MalaysiaPolitik

Lucut Keahlian Dr Mahathir: Permulaan Kemelut Politik 2.0

Tun Dr Mahathir Mohamad cenderung melakukan tindakan yang lebih “agresif” dalam mencabar pelucutan keahliannya dan empat yang lain dalam Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu).

Penganalisis politik Profesor Madya Dr Awang Azman Awang Pawi dari Universiti Malaya mengatakan ini berdasarkan langkah politik bekas perdana menteri itu ketika beliau berada dalam Umno dan Barisan Nasional (BN).

“Berdasarkan sejarah gerakan politiknya yang lalu, Dr Mahathir dijangka menjadi lebih agresif untuk memberi tekanan kepada musuh dan pengkritik politiknya.

“Ini adalah saat Dr Mahathir akan menunjukkan nilai dan pengaruh politiknya.

“Di hujung spektrum yang lain, (Presiden Bersatu) Tan Sri Muhyiddin Yassin sekarang perlu memastikan bahawa partinya bebas dari pertengkaran dalaman sebelum menghadapi cabaran di dalam dan di luar pakatan politik Perikatan Nasional (PN) untuk pilihan raya umum, “katanya kepada New Straits Times.

Awang Azman berkata penyingkiran Dr Mahathir (ahli parlimen Langkawi) dan empat yang lain dari Bersatu tidak mengejutkan, walaupun tidak jelas bilakah penyingkiran itu akan berkuat kuasa kerana negara masih memerangi wabak Covid-19.

Empat pemimpin lain yang dikeluarkan dari parti itu adalah bekas menteri besar Kedah, Datuk Seri Mukhriz Mahathir (Jerlun), anggota Parlimen Simpang Renggam Dr Maszlee Malik, Syed Saddiq Syed Abdul Rahman (Muar) dan Datuk Amiruddin Hamzah (Kubang Pasu).

“Pemecatan lima pemimpin dari parti itu adalah strategi politik yang tepat menjelang pemilihan parti Bersatu di mana Mukhriz bertanding merebut jawatan presiden, sementara Dr Mahathir memenangi jawatan pengerusi parti itu tanpa bertanding,” katanya.

Awang Azman tidak menolak kemungkinan bahawa kepemimpinan Bersatu mungkin terpaksa menggunakan undang-undang untuk menghadapi Dr Mahathir dan penyokongnya, yang kemungkinan akan mencabar pemecatan mereka baru-baru ini dari parti itu.

Seorang lagi penganalisis politik, Profesor Dr Mohd Azizuddin Mohd Sani, mengatakan pemecatan lima pemimpin Bersatu itu memanaskan kancah politik negara, dengan kemungkinan usul tidak percaya akan dibentangkan terhadap Muhyiddin pada persidangan Parlimen berikutnya yang dijadualkan pada bulan Julai.

Mengulas mengenai pertembungan antara puak Muhyiddin dan Dr Mahathir, Azizuddin mengatakan ini tidak akan memberi kesan kepada pentadbiran persekutuan PN, kerana kerajaan masih mempunyai majoriti di Parlimen.

Pemecatan lima anggota Parlimen dari Bersatu, katanya, disebabkan oleh apa yang disebut sebagai “Crossing The Floor”.

“Di bawah Sistem Westminster dan demokrasi berparlimen, setelah anda memutuskan untuk duduk di bangku pembangkang, itu akan dianggap sebagai berpaling dari parti anda dalam pemerintahan. Ini berlaku di Parlimen United Kingdom dan hal yang sama berlaku di Malaysia.

“Dr Mahathir dan yang lain dapat membawa masalah ini ke mahkamah untuk menuntut kembali kedudukan mereka. Namun, sangat sukar bagi Dr Mahathir untuk menang.”

Azizuddin mengatakan bahawa ketika proses perbicaraan berlangsung, Dr Mahathir dapat mencari platform untuk berkempen menentang PN.

“Apa platformnya? Hanya masa yang akan menentukan. Mungkin platform terbaik untuk Dr Mahathir dan keempat-empat Ahli Parlimen itu adalah untuk mereka menjadi anggota gabungan Pakatan Harapan (PH), tetapi bukan anggota parti komponen dalam pakatan pembangkang.”

Sekiranya terdapat lebih banyak ahli parlimen yang keluar dari Bersatu, Azizuddin mengatakan bahawa Dr Mahathir dapat menghadap Yang di-Pertuan Agong dan mempersembahkan SD.

“Sekiranya raja memutuskan untuk tidak bertemu dengan Dr Mahathir atau membuat proses lain seperti yang kita lihat pada bulan Februari, usul undi tidak percaya akan dilakukan pada sesi parlimen Julai.

Begitu juga, katanya, Muhyiddin juga mungkin bertemu dengan raja.

“Jadi, keadaan akan semakin rumit. Jika krisis ini berlarutan, cara terbaik adalah dengan memberikan kembali mandat kepada rakyat untuk pilihan raya umum yang baru.”

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close