AntarabangsaIsu Semasa

20 Tahun Pemerintahan Bashar Al-Assad, Syria Masih Bergolak

Kebangkitan Bashar al-Assad sebagai pemimpin setelah tiga dekad pemerintahan kuku besi ayahnya menimbulkan harapan untuk sebuah negara demokratik. Tetapi 20 tahun kemudian, Syria masih terpencil dan dilanda perang.

Musnah di bawah kemerosotan ekonomi, sekatan Barat dan perang selama sembilan tahun, Syria hari ini jauh dari visi yang dilaungkan oleh Assad ketika diangkat menjadi presiden sebulan setelah ayahnya, Hafez meninggal dunia pada 10 Jun 2000.

“Terdapat banyak kegelisahan pada tahap awal, kerana Syria tidak pernah mengalami peralihan kuasa secara damai dalam beberapa dekad dan Hafez al-Assad merupakan satu-satunya pemimpin yang dikenali semua,” kata Faysal Itani dari Pusat Dasar Global.

Tetapi “tidak lama kemudian semua kebimbangan reda ketika Bashar menerapkan aura kemodenan, keremajaan, dan keterbukaan di awal pemerintahannya.”

Mengangkat sumpah pada usia 34 tahun, pakar oftalmologi terlatih London itu memancarkan aura seorang reformis yang secara asasnya dapat mengubah politik Syria melalui liberalisasi ekonomi dan keterbukaan kepada Barat.

Pemerintahannya, setahun setelah Jordan dan Maghribi menobatkan raja baru, menambah kesan bahawa gelombang perubahan akan melanda rantau itu.

Untuk tempoh yang singkat setelah dipilih melalui pemilihan satu calon, Syria menyaksikan lonjakan debat politik dan aktivisme, setelah hampir 40 tahun pelaksanaan undang-undang darurat.

Kegiatan politik sedemikian tidak dapat dilaksanakan di bawah pemerintahan Hafez, yang pasukannya terkenal melakukan peperangan pada tahun 1982 di Hama setelah pemberontakan Islam.

“Bashar adalah watak yang sangat berbeza dari tokoh-tokoh terkemuka lainnya dalam rejim,” kata pakar Syria, Daniel Neep.

Bashar adalah calon pemerintah kedua di Syria sehingga abangnya Bassel meninggal dunia dalam kemalangan kereta pada tahun 1994.

“Di negara yang belum pernah melihat pembukaan politik atau ekonomi yang signifikan selama lebih dari satu dekad, kenaikan Bashar menjadi presiden tampaknya menandakan janji reformasi yang sudah lama tertangguh,” kata Neep, penolong profesor di Universiti Georgetown.

Idea Liberalisasi hilang

Pada bulan September 2000, sekitar 100 cendekiawan meminta reformasi termasuk penarikan status darurat, kebebasan awam dan pluralisme politik dalam apa yang dikenali sebagai Kebangkitan Damsyik.

“Idea Bashar sebagai liberalis mati dengan cepat,” kata Itani.

Menjelang musim panas tahun 2001, Assad telah menghadapi tentangan. Janji liberalisasi ekonomi juga semakin pudar apabila kekayaan jatuh secara eksklusif di tangan rakan-rakan rejim.

“Ekonomi pasaran sosial yang diperkenalkan Bashar ternyata menjadi formula untuk melakukan korupsi di kalangan kenalannya sendiri,” tambah Itani.

“Ketidaksamaan ekonomi semakin mendalam, dan sebahagian besar penduduk kelas menengah dan luar bandar jatuh miskin.”

Usaha Bashar untuk mendekatkan Syria ke Barat juga berakhir dengan kegagalan.

Presiden yang pernah diterima di Paris pada tahun 2008 oleh presiden Perancis ketika itu Nicolas Sarkozy, kini menjadi tokoh yang dicerca.

Penindasan brutal terhadap tunjuk perasaan anti-kerajaan pada tahun 2011, dan perang yang telah mengorbankan lebih dari 380,000 orang serta kehilangan jutaan orang, telah merosakkan imej negara di peringkat antarabangsa.

Sekatan-sekatan yang dikenakan oleh Kesatuan Eropah dan Amerika Syarikat terbaharu ini yang akan berkuat kuasa bulan ini, telah menimbulkan krisis ekonomi yang melumpuhkan.

Sebilangan besar penduduk hidup dalam kemiskinan dan pound Syria telah mencapai paras terendah terhadap dolar, memicu gelombang penentangan baharu di wilayah yang dikuasai pemerintah. Sementara itu keganasan terus menggegarkan wilayah yang menentang pemerintahan Assad.

Kegagalan strategik, ekonomi

Syria juga telah kehilangan statusnya sebagai negara berpengaruh di rantau itu di bawah pengawasan Assad dan kini secara meluas dilihat sangat bergantung pada Rusia, Iran dan ketenteraan yang disokong Tehran, termasuk gerakan Hizbullah Lubnan.

“Hafez menjadikan Syria bebas dari campur tangan asing. Bashar pula telah menerima pengaruh luar untuk menjaga rejimnya,” kata Neep.

“Apa yang kita lihat sekarang adalah bentuk kekuasaan politik yang aneh dan sub-kontrak yang tidak pernah ada sebelumnya dalam politik Syria moden.”

Bagi Itani, pemerintahan Bashar jauh dari hari-hari ketika Syria adalah pemain strategik bebas utama di wilayah yang memegang dominasi politik dan ketenteraan ke atas Lubnan dan mengawal tempo operasi terhadap Israel.

“Syria di bawah Bashar al-Assad adalah kegagalan strategik dan ekonomi,” katanya.

Dalam dekad ketiga Assad berkuasa, negara itu “akan lebih buruk dari masa lalu”, Itani meramalkan.

Pergolakan juga akan melemahkan persekutuan tradisional seperti yang disarankan oleh perselisihan baru-baru ini antara Assad dan sepupu hartawannya Rami Makhlouf, yang asetnya diperintahkan dirampas oleh negara itu bulan lalu.

“Bashar menyerupai Hafez dalam kegigihan dan kemampuannya untuk menjaga rejim agar tetap utuh. Tetapi Bashar tidak begitu kompeten atau seberuntung Hafez,” kata Itani.

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close