AntarabangsaIsu Semasa

Vietnam Haramkan Semua Jenis Perdagangan Hidupan Liar

Meskipun merupakan salah satu pengguna produk hidupan liar yang terbesar di Asia, kerajaan Vietnam telah menghentikan semua import spesies hidupan liar “mati atau hidup” dan berjanji untuk “menghapuskan” pasar perdagangan haram di seluruh negara.

Arahan yang ditandatangani oleh pemimpin negara Komunis itu menyusuli skandal antarabangsa mengenai penjualan hidupan liar, yang telah disalahkan sebagai asal usul wabak coronavirus di China.

Ini adalah kemenangan besar bagi kumpulan pemuliharaan yang pada masa lalu menuduh pihak berkuasa Vietnam menutup mata terhadap berlakunya perdagangan spesies yang terancam di dalam dan melintasi sempadannya.

“Perdana menteri memerintahkan pengharaman import hidupan liar, mati atau hidup, telur, anggota badan atau anak-anak,” kata perintah itu dikeluarkan melalui laman web kerajaan.

“Semua warganegara, terutama pegawai … tidak boleh ikut serta dalam perburuan haram, pembelian, penjualan, penyeludupan hidupan liar.”

Antara produk hidupan liar yang sering diseludup adalah anggota badan harimau, tanduk badak dan tenggiling yang digunakan dalam perubatan tradisional.

Walaupun harga hidupan liar ini tinggi dengan pelbagai produk yang diperdagangkan dari Afrika, tidak ada bukti saintifik mengenai manfaat kesihatan mereka pada manusia.

Kerajaan Vietnam dengan pantas melaksanakan perintah sekatan pergerakan untuk mengelakkan krisis kesihatan yang besar ketika Covid-19 muncul, tetapi ekonominya terjejas teruk.

Negara itu juga akan “dengan tegas mengharamkan pasar dan tapak perdagangan yang memperdagangkan hidupan liar secara haram”, kata perintah itu – memperingatkan tindakan keras terhadap perburuan haram, perdagangan, penyimpanan dan pengiklanan binatang, burung dan reptilia.

Kumpulan anti pemerdagangan Freeland memuji tindakan itu sebagai yang paling ketat untuk mengendalikan perdagangan hidupan liar sejak wabak Covid-19 merebak.

“Vietnam harus diberi ucapan selamat kerana mengakui bahawa Covid-19 dan pandemik lain berkaitan dengan perdagangan hidupan liar,” kata Steven Glaster, pengerusinya.

“Perdagangan ini mesti dilarang sebagai masalah keselamatan kesihatan antarabangsa dan awam,” tambahnya.

Vietnam juga memandang serius penjualan hidupan liar dalam talian dan mengenakan larangan perdagangan selama-lamanya.

China, pasaran terbesar untuk produk hidupan liar di dunia, juga telah membuat larangan yang sama demi memastikan tiada lagi ancaman virus berbahaya.

Show More

Related Articles

Back to top button