AsiaEropahPolitik

Wanita Berhijab Pertama Dilantik Sebagai Anggota Knesset Israel

Bulan lalu, buat pertama kalinya Israel memilih wanita berhijab dari bangsa Arab sebagai anggota Knesset, sebahagian dari Joint List, klimaks setahun ketidakstabilan politik yang mengakibatkan tiga pilihan raya dijalankan.

Setelah beberapa lama bekerja dalam politik tempatan sebagai pengurus pusat komuniti, Iman Yassin Khatib memperjuangkan persamaan agama dan jantina dalam perjuangan hak Palestin di Israel.

“Secara peribadi, urusan wanita selalu menarik minat saya. Walaupun sebagai pekerja sosial, tumpuan saya adalah pada wanita, ”katanya.

“Melalui pekerjaan saya sebagai pengarah pusat komuniti, saya akan bekerjasama dengan sekumpulan pemimpin wanita yang berusaha melibatkan mereka dalam peranan kepemimpinan. Pada satu ketika, saya berfikir untuk menjadi Datuk Bandar tetapi masyarakat belum bersedia untuk itu.”

Khatib memperoleh ijazah sarjana muda di Universiti Haifa dalam kerja sosial dan ijazah sarjana di Universiti Tel Aviv dalam urusan wanita.

Di parlimen, Khatib berharap dapat mengatasi masalah keganasan di kawasan Arab hingga kemiskinan dan perumahan – kawasan di mana keluhan diskriminasi terhadap orang Arab sering terjadi.

“Ini adalah isu-isu yang dekat di hati saya dan apa yang mendorong saya masuk ke bidang ini. Namun, saya juga berpendapat bahawa sebagai minoriti di daerah ini, kita harus menangani masalah yang lebih besar seperti diskriminasi berdasarkan bangsa dan etnik, persamaan dalam belanjawan, tanah dan perumahan, pemusnahan rumah, dan Undang-undang Negara-Bangsa. “

Undang-undang itu, yang berkuat kuasa pada tahun 2018, menyatakan Israel sebagai negara Yahudi dan menurunkan bahasa Arab menjadi status sekunder sebagai bahasa kebangsaan. Ia mencetuskan kemarahan di kalangan orang Arab Palestin dan minoriti lain yang menganggapnya menafikan hak mereka untuk tinggal di negara itu.

Look beyond the veil', says Israel's first hijab-wearing lawmaker ...

Khatib mengatakan tujuan bangsa Arab menganggotai Knesset adalah untuk mendapatkan hak kewarganegaraan yang lengkap dan setara untuk semua warga negara, tetapi ini adalah sesuatu yang masih “tidak dapat dicapai sepenuhnya”.

“Kami tahu bahawa kami tidak memiliki kemampuan besar untuk menghadapi hal ini, terutama ketika kebanyakan masyarakat Israel ketika ini adalah rasis dan sayap kanan, tetapi kami tidak dapat meninggalkan isu-isu ini kerana ini adalah isu teras yang mempengaruhi kehidupan seharian kami.”

Islamofobia, yang telah ada di negara ini selama beberapa dekad, hanyalah sebahagian dari latar belakang kebencian orang Arab di Israel sekarang, yang akhirnya mempengaruhi persepsi wanita mengenakan jilbab.

Sejak Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pertama kali berkuasa pada tahun 1996, beliau telah mencemarkan ahli politik Arab sebagai “pengganas”, menggunakannya sebagai alat politik untuk mendapatkan sokongan menjelang setiap pilihan raya.

Namun, iklim kebencian tidak pernah mengecewakan Khatib untuk mengejar cita-citanya dan membuat perbezaan dalam lanskap politik Israel.

Wanita bercita-cita tinggi dalam politik dilayan secara berbeza dan boleh disekat dalam pilihan raya, kata Khatib, tetapi ini lebih disebabkan oleh amalan budaya identiti yang ketat daripada agama. “Terdapat diskriminasi dari masyarakat,” jelas ahli parlimen itu.

Khatib ingat ketika pertama kali menyertai pilihan raya, orang awam termasuk wanita, akan berusaha untuk mencegahnya dari mengambil bahagian dalam hal lelaki dengan ucapan seperti “politik bukan tempat untuk wanita”.

“Wanita akan datang kepada saya untuk mengatakan bahawa politik adalah tempat yang tidak sesuai atau bersih, dan bahawa kekuatan ini hanya ada di tangan lelaki. Walau bagaimanapun, ini berlaku untuk sebilangan kecil orang.

Tetapi bantahan itu bukanlah perkara baru bagi Khatib, sebagai wanita pertama dari Gerakan Islam Selatan yang terpilih ke Knesset, beliau sedia maklum akan halangan-halangan ketika berkempen.

Khatib yakin kehadirannya di pentas politik yang dikuasai oleh lelaki Israel mewujudkan ruang yang sangat diperlukan untuk wanita. Pada masa ini hanya 25 peratus penggubal undang-undang di Israel adalah wanita.

Sebagai seorang ibu kepada empat orang anak dari kampung Galilea, Yaffa, Nazareth, Khatib, 54,mahukan perubahan untuk generasi seterusnya.

“Saya mahu anak perempuan saya, dan anak perempuan orang lain, berada di tempat yang selamat. Saya mahu tembok-tembok itu dirobohkan dan pintu-pintu terbuka untuknya, dan menghadapi sedikit cabaran, dan itu tidak mustahil. “

Khatib telah menggunakan tempat duduknya di Knesset untuk menunjukkan kemahirannya dengan menolong masyarakatnya menghadapi wabak coronavirus.

Setelah menghabiskan 14 tahun menjalankan pusat komuniti pertama di kawasannya, Khatib mempunyai pengetahuan mengenai perkara yang paling penting bagi penduduk tempatan.

Sementara Netanyahu dan Kementerian Kesihatan memusatkan perhatian mereka pada masyarakat yang dikuasai Yahudi, tekanan dari anggota Joint List memaksa pemerintah untuk mengambil tindakan di daerah lain.

Awal bulan ini, pengangguran di Israel mencapai lebih dari satu juta untuk pertama kalinya, Khatib mengatakan orang Arab merupakan sebilangan besar mereka yang terjejas.

Untuk membela nasib mereka, Khatib meminta agar pemerintah memberikan elaun anak kepada keluarga dan menangguhkan cukai dan secara langsung membiayai keluarga untuk membeli barang keperluan seperti utiliti dan makanan.

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close