AntarabangsaIsu Semasa

Indonesia Laksanakan Hukuman Yang “Lebih Berkesan” Ke Atas Pesalah Lockdown

Penguat kuasa Indonesia memaksa rakyat yang melanggar peraturan sekatan pergerakan dengan beberapa hukuman berkesan seperti membaca ayat-ayat Al-Quran, tinggal di rumah-rumah “berhantu” dan dimalukan di media sosial ketika negara itu berusaha untuk membendung jangkitan koronavirus Covid-19 yang semakin meningkat.

Negara kepulauan Asia Tenggara itu mula mengerahkan sekitar 340,000 anggota tentera di dua dozen kota untuk mengawasi penguatkuasaan langkah-langkah yang bertujuan menghentikan penularan penyakit, seperti memakai pelitup muka di tempat umum.

Tetapi pemimpin provinsi menyokong usaha ini dengan kempen mereka yang bersemangat untuk memerangi virus tersebut.

Polis di provinsi Bengkulu barat telah mengumpulkan skuad 40 orang untuk mencari mereka yang melanggar sekatan pergerakan dan memaksa mereka memakai pelekat di leher dengan janji untuk memakai topeng dan menjauhkan diri dari orang lain.

Gambar pelaku kemudian dimuat ke media sosial untuk kesan memalukan maksimum, menurut seorang pegawai.

“Orang-orang di Bengkulu masih belum mengetahui pentingnya mengikuti peraturan, terutama memakai topeng dan tidak berkumpul dalam kelompok besar”, kata Martinah, ketua agensi ketenteraman awam Bengkulu.

“Ini untuk kepentingan diri dan keluarga mereka,” tambahnya.

Beberapa dari mereka yang telah menghadapi hukuman tersebut, telah menyuarakan ketidakpuasan hati, termasuk seorang nelayan Firmansyah yang dihukum kerana tidak mematuhi peraturan pemakaian topeng ketika bersendirian di atas perahu.

“Tidak munasabah untuk memakai topeng ketika saya berada di laut,” katanya, setelah dia ditangkap kembali ke pantai.

“Tidak ada peraturan untuk memakai topeng di dalam air. Jika ada, saya akan mematuhinya.”

Lebih jauh ke utara di provinsi Aceh yang konservatif, pelanggaran perintah sekatan pergerakan ditebus dengan membaca petikan dari Al-Quran dengan minoriti kecil bukan Islam di kawasan ini terhindar dari hukuman.

“Sekiranya kami mendapati mereka tidak memakai topeng muka, mereka akan diberi teguran,” kata jurucakap kerajaan tempatan, Agusliayana Devita.

Ibu kota Jakarta mengumumkan peraturan baru bulan ini yang dapat melihat penduduk yang melanggar peraturan terpaksa membersihkan kemudahan awam – termasuk tandas – sambil memakai rompi yang melabelkan mereka sebagai pelanggar peraturan.

Di sebelah timur di Sragen, para pesalah telah dipenjarakan di rumah-rumah terbengkalai yang diperbaharui yang diyakini oleh penduduk setempat berhantu yang memainkan peranan penting dalam cerita rakyat Indonesia.

Indonesia telah mengesahkan sekitar 24,000 kes kematian Covid-19 dan 1,496, tetapi negara yang berjumlah lebih dari 260 juta mempunyai beberapa tahap pengujian terendah di dunia.

Para penyelidik menganggarkan jumlah kematian virus yang sebenarnya adalah beberapa kali lebih tinggi dari jumlah rasmi.

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close