AntarabangsaIsu Semasa

Selepas Indonesia, PM Thailand Cadang Pindahkan Ibu Negara

Thailand mungkin menjadi negara seterusnya di Asia Tenggara yang akan memindahkan ibu negara selepas Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha membayangkan langkah itu adalah satu “kemungkinan” di bawah pemerintahannya.

Mengambil inspirasi dari negara jiran Myanmar dan rancangan serupa yang diformulasikan di Indonesia, perdana menteri Thailand mengatakan penempatan semula ibu negara akan dapat membantu Bangkok mengatasi masalah-masalah di bandar tersebut.

Seperti Jakarta, Bangkok kini terlebih padat, tercemar, peningkatan paras laut dan kesesakan lalu lintas yang teruk.

Dalam satu ucapan di Connecting Thailand dengan Persidangan Dunia pada 18 September, Perdana Menteri Thailand mencadangkan dua pilihan pemindahan.

“Yang pertama adalah untuk mencari sebuah bandar yang tidak terlalu jauh atau terlalu mahal untuk berpindah. Yang kedua ialah bergerak ke luar Bangkok untuk mengurangkan kesesakan,” katanya.

Perdana Menteri Thai menjelaskan pemindahan kerajaan ke pinggiran Bangkok dapat membantu meringankan aliran lalu lintas dan mengurangkan keperluan untuk keluar dan masuk dari pusat bandar.

Penyelidikan dan kajian komprehensif ke atas impak sosial dan ekonomi untuk langkah pemindahan itu diperlukan, katanya, tetapi mencatat bahawa langkah sedemikian boleh menjadi “kemungkinan” di bawah pemerintahannya.

Cadangan itu diutarakan beberapa minggu selepas presiden Indonesia Joko Widodo mengumumkan bahawa pusat pentadbiran akan dipindahkan dari Jakarta ke Kalimantan Timur, atau Borneo Indonesia.

Idea untuk memindahkan pusat pentadbiran Thailand bukan kali pertama dibangkitkan, dengan bekas perdana menteri Thaksin Shinawatra juga mencadangkan pusat pentadbiran dipindahkan ke Nakhon Nayok, sebuah wilayah 100km dari ibu negara Bangkok.

Kajian juga telah dijalankan ke atas peralihan pejabat kerajaan ke Chachoengsao, sebuah hab pertanian di timur Bangkok.

Seperti Jakarta, idea untuk memindahkan pusat pentadbiran telah mendapat reaksi yang bercampur-campur dan keraguan tentang apakah rencana tersebut akan menjadi kenyataan.

Thosaporn Sirisamphand, dari Majlis Pembangunan Ekonomi dan Sosial Negara Thailand, memberitahu Bangkok Post bahawa Perdana Menteri belum meminta agensi itu untuk mengkaji kemungkinan itu dan cadangannya baru-baru ini hanyalah idea sahaja.

“Penempatan semula pusat pentadbiran adalah isu besar dan memerlukan kerjasama yang serius dari pelbagai agensi,” katanya. “Saya fikir Jeneral Prayut hanya memberikan idea kepada orang ramai tentang bagaimana menangani kesesakan lalu lintas di Bangkok.”

Menurut kajian 2018 mengenai trafik terburuk di dunia, Bangkok menduduki tempat kelapan, satu tempat di belakang Jakarta, untuk tahap kesesakan jalannya, dengan Mumbai berada di tempat pertama.

Pakar-pakar telah mencadangkan agar kerajaan harus terlebih dahulu menjalankan kajian mengenai cara untuk mengurangkan kesesakan lalu lintas di Bangkok dan menumpukan pada pembangunan di wilayah itu.

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button