Isu SemasaTempatan

Pasca-Covid19: Lebih Ramai Rakyat Sanggup Pilih Kerja-Kerja Berat

Rakyat Malaysia kini sanggup melakukan pekerjaan yang sebelumnya dianggap tidak diingini untuk terus bertahan dalam masa-masa sukar ini, kerana pasaran buruh mendapat kesan akibat wabak Covid-19.

Pakar industri mengatakan data menunjukkan bahawa ribuan pencari kerja tempatan terbuka terhadap perubahan dan menunjukkan fleksibiliti dan kemampuan menyesuaikan diri dengan persekitaran kerja baru atau mencabar dengan mengambil pekerjaan mahir atau tidak mahir yang mereka dapat.

Ini merangkumi sektor yang berbeza dengan pekerjaan atau latar belakang pendidikan mereka sebelumnya, serta pekerjaan yang sebelumnya dikuasai hampir secara eksklusif oleh orang asing.

Angka pengangguran meningkat kepada 5.3 peratus pada bulan Mei – tertinggi sejak tahun 1990 – dari 3.2 peratus pada bulan Januari dan jumlah pengangguran melonjak dari 511,700 hingga 826,100, menurut Jabatan Statistik.

JobStreet Malaysia mengatakan satu daripada tiga orang yang bekerja sebelum Covid 19 telah diberhentikan secara tetap (20 peratus) atau masih mempunyai kerja tetapi tidak bekerja (13 peratus).

Pengurusnya, Gan Bock Herm, mengatakan, bagaimanapun, masih ada permintaan pekerjaan yang tinggi, dengan lebih dari 74 juta pencarian pekerjaan dicatat di Google pada bulan Mac.

 Gan mengatakan ketika negara memasuki tahap pemulihan, data JobStreet baru-baru ini menunjukkan bahawa tawaran pekerjaan telah meningkat 78 peratus dari April hingga Jun.

Ini, kata Gan, menunjukkan bahawa banyak syarikat telah menghentikan pembekuan pengambilan pekerja mereka.

Gan mengatakan ada pergeseran dalam pola pengambilan industri yang dipicu oleh pandemik dan Perintah Kawalan Pergerakan (MCO), yang menyebabkan permintaan tinggi untuk beberapa pekerjaan.

Krisis Covid-19 telah memaksa industri dan perniagaan memikirkan kembali cara mereka menjalankan perniagaan, dengan peningkatan fokus pada operasi digital.

“Penilaian data carian di platform JobStreet menunjukkan bahawa beberapa industri masih aktif merekrut ketika wabak ini, menunjukkan bahawa peranan dalam industri IT, perisian dan pembuatan adalah antara yang paling dicari, melihat lonjakan pencarian sebanyak 250 peratus untuk peranan yang berkaitan dengan perisian.

“IT dan perisian dan pembuatan kedua-duanya menyaksikan pertumbuhan 40 peratus dalam pencarian.”

Berdasarkan tanggapan majikan dalam survei JobStreet baru-baru ini, peranan dalam administrasi / sumber daya manusia (25 persen), penjualan / layanan pelanggan / pengembangan bisnes (24 persen) dan teknologi maklumat (23 persen) sangat dicari dalam bulan-bulan akan datang.

Gan mengatakan peranan ini mungkin peringkat rendah atau kemasukan (67 peratus).

Gan juga mengatakan JobStreet selaras dengan komitmen kerajaan, akan menghubungkan rakyat Malaysia yang menganggur dengan pekerjaan.

“Kami telah bekerjasama dengan rakan strategik seperti Perbadanan Ekonomi Digital Malaysia dan Organisasi Keselamatan Sosial untuk memudahkan latihan, peningkatan kemahiran dan peluang penempatan pekerjaan bagi rakyat Malaysia yang menganggur.

“Inisiatif JobStreet #WorkNow yang dilancarkan pada bulan Jun telah mendaftarkan lebih daripada 20,000 pemohon yang berada dalam kedudukan yang baik untuk mendapatkan pekerjaan dari bakal majikan.”

Gan berkata sementara keadaan Covid-19 semakin bertambah baik, cabaran di pasaran pekerjaan dijangka tetap ada untuk masa depan yang dapat diramalkan.

“Perniagaan perlu terus berinovasi dan mengoptimumkan amalan pengambilan pekerja mereka untuk memastikan mereka mengenal pasti bakat yang tepat untuk tenaga kerja mereka.

“Pencari kerja juga perlu menyesuaikan diri dengan pasaran pekerjaan yang berkembang untuk memastikan mereka tetap relevan.”

Ketua Pegawai Eksekutif Maukerja Ray Teng mengatakan terdapat perubahan dalam perspektif pencari kerja kerana mereka sekarang lebih terbuka terhadap peluang, lebih mampu menyesuaikan diri dan mempunyai pilihan yang lebih rendah asalkan mereka dapat memperoleh pendapatan.

“Mereka mungkin tidak pernah mempertimbangkan beberapa pekerjaan sebelum MCO, tetapi sekarang bersedia disebabkan oleh peluang yang terbatas dan persaingan yang ketat dari lulusan baru, pekerja yang diberhentikan dan orang yang mencari pertukaran pekerjaan.

“Sebagai contoh, kami menemui sekurang-kurangnya 10 pekerja tempatan di pasar borong Kuala Lumpur, bertentangan dengan dakwaan bahawa rakyat Malaysia tidak berminat dengan pekerjaan 3D (kotor, berbahaya dan sukar).

“Beberapa sebelum ini bekerja di sektor pelancongan dan di pusat-pusat gim.

“Baru-baru ini, lebih daripada 800 penduduk tempatan memohon pekerjaan di kilang sarung tangan untuk menjadi operator, dan separuh daripadanya (pemohon) adalah pemegang diploma atau ijazah.”

Pada 4 Mei, Timbalan Menteri Wilayah Persekutuan, Datuk Seri Dr Edmund Santhara berkata, 1,200 penduduk tempatan telah membuat permohonan bekerja di pasar borong Selayang.

Teng mengatakan pasaran pekerjaan pulih kerana jumlah iklan pekerjaan meningkat dua kali ganda dari 3,000 semasa MCO menjadi sekitar 6,000 sebulan sekarang.

“Trafik pencari kerja meningkat 50 peratus, terutama pada bulan Mei, Jun dan Julai, menjadi sekitar 150,000 tetapi belum pulih ke peringkat sebelumnya.”

Show More

Related Articles

Back to top button