AntarabangsaIsu Semasa

Kenapa China Memilih Untuk Bertindak Ke Atas Hong Kong

Bandar Hong Kong memberikan kontras unik antara kekayaan sejarah dan kemodenan, dengan trem klasiknya beroperasi di jalanan dan restoran yang bising dan sibuk.

Ia adalah gabungan kota romantik Timur dan Barat. Sayangnya, keindahan itu seperti semakin menghilang saban hari.

Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, kita telah melihat pemandangan yang mengerikan di sana. Perusuh menyerang polis dengan batang besi, dan batu-bata dan bom petrol.

Mereka menahan penumpang di lapangan terbang dan bahkan membakar seorang orang tua yang tidak bersalah. Bangunan kerajaan diserbu dan dirosakkan sementara kedai ditutup dan jalan-jalan dihancurkan oleh serangan pembakaran.

Dengan memanfaatkan ketiadaan undang-undang keselamatan nasional di Hong Kong, para penunjuk perasaan berkali-kali menghasut keganasan dan menuntut “kemerdekaan” Hong Kong.

Pada masa yang sama, kuasa luar turut campur tangan dalam urusan Hong Kong. Oleh kerana itu, Hong Kong hilang keamanan dan keselamatan negara China dalam risiko.

Itulah sebabnya mengapa kerajaan pusat memilih untuk bertindak. Menurut Artikel 23 dari Undang-Undang Dasar, Wilayah Pentadbiran Khusus, Hong Kong diberi autonomi untuk membuat undang-undang sendiri untuk menjaga keamanan nasional.

Tetapi undang-undang seperti itu telah ditangguhkan selama 23 tahun, sejak kepulangan Hong Kong ke China.

Situasi ini telah memaksa National People’s Congress (NPC) untuk menjalankan undang-undang tersebut sebagai gantinya. NPC ke-13 telah memutuskan untuk mewujudkan dan memperbaiki kerangka undang-undang dan mekanisme penguatkuasaan untuk menjaga keamanan nasional di Hong Kong, dan jawatankuasa tetapnya akan melakukan perumusan.

Keputusan ini mendapat sokongan yang luas dari orang-orang China, termasuk di Hong Kong, yang kebanyakannya percaya bahawa hal itu seharusnya dilakukan sebelum ini tetapi sebilangan orang meragui apakah sah bagi China untuk mengambil tindakan ini.

Di semua negara, kesatuan dan persekutuan, hanya pemerintah pusat yang memiliki kuasa perundangan untuk memutuskan isu-isu mengenai keselamatan nasional.

Begitu juga, kerajaan pusat China memiliki tanggungjawab utama untuk menegakkan keamanan nasional, dan NPC adalah badan perundangan tingkat tertinggi di China.

Yang lain bimbang undang-undang tersebut akan mempengaruhi dasar “Satu Negara, Dua Sistem” di mana Hong Kong dijamin mempunyai tahap autonomi yang tinggi.

Sebenarnya, ini hanya akan memastikan pelaksanaan prinsip itu kukuh dan berterusan.

Keputusan NPC menjelaskan bahawa prinsip-prinsip “Satu Negara, Dua Sistem”, “orang-orang Hong Kong yang memerintah Hong Kong” dan tahap autonomi yang tinggi akan dihormati sepenuhnya dan setia.

Keselamatan nasional adalah dasar “Satu Negara, Dua Sistem,” yang kekuatannya hanya dapat dimaksimumkan dalam masyarakat yang aman dan stabil. Masalah ekonomi dan sosial yang mendasari Hong Kong tidak dapat diselesaikan dengan mengganggu ketenteraman sosial, dan tidak akan ada pembangunan dan kemakmuran jangka panjang jika keamanan negara terganggu.

Ramai orang Amerika yang tinggal dan bekerja di Hong Kong mungkin tertanya-tanya apa makna undang-undang bagi mereka. Jawapannya adalah bahawa ia akan menyediakan persekitaran yang lebih selamat dan terjamin.

Perundangan tersebut hanya ditujukan pada tindakan yang membahayakan keamanan nasional China, seperti memecah belah negara, menumbangkan pemerintah, melakukan kegiatan pengganas dan campur tangan secara eksternal dalam urusan Hong Kong. Orang yang tidak ada kaitan dengan ini semestinya tidak perlu risau.

Sebenarnya, undang-undang tersebut akan melindungi warganegara yang mematuhi undang-undang, memastikan tahap autonomi Hong Kong yang tinggi dan menyumbang kepada persekitaran undang-undang dan perniagaan yang baik di sana.

Hong Kong yang stabil dan makmur akan membawa lebih banyak peluang kepada penduduk dan pelaburnya.

Sama seperti pokok yang tidak dapat hidup tanpa akar, undang-undang keselamatan nasional di Hong Kong akan menjadi landasan bagi praktik “Satu Negara, Dua Sistem” dan kestabilan dan pembangunan jangka panjang Hong Kong.

Dengan itu, Hong Kong akan kekal sebagai bandar romantis yang sememangnya digemari ramai.

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close