Krisis Pelarian Rohingya Bukan Perjuangan Malaysia

Pandemik Covid-19 memberi kesan kepada Malaysia dalam pelbagai cara. Tetapi yang terbesar di negara ini adalah krisis Rohingya.

Kedatangan kapal haram yang membawa beratus-ratus masyarakat Rohingya menimbulkan rasa tidak senang rakyat Malaysia.

Dunia dan aktivis mengatakan rakyat Malaysia bersikap xenofobia. Tetapi ia adalah tindakan berasas jika mereka cuba memahami isu-isu utama semasa wabak Covid-19.

Pertama, berita harian mengenai peningkatan kadar kematian dan jangkitan meningkatkan rasa tidak selamat, terutama disebabkan oleh berlakunya kes dari luar negara.

Kegelisahan meningkat kerana lebih dari 1,000 kes ‘positif’ dari perhimpunan besar-besaran di daerah Seri Petaling, yang mempunyai kaitan dengan pasar borong Selayang di mana masyarakat Rohingya bekerja.

Tempat ini diisytiharkan sebagai “sambungan” kelompok terbesar yang dilaporkan dari perhimpunan besar-besaran dua bulan yang lalu, yang dihadiri oleh 2,000 anggota masyarakat Rohingya. Mereka sukar dijejaki dan keengganan untuk bekerjasama dengan pihak berkuasa menunjukkan bahawa mereka tidak mempunyai dokumentasi yang betul.

Kedua, pendatang tanpa izin yang memegang kad Pesuruhjaya Tinggi PBB untuk Pelarian (UNHCR) terdapat di komuniti ini.

Tindakan lain yang membuat orang awam marah adalah video Facebook yang menyinggung perasaan oleh beberapa anggota masyarakat Rohingya.

Isu terbesar adalah pemimpin masyarakat Rohingya yang tidak berdaftar membuat tuntutan hak ketika semua orang bergelut dengan Covid-19, yang menjadi titik tolak pengaduan netizen.

Ini menunjukkan bagaimana wabak itu dapat dieksploitasi dan membawa kepada ketidakstabilan negara.

Ketiga, bekalan perubatan yang terhad di negara ini menimbulkan kontroversi mengenai rawatan pendatang tanpa izin dan warganegara.

Kerajaan menyalurkan ratusan juta ringgit ke banyak hospital, tetapi ini tidak mencukupi. Keutamaan harus dilakukan.

Selain itu, terdapat aduan mengenai pendatang tanpa izin yang bersesak di pusat transit. Kumpulan aktivis mengatakan merawat pesakit yang dijangkiti dengan sumber yang tidak mencukupi tidak berkesan dan tidak berperikemanusiaan.

Bagi negara membangun seperti negara kita, tidaklah strategik untuk menangani situasi ini dengan harus mengeluarkan dana dari sumber lain.

Masalah ekonomi juga melanda. Rakyat berjuang untuk mengekalkan pekerjaan dan membayar pinjaman.

Pakej Rangsangan Ekonomi Prihatin dari kerajaan merupakah langkah yang melegakan, tetapi juga menunjukkan kesan pandemik terhadap ekonomi.

Dalam keadaan seperti ini, kerajaan berusaha menutup sempadan dari pendatang tanpa izin. Walaupun begitu, Malaysia didorong ke situasi yang penuh dengan tekanan emosi dan sosial ketika kumpulan kemanusiaan dan organisasi bukan kerajaan mengkritik kerana menggunakan Covid-19 sebagai alasan untuk menghentikan bantuan kemanusiaan.

Kita harus ingat bahawa Malaysia tidak menandatangani Konvensyen Pelarian 1951 dan Protokol 1967 yang Berkaitan dengan Status Pendatang Tanpa Izin, yang mengelaskan anggota masyarakat Rohingya sebagai “pendatang tanpa izin”.

Tetapi statistik menunjukkan bahawa penyertaan Malaysia dalam UNHCR bermula pada tahun 1975 dan majoriti pemegang kad UNHCR adalah Rohingya.

Kerajaan membelanjakan berjuta-juta untuk Hospital Lapangan Malaysia di Cox’s Bazar sebelum wabak Covid-19 tetapi satu kejadian telah mencemarkan nama Malaysia dalam usaha kemanusiaan.

Masalah domestik tetap menjadi tumpuan utama sesebuah negara. Negara ini bertanggungjawab melindungi warganya dari ancaman wabak yang tidak mengenal kedaulatan dan sempadan negara.

Oleh itu, krisis Rohingya adalah isu kedua untuk Malaysia. Sudah tiba masanya Malaysia membawa nasib Rohingya ke peringkat serantau untuk mencari jalan keluar.

Pandemik ini kemungkinan besar akan memberi kesan yang lebih kuat kepada Asean berkaitan dengan krisis Rohingya kerana masyarakat sekarang lebih mengetahui keadaannya.

Penting untuk diingat bahawa sementara negara-negara Asean memilih untuk berdiam diri, krisis Rohingya bukanlah perang untuk diperjuangkan oleh Malaysia.

Show More

Related Articles

Back to top button
Close