AntarabangsaIsu Semasa

Trump Cadang Suntik Pembasmi Kuman Untuk Rawat COVID-19

Doktor dan pakar kesihatan menggesa orang untuk tidak minum atau menyuntik pembasmi kuman pada hari Jumaat setelah Presiden A.S. Donald Trump mencadangkan para saintis harus mengkaji untuk memasukkan agen pembersih ke dalam badan sebagai cara untuk menyembuhkan COVID-19.

“Ini adalah salah satu cadangan yang paling berbahaya dan bodoh yang pernah dibuat untuk merawat COVID-19,” kata Paul Hunter, seorang profesor perubatan di University of East Anglia Britain. Dia mengatakan bahawa menyuntik pembasmi kuman kemungkinan akan membunuh siapa saja yang mencubanya.

“Ini sangat tidak bertanggungjawab kerana, sayangnya, ada orang di seluruh dunia yang mungkin mempercayai cadangan sebegini dan mencubanya sendiri,” katanya kepada Reuters.

Trump mengatakan pada taklimat media hariannya pada hari Khamis bahawa para saintis harus meneroka sama ada memasukkan sinaran UV atau disinfektan ke dalam tubuh orang yang dijangkiti dengan coronavirus dapat membantu mereka merawat penyakit ini.

“Adakah cara kita dapat melakukan sesuatu seperti itu dengan suntikan?,” katanya. “Agak menarik untuk mengkaji cadangan ini.”

Walaupun sinar ultraviolet (UV) diketahui membunuh virus yang terkandung dalam titisan di udara, para doktor mengatakan tidak ada cara untuk memasukkannya ke dalam tubuh manusia untuk menargetkan sel yang dijangkiti COVID-19.

“Baik duduk di bawah sinar matahari, atau pemanasan tidak akan membunuh virus yang mereplikasi di organ dalaman pesakit,” kata Penny Ward, seorang profesor dalam bidang perubatan farmasi di Kings College London dan ketua Jawatankuasa Pendidikan dan Piawaian Fakulti Perubatan Farmasi.

“Minum peluntur membunuh. Menyuntik peluntur akan membunuh lebih cepat. Jangan lakukannya!,” tambahnya.

Reckitt Benckiser, yang mengeluarkan pembasmi kuman Dettol dan Lysol, mengeluarkan pernyataan yang juga memberi amaran kepada orang ramai untuk tidak menelan atau menyuntik produknya.

Parastou Donyai, pengarah farmasi dan profesor farmasi sosial dan kognitif di University of Reading, mengatakan komen Trump itu mengejutkan dan tidak saintifik.

Donyai mengatakan bahawa orang yang bimbang tentang coronavirus baru dan penyakit COVID-19 harus meminta pertolongan dari doktor atau ahli farmasi yang berkelayakan, dan “tidak mengambil komen yang tidak berasas dan tidak sesuai sebagai nasihat sebenar”.

Donyai mengatakan komen sebelum ini yang dikeluarkan oleh Trump telah dikaitkan dengan orang yang menguruskan diri sendiri ubat-ubatan atau produk lain dengan cara yang menjadikannya beracun.

“Kami telah melihat orang secara salah meracuni diri dengan mengambil klorokuin ketika mereka menerima cadangan komen yang tidak ilmiah,” katanya.

Robert Reich, seorang profesor dasar awam di University of California di Berkeley dan bekas setiausaha buruh A.S., menambah di Twitter: “Taklimat Trump secara aktif membahayakan kesihatan orang ramai. Jangan minum disinfektan”.

Show More

Related Articles

Back to top button