AntarabangsaIsu Semasa

Saintis China Temui Virus Selesema Babi Baru Yang Berpotensi Menjadi Pandemik

Virus selesema baru yang terdapat pada babi di China telah menular kepada manusia dan perlu diawasi dengan teliti kerana berpotensi menjadi “virus pandemik”, kata sebuah kajian, walaupun para pakar mengatakan tidak ada ancaman yang akan terjadi.

Sepasukan penyelidik China melihat virus influenza yang terdapat pada babi dari tahun 2011 hingga 2018 dan menjumpai strain H1N1 “G4” yang mempunyai “semua ciri penting virus pandemik”, menurut kajian yang diterbitkan oleh jurnal AS, Prosiding Akademi Sains Nasional (PNAS).

Para pekerja ladang babi juga menunjukkan peningkatan kadar virus dalam darah mereka, kata para penulis, sambil menambahkan bahawa “pemantauan ketat pada populasi manusia, terutama pekerja di industri babi, harus segera dilaksanakan.”

Kajian ini menyoroti risiko virus menjangkiti manusia, terutama di wilayah berpenduduk padat di China, di mana berjuta-juta orang tinggal berdekatan dengan ladang, tempat pembiakan, pusat sembelihan dan pasar basah.

Coronavirus yang menyebabkan pandemik COVID-19 di seluruh dunia diyakini berasal dari kelawar di barat daya China, dan tersebar kepada manusia melalui pasar makanan laut di Wuhan, di mana virus itu pertama kali dikenal pasti.

Kajian PNAS mengatakan bahawa babi dianggap sebagai “saluran” yang penting untuk penghasilan virus pandemik influenza dan meminta “pengawasan sistematik” terhadap masalah tersebut.

China mengambil tindakan terhadap wabak H1N1 burung pada tahun 2009, menyekat penerbangan masuk dari negara-negara yang terjejas dan menempatkan puluhan ribu orang di bawah kuarantin.

Virus baru yang dikenal pasti dalam kajian ini adalah penggabungan varian H1N1 2009 dan jenis yang pernah dijumpai pada babi.

G4 diperhatikan sebagai virus yang sangat menular, meniru sel manusia dan menyebabkan gejala yang lebih serius berbanding virus lain.

Ujian juga menunjukkan bahawa sebarang kekebalan yang diperoleh manusia dari pendedahan kepada selesema tidak memberikan perlindungan dari G4.

Lebih dari satu dari 10 pekerja babi telah dijangkiti, menurut ujian darah antibodi yang menunjukkan pendedahan kepada virus. Ujian tersebut juga menunjukkan bahawa sebanyak 4.4% populasi umum juga terdedah.

Oleh itu, virus ini telah menular dari haiwan ke manusia tetapi belum ada bukti bahawa virus ini dapat ditularkan dari manusia ke manusia – kebimbangan utama para saintis.

Walaupun ia mampu menjangkiti manusia, tidak ada risiko pandemik baru, kata Carl Bergstrom, ahli biologi di University of Washington.

“Tidak ada bukti bahawa G4 boleh menular pada manusia, walaupun terdapat lima tahun pendedahan yang luas,” katanya di Twitter setelah penerbitan kajian tersebut. “Itulah konteks utama yang perlu diingat.”

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close