AntarabangsaIsu Semasa

Alat Khas Untuk Menangkap Individu Yang Melanggar Lockdown di India

Bagi polis, pandemik COVID-19 menimbulkan dilema: Bagaimana untuk menangkap seseorang suspek jenayah dalam era yang menuntut setiap individu untuk melaksanakan penjarakan sosial?

Di India, anggota polis telah menemui cara untuk melaksanakan undang-undang ketika zaman darurat: tongkat gergasi.

Dari apa yang mirip seperti kartun cops-and-robbers, minggu ini polis di bandar utara Chandigarh memuat naik video seorang pegawai yang menunjukkan cara menggunakan alat 6 kaki panjang dengan cakar serampang dua pada hujungnya untuk menahan suspek. Pegawai itu, memakai topeng muka, mengepit alat di pinggang suspek dan memaksanya memasuki trak pikap.

“Kami memanggilnya ‘pengepit penjarakan sosial’ atau ‘penangkap pesalah sekatan pergerakan,'” kata ketua konstabel Gurdeep Singh kepada NPR melalui telefon dari ibu pejabat Polis Chandigarh.

“Ini digunakan terutamanya dalam keadaan di mana kami mengesyaki seseorang mempunyai coronavirus dan mereka tidak bekerjasama dengan anggota polis.”

Chandigarh, ibu negeri Haryana dan Punjab, telah diisytiharkan sebagai zon sekatan dengan jumlah kes COVID-19 yang tinggi. Di seluruh negara, India mempunyai lebih daripada 24,000 kes aktif dengan kira-kira 1,100 jumlah kematian walaupun ujian belum tersebar luas.

Pegawai di Chandigarh masih berlatih dengan prototaip alat cakar dan belum menggunakannya terhadap penjenayah, kata Singh.

“Peralatan yang hebat, latihan yang hebat!!!” Ketua Pengarah mereka, Sanjay Baniwal, menulis di Twitter bersama dengan video tersebut.

Tidak semua orang bersetuju. Di Twitter, beberapa orang menyebut peranti itu “mengerikan” dan mencabul “maruah manusia”. Yang lain memuji polis kerana kreativiti mereka untuk “mengawal orang bodoh.”

Ini adalah inovasi tidak konvensional terbaru oleh polis India semasa krisis coronavirus. Di kota Nagpur di India tengah, para petugas dirakamkan pada bulan Mac memaksa pesalah sekatan pergerakan untuk melakukan squat di jalan.

Dan berhampiran tempat pelancongan terkenal Rishikesh, di utara, ketika backpacker asing keluar dari hotel mereka, polis memaksa mereka menulis “Saya tidak mengikuti peraturan sekatan pergerakan. Saya sangat menyesal” sebanyak 500 kali.

Mengenai pengepit inovasi itu, polis Chandigarh Singh mengatakan dia mendapat idea dari polis di Nepal, di mana para pegawai dilaporkan telah menahan lebih dari 1,400 suspek menggunakan “alat penangkap pelbagai fungsi” yang serupa.

Tetapi dia mengatakan yang dirancang di India mempunyai ciri tambahan.

“Kami dapat memperbesar ukuran peranti tersebut bergantung pada saiz pinggang orang itu,” jelas Singh.

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close