Isu SemasaSains

Fosil Spesies Baru Manusia Ditemui Di Filipina

Fosil tulang dan gigi yang dijumpai di Filipina telah mendedahkan spesies baru manusia yang sudah lama hilang dan hidup pada zaman yang sama ketika baka manusia, Homo Sapien mula mengembara dari Afrika kira-kira 60,000 tahun lalu.

Penemuan ini sekaligus mendedahkan walaupun Homo Sapien kini menjadi satu-satunya spesies manusia yang masih kekal, masih terdapat beberapa spesies lain yang turut wujud suatu ketika dahulu.

Dan ini menjadikan pemahaman kita mengenai evolusi manusia di Asia “menjadi lebih rumit dan lebih menarik,” kata seorang pakar, Matthew Tocheri dari Universiti Lakehead di Thunder Bay, Ontario.

Dalam kajian yang dikeluarkan oleh jurnal Nature, saintis menggambarkan penemuan fosil tujuh gigi dan enam tulang dari kaki, tangan dan paha sekurang-kurangnya tiga individu berbeza.

Analisis tulang yang ditemui di Luzon, Filipina itu membawa penulis kajian untuk membuat kesimpulan bahawa mereka adalah milik ahli keluarga “Homo”.

Salah satu tulang kaki dan pola keseluruhan bentuk dan saiz gigi berbeza dari apa yang dilihat sebelum ini dalam keluarga Homo. Saintis menggelarkan makhluk ini sebagai Homo luzonensis.

“Ia nampaknya menggunakan alat-alat batu dan giginya yang kecil menunjukkan mereka mempunyai badan yang agak kecil,” kata salah seorang penulis kajian, Florent Detroit dari Muzium Nasional Sejarah Alam di Paris.

Image result for homo luzonensis

H. luzonensis tinggal di Asia Timur pada masa yang sama dengan Homo Sapien dan keluarga Homo lain termasuk Neanderthals, Denisovan, dan Hobbit yang mendiami pulau Flores di Indonesia.

“Tetapi tiada tanda bahawa H. luzonensis menemui mana-mana ahli kumpulan Homo lain. Spesies Homo sapien tidak sampai ke Filipina sehingga ribuan tahun selepas usia tulang yang ditemui ini,” kata Detroit.

Detroit berkata ia tidak jelas bagaimana H. luzonensis berkaitan dengan spesies Homo lain. Ia mungkin berasal dari saudara manusia yang terdahulu, Homo erectus, yang entah bagaimana menyeberangi laut ke Luzon.

H. erectus umumnya dianggap spesies Homo pertama yang telah berkembang di luar Afrika, dan ia memainkan peranan penting dalam kebijaksanaan konvensional mengenai evolusi di luar benua itu.

Sesetengah ahli sains mencadangkan bahawa hobbit di pulau Indonesia berasal dari H. erectus.

Tocheri, yang tidak menyertai laporan baru itu, bersetuju bahawa kedua-dua H. luzonensis dan hobbit mungkin berasal dari H. erectus.

Tetapi beliau berkata penemuan Filipina memberikan kepercayaan baru kepada pandangan alternatif – mungkin beberapa makhluk yang tidak diketahui selain H. erectus juga menjelajah dari Afrika ke Eropah dan Asia, dan kemudian mewujudkan spesies baru lain.

Lagipun, katanya dalam temu bual, sisa hobbit dan H. luzonensis menunjukkan gabungan ciri primitif dan lebih moden yang berbeza dari apa yang dilihat di H. erectus.

Tags
Show More

Artikel Berkaitan.

Baca Juga

Close
Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker