AntarabangsaIsu Semasa

Penyampai Berita Malam Wanita Pertama Di Arab Saudi

Wartawan Weam Al Dakheel mencipta sejarah di Arab Saudi tahun ini apabila menjadi penyampai berita malam wanita pertama untuk salah satu saluran televisyen milik negara itu.

Dakheel secara langsung menyampaikan berita buat kali pertama pada malam Khamis dan menyampaikan berita bersama rakannya, Omar Al Nashwan, di Saudi TV Channel 1.

“Jumanah AlShami adalah wanita pertama yang menyampaikan siaran berita pagi pada tahun 2016,” kata Saudi TV 1 di akaun Twitter mereka.

“Sejarah hari ini melihat Weam Al Dakheel menjadi penyampai berita baru setiap malam untuk Saudi TV 1. “

Al Dakheel mula bekerja untuk TV Saudi 1 tahun ini dan sebelum itu bekerja untuk CNBC Arabia dan Al-Arab News yang berpangkalan di Bahrain. 

Walau bagaimanapun, penampilannya telah mendapat perhatian di media sosial kerana wanita secara tradisinya melaporkan berita yang lebih ‘lembut’ di negara itu, seperti acara masakan, menurut Khaleej Times.

Peranan barunya datang satu tahun selepas Mahkota Putera Mohammed bin Salman melancarkan rancangan “Vision 2030” untuk memodernisasi kerajaan.

Pembaharuan ini direka untuk menuju Arab Saudi ke arah yang lebih inklusif dengan meningkatkan peratusan wanita dalam tenaga kerja negara dari 22 hingga 30 peratus pada tahun 2030. 

Sehingga tahun ini, beberapa inisiatif telah dilancarkan dan antaranya adalah membenarkan wanita mendapatkan lesen memandu untuk kali pertama dan menghadiri perlawanan sukan di stadium di negara itu.

Walaupun ramai yang melihat pembaharuan ini sebagai langkah ke arah negara yang lebih moden, penyokong dan pengkritik hak asasi manusia menganggap Wawasan 2030 adalah semata-mata untuk publisiti kerana Arab Saudi masih antara salah satu negara paling berbahaya di dunia untuk wanita.

Menurut Thomson Reuters Foundation pada bulan Jun lalu, Arab Saudi berada di antara lima negara paling berbahaya untuk wanita, selepas India, Afghanistan, Syria dan Somalia. 

Kerajaan itu juga dinamakan sebagai yang kedua terburuk bagi wanita selepas Afghanistan untuk peluang ekonomi, diskriminasi, dan penderaan rumah tangga.

Show More

Artikel Berkaitan.

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker