AntarabangsaTeknologi

Estonia Buka E-Kedutaan Di Luxembourg

Negera Baltik kecil, Estonia akan membuka kedutaan data pertama di dunia di Luxembourg awal tahun depan. Ini adalah satu langkah terhadap teknologi global.

Bilik server yang dikawal dengan ketat akan mengandungi data e-kerajaan Estonia yang penting, supaya ahli NATO dan zon euro dapat mengaksesnya walaupun sistem tidak dapat diakses di negara sendiri.

“Keselamatan data dan keselamatan siber secara amnya penting dari perspektif keyakinan orang ramai dan fungsi perkhidmatan,” Perdana Menteri Estonia, Juri Ratas, berkata bulan lalu.

“Ia juga merupakan bahagian penting dalam kebersihan digital (digital hygiene) harian dalam masyarakat yang semakin digital.”

Ratas mengeluarkan kenyataan itu selepas menandatangani perjanjian dengan rakan sejawatannya dari Luxembourg, Xavier Bettel tentang data perumahan Estonia di sana.

“Ini adalah kedutaan pertama di dunia,” kata Ratas. Negara kecilnya yang hanya berjumlah 1.3 juta orang menjadi peneraju teknologi, digelar E-stonia.

Selepas lima dekad pemerintahan soviet berakhir pada tahun 1991, Estonia memilih untuk berteknologi tinggi secepat mungkin dan masih melampaui ahli-ahli Kesatuan Eropah lain yang bergabung pada tahun 2004.

Salah satu negara yang paling banyak kaitan di dunia, negara Baltik itu telah membuat kebanyakan perkhidmatan awam mudah diakses di sebuah portal khas dan juga mempelopori e-mengundi pada tahun 2005.

Ibu kota Tallinn adalah rumah bagi pusat pertahanan siber Nato, di mana para pakar data dari seluruh Eropah dan Amerika Syarikat bekerja untuk melindungi rangkaian informasi dari 29 negara anggota aliansi.

Estonia mempunyai pengalaman yang pahit dalam dunia siber disebabkan oleh pertikaian politik dengan Moscow pada tahun 2007 menyebabkan serangan siber dari penggodam Rusia – walaupun Kremlin menafikan penglibatan.

Serangan ini berlangsung selama dua minggu dan mengambil skor laman web di luar talian, termasuk parlimen, bank, kementerian, surat khabar dan penyiar.

Setahun kemudian, pusat pertahanan siber Nato yang berpusat di Tallinn berjalan dengan lancar.

Sumber: The Star
Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close