Politik

5 Pemimpin Korup Yang Dipenjarakan Setelah Hilang Kuasa

Terdapat pemimpin korup dunia telah dipenjarakan setelah kehilangan kuasa kerana pelbagai kesalahan seperti rasuah, pencurian dan penyelewengan wang sehinggalah kerana memenjarakan dan membunuh musuh politik mereka. Ada yang digulingkan dalam rampasan kuasa dan ada yang dizalimi oleh pemimpin pengganti.

Berikut adalah antara pemimpin dunia yang telah dipenjarakan atas tuduhan korup setelah tidak lagi berkuasa.

1. Arnoldo Alemán

Image result for Arnoldo AlemánArnoldo Alemán adalah presiden Nicaragua dari Januari 1997 hingga Januari 2002. Dinamakan sebagai pemimpin kesembilan paling korup dalam sejarah oleh Transparency International, pada tahun 2003 dia dijatuhi hukuman 20 tahun untuk pengubahan wang haram, penyelewengan dan korupsi.

Dia dan isterinya menulis bil hotel yang besar kepada kad kredit kerajaan, termasuk AS$68,500 di hotel dan kraf tangan di India, dan AS$25,955 untuk bulan madu di Itali.

Dia dianggarkan telah menjarah dana kerajaan AS$100 juta manakala purata pendapatan rakyat Nicaragua adalah AS$430 setahun, menurut Bank Dunia.

 

2. Alberto Fujimori

Image result for alberto fujimoriAlberto Fujimori adalah presiden Peru dari bulan Julai 1990 hingga November 2000. Fujimori menghadapi tuduhan rasuah, pada tahun 2000, dia melarikan diri ke Jepun, serta meletak jawatan melalui faks.

Ini telah ditolak oleh kongres yang memilih untuk mendakwanya. Fujimori melarikan diri, tetapi ditangkap semasa lawatan ke Chile dan dihantar ke Peru.

Sabitan pertamanya adalah untuk memerintahkan rampasan dan penyitaan haram dan menerima hukuman enam tahun.

Pada April 2009, dia dijatuhi hukuman penjara 25 tahun bagi pelanggaran hak asasi manusia kerana penculikan dan pembunuhan yang dilakukan oleh pasukan Grupo Colina yang beroperasi di bawah perintahnya.

Dua bulan kemudian, dia didapati bersalah melakukan penyelewengan untuk rasuah AS$15 juta. Sabitan terakhirnya adalah enam tahun untuk rasuah.

 

3. Luiz Inácio Lula da Silva

Luiz Inácio Lula da Silva adalah presiden Brazil dari tahun 2003 hingga 2011. Dia adalah salah seorang ahli politik paling popular di Brazil dan berada di senarai majalah 100 orang paling berpengaruh pada majalah Time pada tahun 2010.

Dia dijatuhi hukuman penjara 9½ tahun kerana pengubahan wang haram dan rasuah pasif (menerima rasuah). Selepas mengemukakan rayuan, hukumannya dinaikkan kepada 12 tahun namun popularitinya kekal tidak tercemar di Brazil.

 

4. Donald Tsang Yam-kuen

Image result for Donald Tsang Yam-kuenDonald Tsang adalah ketua eksekutif Hong Kong dari tahun 2005 hingga 2012. Semasa bulan-bulan terakhir penggalnya, dia terlibat dalam tuduhan rasuah. Dia meletak jawatan pada Jun 2012 dan diletakkan dalam siasatan oleh Suruhanjaya Menentang Rasuah.

Pada bulan Oktober 2015, Tsang didakwa melakukan salah laku di pejabat awam mengenai tawaran untuk lesen penyiaran dan memberi anugerah kepada pereka rumahnya. Dia kemudian dituduh dengan kesalahan rasuah.

Tahun lepas, dia didapati bersalah melakukan salah laku, dibebaskan dari dua tuduhan lain dan dihukum 20 bulan penjara.

 

5. Suharto

Image result for suhartoSuharto adalah presiden Indonesia dari 1967 hingga 1998. Dia memegang rekod sebagai pemimpin yang paling korup dalam sejarah moden, dengan tuduhan menggelapkan wang berjumlah AS$15 bilion kepada AS$35 bilion.

Pada tahun 2000, Suharto diletakkan di bawah tahanan rumah kerana menggelapkan sumbangan kerajaan AS$571 juta kepada yayasan di bawah kawalannya. Dia dibebaskan daripada rasuah tetapi yayasannya diperintahkan untuk membayar AS$110 juta.

Kekayaan Suharto membuatnya kebal di mahkamah, manakala anak lelakinya telah disabitkan dengan kesalahan memerintahkan kematian seorang hakim dan senjata haram, dan abangnya telah disabitkan kesalahan kerana rasuah dan kerugian AS$10 juta dari negara itu.

Sumber: SCMP

Show More

Related Articles

Back to top button