan Hari Kemerdekaan negara itu.

Ketika desas-desus dan spekulasi muncul pada bulan April mengenai kesihatan Kim Jong Un, adiknya dilihat sebagai calon tepat untuk mengambil alih dinasti keluarga sehingga salah seorang anak Kim sudah cukup usia.

Kim Yo Jong bagaimanpun tidak hadir dalam beberapa mesyuarat penting baru-baru ini, seperti pertemuan penuh Parti Pekerja pada hari Rabu, kata NK News, sebuah laman web yang berpusat di Seoul yang menjejak Korea Utara.

Itu telah menimbulkan beberapa spekulasi mengenai kemungkinan penurunan pangkat wanita itu oleh Kim Jon Un.

Show More

Related Articles

Back to top button