AntarabangsaBisnes & EkonomiIsu Semasa

China Mara Menuntut Laut China Selatan Ketika ASEAN Bergelut Dengan Coronavirus

Ketika negara-negara Asia Tenggara memotong bajet pertahanan mereka untuk menangani pandemik Covid-19, mereka memiliki sedikit sumber untuk berdepan tuntutan wilayah China di rantau ini.

Dengan kebanyakan negara Asia Tenggara menjadikan pemulihan ekonomi dari wabak itu sebagai keutamaan, perbelanjaan pertahanan sepertinya mendapat posisi belakang kerana ia tidak memberikan dorongan ekonomi segera.

Sektor pertahanan telah menjadi sasaran yang mudah bagi pemotongan untuk membiayai langkah-langkah yang lebih mendesak tetapi ia telah memberi kesan negatif.

Sebagai contoh, Indonesia telah memutuskan untuk menurunkan bajet pertahanan 2020 sebanyak tujuh peratus dari 131 trilion rupiah sebagai ganti untuk menyalurkan dana untuk usaha melawan coronavirus.

Perbelanjaan tentera di rantau ini berjumlah AS$ 40.5 bilion pada tahun 2019, kira-kira 40 peratus lebih tinggi daripada pada tahun 2010, menurut Institut Penyelidikan Keamanan Antarabangsa Stockholm.

Di Filipina, Menteri Pertahanan Delfin Lorenzana telah menyatakan dia akan membiarkan wang dari bajet pertahanan tahun ini digunakan untuk menangani virus tersebut.

Malaysia juga telah menurunkan perbelanjaan ketenteraan dalam beberapa tahun terakhir untuk membantu memperbaiki kewangan negara, dan trend ini cenderung meningkat ketika pandemik dan penurunan harga minyak semakin mengaburkan prospek fiskal.

Thailand meluluskan pengurangan bajet pertahanan sebanyak 233 bilion baht (AS$7.43 bilion) sebanyak lapan peratus.

Menurut Nikkei Asian Review, para pemimpin Asean diharapkan dapat membincangkan cara-cara untuk menangani tuntutan wilayah Beijing ketika mereka bertemu untuk sidang kemuncak maya akhir bulan ini, yang akan dihoskan oleh Vietnam, yang merupakan seteru China.

Tetapi pasukan Asean dengan 10 negara anggota itu jauh dari China dari segi kualiti dan kuantiti.

Beijing bulan lalu mengumumkan kenaikan 6.6 persen dalam belanjawan ketenteraan tahunannya menjadi 1.27 trilion yuan (US $ 179 bilion), bahkan dengan penurunan pendapatan untuk pertama kalinya dalam 44 tahun.

Negara-negara Asean mungkin tidak mempunyai banyak pilihan selain bergantung pada Amerika Syarikat yang tidak memandang baik usaha Beijing mengawal jalan laut dari Laut China Selatan ke Lautan Hindi.

Indonesia baru-baru ini mengerahkan kapal perang dan pesawat di sekitar Kepulauan Natuna di Laut China Selatan, di mana kapal pengawal pantai China telah beroperasi di zon ekonomi eksklusif Indonesia.

China, sebaliknya, merancang latihan ketenteraan besar-besaran di Laut China Selatan seawal musim panas ini.

China mengatakan kepada pemerintah Indonesia pada 2 Jun bahwa ia bersedia untuk merundingkan solusi untuk sembilan titik bertindih di mana ia menuntut sebagian besar Laut China Selatan, dan zon ekonomi eksklusif Indonesia di sekitar kepulauan Natuna.

Jakarta menolak tawaran itu, dengan menegaskan bahawa China tidak memiliki hak atas perairan berdasarkan undang-undang antarabangsa.

Awal minggu ini, kementerian luar Vietnam mengatakan sebuah kapal Pengawal Pantai China telah merampas dan mencuri peralatan dan makanan laut dari sebuah kapal nelayan Vietnam berhampiran Kepulauan Paracel yang dipertikaikan.

Ini berikutan insiden April di mana kapal China bertembung dan menenggelamkan kapal Vietnam berhampiran pulau-pulau itu.

Beijing juga telah melanjutkan pengawasannya yang efektif di Paracels dan di sekitarnya. Pergerakan seperti itu telah mengejutkan beberapa pihak di kalangan masyarakat antarabangsa kerana China nampaknya telah bergerak selangkah ke hadapan sementara mereka masih berjuang melawan coronavirus.

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close