MalaysiaPolitik

“Drama” Perebutan Kuasa Hanya Akan Berakhir Jika PRU Dilaksanakan

Ketika berita mengenai Covid-19 semakin kurang, perbincangan politik mula mengambil alih perhatian negara. Persoalan bagi kebanyakan kita pada dasarnya adalah: “Mampukah kerajaan “abah” Tan Sri Muhyiddin Yassin bertahan dari cubaan untuk menggulingkannya yang datang dari pelbagai arah?”

Tidak ada istirahat dalam usaha merebut kembali Putrajaya oleh mereka yang merasa telah dianiaya, mereka yang kehilangan tanggungjawab untuk mengemudi negara pada Mac lalu.

Dan tidak kira kita menyokong pihak mana, sudah semestinya kita tidak mahu peristiwa sama berulang kembali terutama ketika tahun 2020 masih lagi menduga.

Bagaimana kita sampai di sini sekarang sudah diketahui oleh banyak orang walaupun naratifnya berbeza berdasarkan pendirian politik kita sendiri. Namun, satu perkara yang pasti, kerajaan pintu belakang atau tidak, pemerintahan semasa telah dibentuk secara sah.

Dan jika tidak ada pilihan raya, kerajaan sekarang hanya dapat diturunkan dengan cara yang sama seperti ia dibentuk, iaitu seseorang mengumpulkan anggota parlimen untuk membentuk majoriti mudah.

Sebelum pembentukan kerajaan Perikatan Nasional, YDP Agong telah mewawancarai setiap anggota parlimen sebelum menyimpulkan bahawa Muhyiddin memiliki sokongan dan dengan demikian, melantiknya sebagai perdana menteri.

Begitu juga, dengan adanya Perlembagaan, raja pasti akan mendengar siapa saja yang memiliki jumlah dan bukti sokongan dan jika ada di pembangkang mempunyai cukup banyak anggota parlimen di pihaknya sekarang, dia mungkin akan melakukan lawatan cepat ke istana dengan semua anggota Parlimen di belakang.

Sekiranya pembangkang tidak memiliki sekurang-kurangnya majoriti mudah dari 111 anggota parlimen ditambah satu, maka mereka tidak akan dapat membentuk kerajaan, tidak kira seberapa banyak anggota yang mengeluh tentang pengkhianatan dan mereka yang lompat parti.

Kerajaan minoriti, dalam keadaan terbaik, tidak akan dapat bertahan tanpa sekutu yang bersedia untuk memperjuangkannya, dan kemungkinan akan menyebabkan keadaan tidak stabil. Ia mudah terdedah kepada “drama” politik dan ahli politik yang rakus.

Sebagai rakyat biasa, kita tidak berdaya dengan politik dan muslihatnya. Jadi, apa yang boleh kita lakukan?

Sayangnya, rakyat tidaklah mempunyai suara yang berpengaruh dalam demokrasi ini, tidak kira berapa banyak pesanan WhatsApp yang dikirimkan, yang dapat mengubah pemikiran para protagonis dalam drama nasional ini.

Politik dan ahli politik selalu menggunakan nama rakyat dan pengundi, bahawa mereka mewakili kita dan memperjuangkan perjuangan kita, sama ada mereka menjadi rakan atau musuh terhadap kecenderungan politik kita. Walaupun semua ahli politik menjanjikan kebaikan yang lebih besar, kita cenderung tertarik kepada mereka yang mempunyai ideologi yang sama seperti kita, atau lebih mungkin musuh.

Semakin hari, bukti bahawa ahli politik semua sama, semua yang mereka pedulikan adalah kedudukan mereka, semakin dapat dilihat dengan jelas.

Cara terbaik untuk menyelesaikan masalah ini dan pertengkaran tanpa henti dalam demokrasi kita adalah melalui pilihan raya umum dengan peraturan dasar yang jelas, seperti reformasi kewangan kempen atau peraturan mengenai lompat parti.

Rakyat Malaysia telah menunjukkan bahawa mereka cukup matang dan cukup terbuka untuk menerima hasil proses demokrasi, tidak kira apa jua keadaannya.

Ada yang membantah pilihan raya kerana kosnya yang tinggi, tetapi kos ketidakpastian dalam kerajaan juga tidak baik. Pelabur, baik asing dan domestik, lebih suka melihat kerajaan yang stabil sebelum memberikan wang mereka untuk membawa pekerjaan dan peluang di sini.

Pilihan raya umum akan membolehkan pengundi menjalankan peranan dalam memilih kerajaan sekaligus menamatkan segala “drama” rampasan kuasa yang telah berlaku sejak PRU-14 yang lalu.Tetapi dengan syarat, peraturan PRU perlu dikemas kini. Jika tidak, PRU tidak akan mengubah apa-apa melainkan episod drama politik yang tiada penghujung.

Show More

Related Articles

Back to top button
Close