AntarabangsaIsu Semasa

Laos Negara Asia Tenggara Pertama Bebas COVID-19

Kerajaan Laos telah mengisytiharkan negara itu bebas dari Covid-19 setelah 19 pesakitnya yang terakhir dikeluarkan dari hospital.

Menurut The Laotian Times, Perdana Menteri Thongloun Sisoulith mengatakan itu merupakan kemajuan penting dalam pertempuran melawan wabak tersebut.

Negara dengan populasi 7 juta penduduk itu tidak mempunyai kes baru selama 59 hari sebelum membebaskan semua pesakit yang terakhir pada hari Selasa.

Thongloun pada sidang media mengatakan Laos telah “memperoleh kemenangan penting dalam kempen pertama menentang musuh jahat ini”.

Perdana Menteri menggambarkan penyakit itu sebagai “musuh yang dahsyat” yang telah menyebar ke hampir setiap negara di dunia, menjangkiti lebih dari tujuh juta orang dan menyebabkan kematian lebih dari 400,000 orang di negara-negara besar dan kecil.

Thongloun mengatakan langkah-langkah pencegahan seperti penjarakan sosial, penutupan sempadan dan sekatan pergerakan yang diambil negara adalah faktor penting dalam menangani wabak itu.

Untuk itu, Thongloun memuji rakyat Laos atas tindakan dan kerjasama mereka, serta sumbangan mereka terhadap pencapaian tersebut.

Perdana menteri juga mengatakan pemimpin nasional dan Jawatankuasa Petugas Nasional untuk Pencegahan dan Pengendalian Covid-19 telah memberikan panduan yang teguh dalam memerangi Covid-19.

Laos menjalankan sekatan pergerakan sepenuhnya pada 30 Mac selepas Thongloun mengeluarkan keputusan, dengan langkah-langkah yang melarang semua penduduk meninggalkan kediaman mereka kecuali untuk membeli bahan makanan penting, kunjungan ke hospital dan tugas-tugas lain yang dibenarkan oleh kerajaan, seperti pekerjaan yang dilakukan oleh sektor kerja perlu.

Thongloun, bagaimanapun, memperingatkan masyarakat agar tetap berwaspada dan terus mengikuti langkah-langkah kesihatan seperti yang disarankan oleh kerajaan kerana penyakit ini masih tersebar di banyak negara, dan jangkitan sekunder masih mungkin terjadi.

Langkah-langkah sekatan dilonggarkan pada akhir Mei, secara beransur-ansur memungkinkan berbagai sektor dibuka kembali, termasuk sekolah, tempat sukan, pawagam, dan pasar malam.

Perdana menteri mengatakan, kerajaan akan terus mengkaji situasi berkenaan dengan pandemik Covid-19 dan akan mengemas kini langkah-langkah pencegahan dan pengawalan yang sesuai untuk mengurangi dampaknya terhadap penghidupan masyarakat dan ekonomi negara.

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close