Isu SemasaSains

WHO: Seperti HIV, Virus COVID-19 Mungkin Tidak Akan Hilang

Coronavirus COVID-19 mungkin tidak akan hilang dan penduduk di seluruh dunia harus belajar untuk hidup dengannya, Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO) memberi amaran pada hari Rabu.

Ketika beberapa negara di seluruh dunia secara beransur-ansur mula meredakan sekatan pergerakan yang dikenakan dalam usaha untuk menghentikan penyebaran covid-19, WHO mengatakan ia mungkin tidak akan dihapuskan sepenuhnya.

Virus ini pertama kali muncul di Wuhan di China akhir tahun lalu dan sejak itu menjangkiti lebih daripada 4.2 juta orang dan membunuh hampir 300,000 nyawa di seluruh dunia.

“Kita mempunyai virus baru yang memasuki populasi manusia untuk pertama kalinya dan oleh itu sangat sukar untuk meramal bila kita akan mengatasinya,” kata Michael Ryan, pengarah kecemasan WHO.

“Virus ini mungkin menjadi virus endemik dalam masyarakat kita dan virus ini mungkin tidak akan hilang,” katanya pada sidang media maya di Geneva.

“HIV tidak hilang tetapi kita telah mengatasi virus ini.”

Lebih daripada separuh penduduk bumi telah dikurung sejak krisis coronavirus bermula. Tetapi WHO memberi amaran bahawa tidak ada cara untuk menjamin bahawa kelonggaran sekatan tidak akan mencetuskan jangkitan kedua.

“Banyak negara ingin bebas dari virus ini dan melaksanakan pelbagai langkah,” kata ketua WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus.

“Tetapi cadangan kami adalah supaya setiap negara terus mengamalkan langkah berjaga-jaga yang tinggi.”

Ryan menambah bahawa perjalanan untuk kembali normal ‘masih panjang dan jauh”, menegaskan bahawa negara-negara harus tetap berwaspada.

“Terdapat pemikiran bahawa sekatan pergerakan berfungsi dengan sempurna dan kelonggaran sekatan adalah selamat. Kedua-duanya penuh dengan bahaya,” kata ahli epidemiologi Ireland.

Sementara itu, vaksin untuk Covid-19 mungkin boleh siap dalam tempoh setahun dalam senario “optimis”, berdasarkan data dari percubaan yang sedang dijalankan, kata Agensi Perubatan Eropah.

“Kami dapat melihat kemungkinan jika semuanya berjalan seperti yang direncanakan vaksin akan siap dalam tempoh setahun dari sekarang,” kata Marco Cavaleri, ketua ancaman kesihatan biologi dan strategi vaksin EMA.

“Ini hanya ramalan berdasarkan apa yang kita lihat. Tetapi sekali lagi saya harus menekankan bahawa ini adalah senario terbaik, kita tahu tidak semua vaksin yang dikembangkan mungkin tidak diluluskan. Mungkin juga berlaku penundaan,” tambahnya.

Sementara itu, agensi EU yang berpusat di Amsterdam menurunkan ketakutan yang dinyatakan oleh WHO bahawa virus  Covid-19 “mungkin tidak akan hilang”.

“Saya rasa agak awal untuk mengatakannya tetapi kami mempunyai alasan yang baik untuk cukup optimis bahawa beberapa vaksin akan berhasil,” kata Cavaleri.

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close